Laporan mengatakan COVID-19 menyebar di China beberapa bulan sebelum alarm berbunyi

Laporan tersebut mengklaim bahwa pengeluaran untuk peralatan PCR – yang sangat penting dalam melacak COVID-19 – naik menjadi $13,4 juta pada 2019 di provinsi Hubei dari $6,9 juta pada tahun sebelumnya.

Konten artikel

COVID-19 menyebar “sangat” di Wuhan pada awal musim panas 2019, jauh lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya, menurut analisis cerdas tentang pengeluaran untuk peralatan pengujian PCR.

Konten artikel

Sebuah laporan baru mengklaim telah mengungkapkan pembelian peralatan laboratorium PCR yang “signifikan, signifikan, dan tidak normal” pada paruh kedua tahun 2019.

Analis melihat kontrak pembelian PCR di provinsi Hubei, di mana Wuhan adalah ibu kotanya, dan menemukan pengeluaran hampir dua kali lipat dari tahun sebelumnya.

Studi oleh Internet 2.0, konsultan keamanan siber yang mengkhususkan diri dalam memeriksa data dari China, mengatakan: “Kami sampai pada kesimpulan bahwa, berdasarkan data yang dianalisis, virus sangat mungkin menyebar di Wuhan, China, seperti Early musim panas 2019 dan pasti pada musim gugur.”

Data dan hasilnya diteruskan ke pejabat pemerintah AS di tengah spekulasi yang berkembang bahwa virus corona lolos dari laboratorium di Wuhan dan keberadaannya ditutup-tutupi selama berbulan-bulan.

Konten artikel

Laporan tersebut mengklaim bahwa pengeluaran untuk peralatan PCR – laboratorium standar yang ditetapkan untuk memperkuat sejumlah kecil DNA dan penting dalam melacak COVID-19 – naik menjadi $13,4 juta pada 2019 di provinsi Hubei dari $6,9 juta pada tahun sebelumnya dan $5,7 juta pada 2018. Laporan tersebut juga menemukan bahwa jumlah kontrak PCR meningkat dari 89 pada 2018 menjadi 135 pada tahun wabah.

READ  Seberapa parah cuaca tahun ini? Berikut adalah melihat lebih dekat

Para penulis mengklaim bahwa pertumbuhan pengeluaran telah dijelaskan secara lebih signifikan selama beberapa dekade di empat institusi utama: Pusat Pengendalian Penyakit China (CDC) di Provinsi Hubei, Institut Virologi Wuhan, Universitas Sains dan Teknologi Wuhan, dan militer. Rumah Sakit yang berbasis di Wuhan.

Laporan tersebut mengatakan bahwa ini sangat penting karena peran badan-badan tersebut dalam pengendalian dan pencegahan penyakit. Selain itu, ada dugaan bahwa “peningkatan pengeluaran yang signifikan” telah diamati sejak musim panas 2019.

Laporan itu menyimpulkan: “Kami menilai dengan keyakinan tinggi bahwa epidemi dimulai jauh lebih awal daripada yang dilaporkan China COVID-19 ke WHO.”

Kontrak penting yang ditemukan penyelidik termasuk $60.000 yang dihabiskan oleh Institut Virologi Wuhan pada awal November untuk mesin PCR.

Satu teori adalah bahwa virus bocor dari labnya.

Konten artikel

Kami mohon maaf, tetapi video ini gagal dimuat.

Studi ini juga menimbulkan pertanyaan tentang dua pembelian peralatan pendeteksi patogen senilai $350.000 yang dibuat oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Wuhan pada bulan September dan digunakan pada Pertandingan Dunia Militer sebulan kemudian di kota tersebut.

Sejak itu, para atlet mengklaim telah mengembangkan gejala seperti COVID setelah kembali dari pertandingan.

The Telegraph berusaha menghubungi sejumlah organisasi yang disebutkan dalam laporan tersebut tetapi tidak mendapat tanggapan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *