Kriket bertekad untuk melakukan NTT dengan bangga di PON Papua Games

Ketika saya pertama kali melihat orang bermain kriket, saya hanya tertarik pada bagian lempar, atau bowling, dari sudut pandang kriket.

Rogerio Maxi Toda tidak pernah menyangka bahwa bermain kriket, yang pada awalnya bukan olahraga favoritnya, akan memberinya segudang prestasi di kompetisi nasional dan internasional.

Pemain kriket itu mengatakan bahwa dia membenci olahraga itu karena itu asing baginya. Lahir pada tahun 1994, ia mengatakan bahwa ia menghabiskan sebagian besar masa kecilnya bermain sepak bola.

Namun, suatu hari, dia menjadi sedikit tertarik pada satu bagian dari permainan – bowling. Dia mengatakan bahwa minat kecil ini memicu perjalanannya untuk menjadi pemain kriket.

“Ketika saya pertama kali melihat orang bermain kriket, saya hanya tertarik melempar bola, atau bowling, dari sudut pandang kriket. Bagi saya, bagian yang paling mudah adalah karena saya biasa melempar batu atau tongkat untuk melempar mangga,” kata Toda. yang berasal dari Desa Merdeka, Kabupaten Alor, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), “Atau kelapa saat berjalan di ladang di desa.”

Rogério mengatakan minatnya pada kriket terus tumbuh sejak saat itu dan itu telah menjadi pintu gerbang baginya untuk belajar bermain kriket dengan serius.

Ia juga berlatih keras untuk pertandingan kriket setelah bergabung dengan tim kriket sebuah sekolah menengah umum di kota Kupang.

Hal ini menyebabkan Rogerio, yang saat itu berusia 14 tahun, dimasukkan ke dalam tim kriket regional NTT dan berkompetisi di Kejuaraan Kriket Nasional U-15 di Jakarta, di mana para pemain dipilih untuk tim kriket nasional.

Pada saat itu ia memulai perjalanannya sebagai pemain kriket profesional.

Rojerio, bersama tiga atlet kriket NTT lainnya, terpilih untuk bergabung dengan tim kriket nasional Indonesia dan berpartisipasi dalam SEA Games 2017 di Malaysia, di mana ia memenangkan medali perunggu di cabang olahraga negara Asia Tenggara itu.

READ  Dari atlet profesional hingga orang biasa, kebugaran meningkat pesat selama pandemi - gaya hidup

Ragerio mengatakan, meraih medali dalam kompetisi internasional merupakan hasil kerja keras selama bertahun-tahun.

Dia mencatat, “Kuncinya adalah terus bekerja keras. Ini adalah prinsip yang selalu saya pegang. Bekerja keras dalam latihan dan kompetisi untuk memenangkan pertandingan.”

Selain bekerja keras, peningkatan stamina fisik dan mental juga penting dalam bermain kriket karena pertandingan kriket bisa berlangsung sangat lama, setidaknya tiga jam, katanya.

Oleh karena itu, menjaga stamina dianggap penting dengan menerapkan pola hidup sehat, seperti tidur yang teratur dan cukup serta pola makan yang bergizi dan seimbang.

Rogerio juga mendapatkan pengalaman di tingkat internasional dengan berpartisipasi bersama timnas dalam pertandingan persahabatan di Sri Lanka pada tahun 2019.

Namun, karir Rogerio sebagai pemain kriket profesional tidak selalu mulus. Ada kalanya ia dan timnya mengalami kekalahan, seperti pada pertandingan kualifikasi Piala Dunia Kriket 2019 di Filipina.

Namun, dia mengatakan bahwa dia akan selalu menemukan cara untuk tidak jatuh ke dalam rawa dengan kerugian atau kegagalan.

Bagi Rogerio, selalu ada pelajaran berharga yang bisa dipetik dari setiap kegagalan. Ia bahkan meyakini bahwa beberapa kegagalannya mendorongnya untuk meningkatkan kualitas penampilannya di pertandingan berikutnya.

“Saya pikir setiap kekalahan terjadi karena beberapa kelemahan dan kekurangan, jadi yang penting kami mengevaluasinya dan kemudian memperbaikinya untuk mempersiapkan pertandingan berikutnya,” katanya.

Prinsip ‘bangun dan belajar’ ini selalu menjadi jalan bagi Rogerio yang tergabung dalam tim kriket NTT untuk berlaga di Pekan Olahraga Nasional (PON) ke-20 di Papua yang akan berlangsung selama dua minggu di bulan Oktober ini. 2-15 tahun ini.

Ia mengatakan, keikutsertaan dalam ajang olah raga emas nasional semacam itu merupakan kesempatan bagi dirinya untuk mengharumkan nama daerah — NTT —.

READ  Reli Irlandia No. 5 Top 10 Panthers - Notre Dame Fighting Irlandia - Situs Resmi Atletik

“Saya kira kriket NTT bisa menampilkan yang terbaik di PON karena kami sudah melakukan banyak persiapan…banyak latihan dan latihan selama berbulan-bulan,” ujarnya.

Raggio juga melihat kompetisi ini secara positif.

“Bagi saya, semua tim adalah lawan terberat, jadi butuh kerja keras untuk memenangkan setiap pertandingan,” katanya.

Rogério dan rekannya Christian Toda yang juga tergabung dalam tim kriket nasional akan memperkuat tim kriket NTT di PON Papua. Kedua pesepakbola nasional itu memunculkan optimisme dari jajaran pengurus Persatuan Kriket Indonesia (PCI) NTT yang kini mengharapkan provinsi itu kembali dengan membawa beberapa medali.

Tim kriket NTT menargetkan meraih tiga medali emas dari tiga pertandingan kriket di PON XX Papua.

“Target kami meraih tiga medali emas di PON Papua. Tim kriket dalam kondisi sangat baik fisik dan mental untuk bertanding,” kata Presiden NTT Inche Sayuna.

Target tiga medali emas di PON tahun ini, menurut Sayuna, cukup realistis karena tim kriket NTT yang tidak dianggap sebagai tim unggulan pada PON 2016 di Jawa Barat akhirnya berhasil meraih medali perunggu.

Selain itu, tim kriket NTT sebelumnya meraih medali emas di ajang Pra-PON.

“Jadi, tim kriket NTT sebenarnya memiliki mental juara, tinggal bagaimana kita bisa mengerahkan seluruh kemampuan kita untuk menunjukkan penampilan terbaik kita di ajang olahraga PON ini,” kata Sayona.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *