Kucing diberi lebih banyak perhatian yang tidak diinginkan oleh pemilik berpengalaman: Studi

Apakah Anda mencoba menjalin ikatan dengan teman berbulu Anda? Cobalah untuk tidak terlalu mesra.

berdasarkan Belajar di Inggris Dari dinamika antara manusia dan kucing peliharaan, pemilik kucing yang lebih berpengalaman seringkali memberikan perhatian yang tidak diinginkan pada hewan.

Para peneliti di Nottingham Trent University mengikuti interaksi dari 119 peserta dan beberapa kucing peliharaan untuk mempelajari bagaimana orang-orang dengan kepribadian yang berbeda dan dalam kelompok usia yang berbeda berinteraksi dengan hewan tersebut, dan dengan demikian bagaimana hewan tersebut berinteraksi dengan mereka.

Di antara peserta, 57 persen mengatakan mereka saat ini tinggal dengan setidaknya satu kucing dan 23 persen melaporkan memiliki pengalaman negatif dengan kucing. Selain itu, 41 persen mengatakan mereka memiliki pengalaman sebelumnya bekerja dengan hewan, baik di kesejahteraan hewan, organisasi satwa liar atau pusat pemukiman kembali.

Selama percobaan, peserta diminta untuk berinteraksi dengan kucing seperti biasanya sambil membiarkan kucing mendekati mereka terlebih dahulu. Para peneliti kemudian menganalisis area di mana para peserta memelihara kucing, dengan fokus khususnya pada area “merah” yang tidak diinginkan, perut atau pangkal ekor. Area “hijau” kucing termasuk pangkal telinga, pipi, atau rahang, dan semua area “kuning” lainnya pada kucing.

Studi ini menemukan bahwa orang yang mengaku memiliki lebih banyak pengalaman dengan kucing mencapai area yang tidak diinginkan dan mendapat skor lebih rendah. Namun, studi tersebut menjelaskan, ini mungkin hanya berarti bahwa orang dengan pengalaman kucing yang lebih banyak merasa lebih nyaman mendekati area “merah” hewan tersebut.

Pada akhirnya, studi tersebut mengatakan, temuan ini tidak mewakili semua interaksi antara manusia dan kucing karena mereka bergantung pada kepribadian kedua belah pihak. Tetapi mereka memberikan wawasan tentang pendamping yang dapat bermanfaat secara terapeutik bagi manusia, tetapi terkadang sulit untuk didekati.

READ  Runtuhnya Jembatan Pittsburgh: Rantai Manusia Telah Terbentuk

“Dalam konteks adopsi hewan, temuan ini memperkuat dasar bukti (terbatas) untuk pengambilan keputusan terkait dengan penyaringan dan adopsi kucing,” kata studi tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.