KTT virtual Biden-Xi: Presiden AS memperingatkan negara-negara untuk tidak “melayang ke dalam konflik terbuka” | Joe Biden

Joe Biden memulai pertemuan puncak virtual dengan Xi Jinping Dengan mengatakan bahwa keduanya memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa persaingan antara negara mereka tidak “condong ke konflik terbuka”.

Sebuah konferensi video antara kedua pemimpin, yang diperkirakan berlangsung sekitar dua jam, menandai diskusi paling penting di antara mereka sejak Biden menjabat pada Januari, dan datang pada saat ketegangan sangat tinggi. Xi mengambil nada damai dalam sambutan pembukaannya, menyebut Biden sebagai “teman lamanya.”

Ada kekhawatiran yang berkembang tentang konfrontasi atas nasib Taiwan, dan tentang kebebasan navigasi di selatan Cina gratis. Pertemuan itu juga dilatarbelakangi kemarahan global atas perlakuan China terhadap populasi Muslim Uighur dan Hong Kong, serta penyebaran serangan siber yang dituduhkan Amerika Serikat kepada China. Ada juga perpecahan mendalam tentang apa yang harus dilakukan masing-masing negara untuk mengurangi keadaan darurat iklim, dan Amerika Serikat semakin khawatir tentang perkembangan pesat kekuatan militer konvensional dan nuklir China.

Presiden AS mengatakan dia berharap kedua orang itu akan melakukan diskusi yang jujur ​​​​dan terus terang “seperti semua diskusi yang kita lakukan sejauh ini”, dan meletakkan “aturan jalan” untuk perilaku mereka di masa depan.

“Kita perlu membangun penghalang logis, untuk menjadi jelas dan jujur ​​di mana kita tidak setuju dan bekerja sama di mana kepentingan kita bersinggungan, terutama pada isu-isu global yang vital seperti perubahan iklim,” kata Biden, duduk di meja di Gedung Putih dengan para pembantu utamanya. . Xi, yang dapat dilihat di layar lebar menghadap Presiden AS. Kedua pemimpin membawa bendera China dan Amerika di belakang mereka.

“Tampaknya tanggung jawab kami, sebagai pemimpin China dan Amerika Serikat, adalah untuk memastikan bahwa persaingan antara kedua negara kami tidak mengarah ke konflik, baik disengaja atau tidak disengaja,” kata Biden, mencatat bahwa kedua negara harus mengejar “ sederhananya, persaingan langsung.”

Dalam pidato pembukaannya, Xi mengatakan, “Meskipun kita tidak bisa saling bertemu muka, itu juga tidak buruk. Saya merasa sangat senang melihat teman lama saya.”

Dia menggemakan perasaan Biden tentang harapan panggilan itu. “Umat manusia hidup di desa global dan kita menghadapi banyak tantangan bersama-sama,” kata presiden China itu. “China dan Amerika Serikat perlu meningkatkan komunikasi dan kerja sama.”

“Senang bertemu Bapak Presiden dan rekan-rekan sekalian. Ini pertama kali kita bertemu secara virtual, meskipun tidak sebagus pertemuan tatap muka, tapi saya sangat senang melihat teman lama saya. teman.”

Biden diapit oleh Menteri Luar Negeri Tony Blinken, Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan, Menteri Keuangan Janet Yellen, Kurt Campbell, koordinator Indo-Pasifiknya, Laura Rosenberger, dan John Czen, kepala administrator di China.

Xi muncul sendirian di layar dalam catatan pengantar, tetapi menurut daftar resmi, peserta Tiongkok lainnya adalah Deng Shuixiang, Sekretaris Jenderal Partai Komunis, Wakil Perdana Menteri Liu He, pejabat urusan luar negeri Partai, Yang Jiechi, dan orang asing Wang Yi. Menteri dan wakilnya, Xie Feng.

Berbicara sebelum dimulainya KTT, seorang pejabat senior AS mengatakan: “Keterlibatan ini penting karena ini tentang mendefinisikan persyaratan persaingan di dua bidang utama: satu, memastikan bahwa persaingan tidak mengarah pada konflik… Kami ingin memperjelas tujuan dan prioritas untuk menghindari kesalahpahaman.

“Kedua, ini adalah kesempatan bagi Presiden Biden untuk secara langsung memberi tahu Presiden Xi bahwa dia mengharapkan dia untuk bermain sesuai aturan, yang dilakukan oleh negara-negara lain yang bertanggung jawab,” kata pejabat AS itu.

Kedutaan Besar China di Washington mengeluarkan pernyataan tertulis sebelum KTT mengatakan, “China berharap bahwa pihak AS akan bekerja dengan China untuk mengeksplorasi bagaimana kedua negara besar kami dapat menyelaraskan di era baru atas dasar saling menghormati dan hidup berdampingan secara damai, meningkatkan dialog dan kerja sama, mengelola perbedaan secara efektif dan menangani isu-isu sensitif dengan baik.” , dalam upaya mengarahkan hubungan bilateral di jalur yang benar dari pembangunan yang sehat dan stabil.”

READ  Parodi 'SNL' dari peluncuran vaksin COVID-19 AS dengan pertunjukan permainan yang menampilkan Fauci dan Cuomo - Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *