Laporan menyatakan bahwa dokter Amerika yang diinokulasi Rajendra Kabila sedang sekarat setelah melakukan perjalanan ke India untuk membantu mengatasi Covid

Istrinya memastikan bahwa seorang dokter Amerika meninggal dengan virus Covid-19 setelah melakukan perjalanan ke India untuk merawat anggota keluarganya, dia divaksinasi penuh dengan dua dosis Pfizer-BioNTech.

Rajendra Kabila, seorang ahli penyakit menular di Rutgers University, New Jersey, meninggal dunia di Rumah Sakit New Delhi pada 28 April di usia 81 tahun, Hindustan Times tersebut.

Surat kabar mengutip jandanya, Dr. Deepti Saxena Kabila, bahwa Tuan Kabila telah menerima dua dosis vaksin di Amerika Serikat sebelum pasangan itu pergi ke India pada minggu terakhir bulan Maret.

“Selama setahun terakhir, saya telah bekerja di lab Covid-19 di New Jersey, dan saya telah bekerja untuk memastikan lingkungan yang aman di rumah,” kata Dr. Saxena Kabila, seorang spesialis mikrobiologi.

“Ironisnya, kami datang ke India selama dua minggu dan membuat kontrak dengannya di sini.”

Mantan istrinya, Dr. Bina Kabila, dikonfirmasi dalam sebuah wawancara dengan ABC News Kabila, yang menderita diabetes dan komplikasi jantung, pergi ke India untuk merawat keluarganya.

Dia berkata, “Dia sangat brilian ketika kita di perguruan tinggi, di sekolah kedokteran, bahkan profesor kedokteran setelah memberikan ceramah akan datang kepadanya dan bertanya kepadanya,” Apakah kamu menutupi semuanya? “

“Apa yang bisa salah dalam satu minggu? Jadi itu hanya akan berlangsung selama satu minggu.”

ItuWaktu Dilaporkan bahwa Dr Kabila berencana untuk kembali ke AS pada pertengahan April, tetapi dinyatakan positif Covid-19 pada 8 April sebelum dia dirawat di Rumah Sakit Shanti Mukund di Delhi, di mana dia meninggal 20 hari kemudian.

‚ÄúSetiap kali Dr Kabila mengunjungi India, dia akan memberikan ceramah kepada sesama dokter di rumah sakit swasta besar di kota dan tidak pernah berkata ‘tidak’ untuk kesempatan mengajar, ‘kata Dr. Ruby Bansal, dari Rumah Sakit Super Khusus Yashoda di Cochambee. Hindustan Times.

Profesor Rutgers University dan ketua kedokteran Dr. Mark Clavulz mengirim email ke rekannya di lain waktu On line Dr. Capella berkata bahwa dia telah menjadi pilar pendiri Sekolah Kedokteran New Jersey selama 50 tahun.

READ  Virus Corona: Apa yang terjadi di Kanada dan di seluruh dunia pada hari Minggu

“Dr. Kabila, sebagai raksasa sejati di bidang penyakit menular, dikenal secara internasional dan mengejar pengetahuannya yang legendaris dan kecerdasan klinis yang luar biasa dalam mendiagnosis dan mengobati penyakit menular yang paling kompleks,” bunyi email tersebut. “Kami akan sangat merindukannya dan dengan tulus.”

Penghitungan India telah meningkat menjadi lebih dari 20,6 juta kasus positif sejak dimulainya pandemi, dengan Kementerian Kesehatan pada Rabu melaporkan 3.780 kematian baru dengan total 226.188 kasus di negara itu, menurut Associated Press.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.