La Brea Tar Pits penuh dengan misteri. Inilah tiga yang paling membingungkan

Lubang danau di depan Museum La Brea Tar Pits merupakan sisa penambangan aspal yang terjadi pada abad ke-19. (Gina Ferrazzi / Los Angeles Times)

Tahun lalu, kami mulai mengundang pembaca Mereka mengirimi kami pertanyaan mereka yang membara sekitar Los Angeles dan California.

Setiap beberapa minggu, kami mengajukan pertanyaan Pilihmeminta pembaca untuk memilih pertanyaan yang ingin dijawab dalam bentuk cerita.

Pertanyaan ini, yang diajukan oleh Ricky Fulton, dimasukkan dalam salah satu jajak pendapat terbaru kami: Apa itu La Brea Tar Pits? Apakah itu sekumpulan ter terbang dengan tulang dinosaurus yang mencuat?

Anda dapat memilih dalam polling pertanyaan pembaca berikut disini. Tindak lanjuti cerita sebelumnya yang ditulis sebagai bagian dari proyek ini disini.

Ada lebih banyak hal di La Brea Tar Pits daripada yang terlihat – dan hidung -.

Bagi yang belum tahu, ada La Brea Tar Pit diakui secara internasional Situs warisan geologi, terletak di pusat kota Los Angeles. Situs ini terkenal dengan banyak tambang fosilnya (disebut sebagai “lubang”), tempat hewan, tumbuhan, dan serangga terjebak dan diawetkan di aspal selama 50.000 tahun terakhir.

Bagi para ilmuwan, mereka adalah harta karun informasi yang unik dan tak ternilai yang memungkinkan kita untuk lebih memahami seperti apa kehidupan kuno di Los Angeles saat ini.

“Ilmu yang dapat Anda lakukan di La Brea Tar Pits adalah hal yang tidak dapat Anda lakukan di situs fosil lain mana pun di dunia, hanya karena kami memiliki begitu banyak fosil, dan mereka terawetkan dengan sangat baik,” kata Emily Lindsay , ko-kurator dan direktur situs penggalian.

Lebih dari 3,5 juta fosil telah ditemukan di dalam goo yang bau – rasa ingin tahu bagi penduduk setempat, turis, dan anak sekolah dalam perjalanan lapangan.

Untuk menjawab pertanyaan Fulton langsung, inilah satu hal yang tidak mereka gali: dinosaurus.

Itu benar — ini adalah situs fosil Zaman Es, dan para ahli belum menemukan sisa-sisanya T. rexesTriceratops atau dinosaurus non-unggas lainnya.

READ  Seekor anjing penyelamat yang dibeli di Facebook membunuh seorang pria dan membuat saudaranya harus diamputasi kakinya

Sementara La Brea Tar Pits kekurangan fosil dinosaurus, mereka penuh dengan fosil dari hewan Zaman Es yang legendaris. Mamalia besar yang paling umum? serigala yang mengerikan (berteriak untuk semua”Permainan singgasanapenggemar) dan kucing bergigi.

Seorang wanita melihat pameran fosil di The La Brea Tar Pits di Los Angeles

Mammoth dan mastodon Kolombia pernah menelepon rumah Los Angeles. Hari ini, jenazah mereka dapat dilihat di La Brea Tar Pits and Museum. (Milcon/Los Angeles Times)

Meskipun ilmuwan Hasil terobosanTeka-teki terus berputar di lubang yang jatuh.

Terkadang, kata Lindsey, hal-hal yang dilihat para ilmuwan Tidak Menemukannya di dalam lubang tar sama menariknya dengan tulang dan hal-hal lain yang Anda temukan.

Lindsey menggambarkan misteri yang ditimbulkan oleh lubang tar yang masih harus dipecahkan.

Inilah tiga yang paling mengesankan:

Mengapa sisa-sisa beberapa spesies asli – seperti singa gunung – sebagian besar hilang dari lubang aspal?

Hal yang aneh: Para ilmuwan telah menemukan relatif sedikit sisa-sisa singa gunung di lubang aspal.

Status selebriti Hollywood P-22 Selain itu, mungkin tampak aneh untuk mengkhawatirkan kurangnya beberapa fosil singa gunung ketika lubang tar telah mengungkap sisa-sisa mammoth yang telah punah, serigala yang mengerikan, dan sloth tanah raksasa.

Namun, anehnya, singa gunung—yang ada di daerah Los Angeles selama Zaman Es—merupakan persentase kecil dari temuan ilmuwan di lubang aspal. Ada sisa-sisa lubang tar dari setidaknya tujuh singa gunung yang berbeda, sementara jumlah kucing bertaring tajam mereka antara 2.500 dan 3.000.

Dan bukan hanya singa gunung yang hilang dari lubang aspal.

“Kami memiliki sangat sedikit singa gunung, sangat sedikit rusa… dan hanya ada satu rakun,” katanya. di samping siapa Anjing hutanPara ilmuwan telah menemukan “sangat sedikit dari ini [large mammal] “Ice Age Survivors,” yang menarik.

Mengapa singa gunung bisa hilang dari lubang aspal?

Jawabannya dapat membantu para ilmuwan melukiskan gambaran yang lebih rinci tentang seperti apa kehidupan di prasejarah Los Angeles.

Lindsey dan rekan-rekannya punya beberapa ide. Di antara penjelasan lain yang mungkin, ada kemungkinan bahwa singa gunung – sesuai dengan namanya – selalu lebih suka ditemukan di dataran tinggi, daripada di daerah datar Los Angeles saat ini di dekat lubang aspal.

READ  Sampel air limbah mengungkapkan tingkat rekor Covid-19 di seluruh AS

Atau mungkin karena singa gunung takut berburu di daerah yang sama dengan kucing bertaring tajam. Singa gunung seperti kucing rumahan di samping kucing bertaring tajam – [it’s possible] Mereka ingin menjauh dan tidak berada di sekitar semua hal besar yang menakutkan ini.”

Dimanakah bukti kehidupan manusia?

Singa gunung, rakun, dan rusa bukan satu-satunya mamalia yang hilang dari lubang aspal. Ada juga kekurangan sisa-sisa manusia.

Manusia ada di siniTapi kenapa kita tidak bisa menemukan buktinya di La Brea Tar Pits? Lindsey bertanya, “Kami memiliki satu kerangka manusia, dan kemudian kami memiliki beberapa artefak yang mungkin semuanya berasal dari Holosen (era geologis kami saat ini), tetapi kami tidak memiliki bukti bahwa manusia kawin silang atau berinteraksi dengan megafauna” melalui perburuan.

Ini membingungkan, karena “banyak – mungkin sebagian besar – ilmuwan percaya bahwa penyebab utama kepunahan megafauna adalah aktivitas manusia,” jelas Lindsey.

Mirip dengan singa gunung, Lindsey mencatat bahwa tidak adanya manusia purba dapat menunjukkan keengganan mereka untuk berburu kucing bertaring tajam dan hewan berbahaya lainnya di dekatnya.

Sekelompok orang dewasa dan anak-anak menonton demonstrasi di Lab Fosil

Orang-orang menonton demonstrasi di laboratorium dan museum fosil La Brea Tar Pits. (Kent Nishimura/Los Angeles Times)

“Mungkin budaya yang ada di sini telah beradaptasi di pantai dan mereka tidak perlu berani, katakanlah, sekawanan serigala yang mengerikan untuk pergi dan berburu kuda atau unta. Mereka bisa tinggal di dekat pantai dan mengambil kerang, ” dia berkata.

Mengapa mamalia besar mulai menghilang – dan apa artinya ini tentang masa depan kita?

Dahulu kala, mamalia raksasa menjelajahi hamparan luas Bumi.

“Ada wombat raksasa di Australia, ada lemur raksasa di Madagaskar, dan ada sloth dan armadillo raksasa di Amerika Selatan,” kata Lindsey.

Jadi, tanya Lindsey, mengapa kita tidak memelihara kucing, mammoth bertaring tajam, dan sloth tanah raksasa yang berkeliaran di Wilshire Boulevard hari ini?

READ  Taring Mastodon mengungkapkan pola migrasi di Amerika Utara

Perubahan radikal telah terjadi. “Pada akhir Zaman Es, sesuatu terjadi, memusnahkan ujung atas distribusi ukuran tubuh di mana-mana kecuali Afrika,” katanya. “Ini merupakan peristiwa kepunahan terbesar sejak peristiwa kepunahan dinosaurus 66 juta tahun lalu.”

Lebih keren lagi, katanya, hilangnya mamalia raksasa mulai diakui sebagai “denyut pertama dalam krisis keanekaragaman hayati yang kita alami hari ini.”

Mengapa kepunahan ini terjadi? Kebanyakan ilmuwan percaya bahwa manusia pasti memiliki peran yang sangat penting dalam kepunahan ini. Tapi hal lain yang terjadi adalah kita keluar dari zaman es – episode besar terakhir dari pemanasan global,” katanya.

Memahami jenis interaksi antara Perubahan iklim Dan aktivitas manusia, bagaimana hal ini memengaruhi ekosistem dan bagaimana kedua proses ini dapat bersinggungan hingga menyebabkan kepunahan sangatlah penting.”

Lubang La Brea Tar ditata untuk membantu memecahkan misteri mengapa mamalia raksasa mati, mengingat ukuran dan jangkauan temuan mereka, yang dapat diberi tanggal radiokarbon dan konsisten dengan pergeseran yang diketahui yang terjadi bersamaan dengan manusia dan iklim.

Dua orang berlutut di tanah dengan hati-hati menggali fosil

Dua sukarelawan menggali fosil di La Brea Tar Pits. (Gina Ferrazzi / Los Angeles Times)

Di sisi lain, 90% spesies yang ditemukan di lubang tar tidak punah. “Kami memiliki banyak sekali kelinci, hewan pengerat, kadal, serangga, dan burung penyanyi dalam catatan kami yang masih hidup di daerah Los Angeles hingga hari ini,” kata Lindsey melalui email.

Dia berkata, “Kami memiliki rekam jejak yang terbukti untuk bertahan hidup dan ketahanan,” yang menimbulkan beberapa pertanyaan. “Apa yang membuat singa gunung begitu sukses? Apa yang membuat coyote begitu sukses? Apa yang membuat pohon oak begitu sukses?”

Dengan demikian Krisis iklim Semakin buruk hari ini, jawaban atas misteri ini dapat memetakan arah untuk masa depan.

“Beberapa dekade hingga beberapa abad ke depan akan menjadi perubahan global yang sangat ekstrem,” kata Lindsay. “Bagaimana kita dapat menggunakan informasi ini untuk membantu kehidupan berhasil bergerak maju?”

Pertanyaan eksistensial ini seharusnya memberi Anda sesuatu untuk dipikirkan saat lain kali Anda melewati Tar Pits yang ikonik (dan menyayat hati). Patung mammoth Di luar Wilshire Street.

Kisah ini ditulis langsung sebagai jawaban atas pertanyaan pembaca tentang La Brea Tar Pits. Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang kehidupan di Los Angeles atau California? tanya kami!

Cerita ini awalnya muncul Los Angeles Times.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.