Lebih banyak kontrak kesepakatan investasi untuk dampak, berita investasi, dan berita utama

Dampak investasi tumbuh, bahkan ketika pandemi meningkatkan kemiskinan, ketidaksetaraan dalam akses ke perawatan kesehatan dan risiko iklim.

Investor dampak, bagian dari dunia investasi berkelanjutan yang lebih luas, secara aktif mengarahkan modal ke proyek yang berpotensi menghasilkan dampak dan keuntungan sosial atau lingkungan yang terukur – proyek yang menghasilkan ‘garis bawah ganda’.

Global Impact Investing Network (GIIN), sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada peningkatan volume dan efektivitas investasi berdampak, mengatakan bahwa investasi berdampak ditentukan oleh elemen-elemen seperti: niat yang jelas untuk menciptakan dampak sosial atau lingkungan yang positif; Mengantisipasi pengembalian finansial di seluruh kelas aset; Dan kewajiban untuk mengukur dan melaporkan dampak yang dicapai.

Investasi berdampak mungkin memiliki ceruk kecil di pasar saat ini, tetapi menarik minat yang meningkat, kata International Finance Corporation (IFC), cabang investasi sektor swasta Bank Dunia.

Ini membantu bahwa kinerja keuangan dari investasi ini juga kuat.

“Terlepas dari parahnya pandemi di kawasan ini, portofolio dampak kami telah menunjukkan ketahanan yang kuat, dengan sebagian besar perusahaan investasi kami melaporkan pertumbuhan pendapatan yang lebih tinggi,” kata Si Kian Wei, CEO UOB Venture Management (UOBVM), ekuitas swasta perusahaan UOB, yang memiliki lebih dari $2 miliar aset yang dikelola.

“Beberapa telah pergi untuk mengumpulkan dana tambahan dengan penilaian yang lebih tinggi, bahkan selama masa-masa sulit ini,” tambahnya.

Pandemi: Lebih Banyak Peluang untuk Berdampak

Bahkan, pendanaan tersebut mendapatkan momentum di tengah pandemi Covid-19 yang sedang berlangsung. Pasar investasi influencer global sekarang mencapai US$715 miliar (S$970 miliar) – naik 42 persen dari US$502 miliar tahun sebelumnya, menurut perkiraan laporan GIIN 2020.

“[The pandemic] Mempercepat fokus global pada urgensi isu-isu inti seperti iklim juga. Orang miskin menanggung beban yang tidak proporsional dari dampak negatif pandemi, ”tambah Mr.

Bank Dunia mengatakan bahwa pada akhir tahun, sebanyak 150 juta orang bisa jatuh ke dalam kemiskinan ekstrim akibat pandemi global.

READ  Membatasi kerugian Goldman dan Morgan Stanley dengan penjualan cepat aset Archegos

Berita bagus? Semakin banyak investor yang mengambil kesempatan untuk membuat perbedaan – sambil menghasilkan keuntungan.

Terlepas dari peningkatan aktivitas investasi oleh investor institusi dan institusi keuangan pembangunan, kami melihat minat dari kantor keluarga dan generasi muda. Mereka berusaha untuk berinvestasi dalam solusi inovatif yang mengatasi masalah lingkungan dan sosial yang mendesak,” kata Mr. Seah.

Di sinilah Impact Funds masuk, seperti yang dijalankan oleh UOBVM.

Membuat dampak di Asia

UOBVM mengumpulkan $55 juta ketika meluncurkan Asian Impact Investment Fund (AIIF) I pada tahun 2015. UOBVM telah bermitra dengan perusahaan jasa keuangan Credit Suisse, yang bertindak sebagai penasihat dampak di UOBVM.

Dana tersebut berfokus pada perusahaan swasta dengan pertumbuhan tinggi dengan solusi komersial berkelanjutan yang bermanfaat bagi masyarakat berpenghasilan rendah di seluruh wilayah.

Pada tahun 2019, para mitra meluncurkan Dana Dampak kedua – AIIF II – yang mengumpulkan lebih dari US$60 juta pada penutupan pertama pada bulan Desember. Ini masih terbuka untuk langganan dan kemungkinan akan mencapai $100 juta pada akhir tahun.

Tujuan AIIF II adalah menginvestasikan $1 juta hingga $15 juta dalam modal di perusahaan-perusahaan dengan pertumbuhan tinggi di bidang pertanian, pendidikan, perawatan kesehatan, dan logistik, atau perusahaan yang dapat meningkatkan akses ke perumahan, sanitasi, air bersih, dan energi.

Sampai saat ini, UOBVM mengatakan investor di AIIF I telah memberikan perawatan kesehatan atau nutrisi kepada lebih dari 2 juta orang dewasa dan anak-anak dari keluarga berpenghasilan rendah, memungkinkan akses ke pembiayaan untuk lebih dari 680.000 pengusaha mikro atau petani, dan menghubungkan lebih dari 12 juta -penghasilan kaum muda sampai dengan tingkat pendidikan yang baik.

Mengelola dan mengukur pekerjaan yang baik

Manfaat ini bagi penerima manfaat yang dituju dilacak dengan cermat, karena mengukur dampak adalah salah satu aspek kunci dari investasi dampak.

Mengukur dampak bisa menjadi tanda semakin matangnya sektor tersebut. Menurut International Finance Corporation, metrik dampak yang jelas sangat penting karena memungkinkan investor untuk mengukur kontribusi mereka, meningkatkan efektivitasnya, dan menunjukkan akuntabilitas.

READ  Hampir semua karyawan United telah mematuhi mandat vaksin

Dia mencatat bahwa lebih banyak aset diinvestasikan dalam sistem manajemen dampak yang dapat diidentifikasi pada tahun 2020, dibandingkan dengan tahun 2019.

UOBVM juga percaya akan pentingnya pengukuran dampak.

Ini adalah negara Asia Tenggara pertama yang menandatangani Prinsip-Prinsip Operasional untuk Manajemen Dampak pada tahun 2019, tahun ketika IFC meluncurkan Prinsip-prinsip tersebut sebagai kerangka kerja dan referensi untuk industri. Sembilan prinsip mencakup seluruh siklus investasi, mulai dari pembentukan dana dan sumber kesepakatan hingga keluar. Ini memberikan pendekatan terstruktur yang memungkinkan dana untuk menerapkan berbagai kerangka kerja dan alat pengukuran.

Ini juga membutuhkan validasi eksternal, yang menurut Sih adalah kunci transparansi. “Kami percaya konsensus ini penting untuk meyakinkan investor tentang konsistensi dalam hasil yang dilaporkan dan untuk menghilangkan kekhawatiran tentang pencucian dampak.”

“Sebagai investor dampak, kami ingin bekerja dengan komunitas investasi global dalam mengembangkan praktik terbaik dalam investasi berdampak dan berbagi pengalaman,” tambah Mr. Seah. UOBVM juga merupakan penandatangan Prinsip-Prinsip untuk Investasi Bertanggung Jawab yang didukung oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan anggota dari Asia Venture Philanthropy Network.

“Kami fokus pada pelacakan metrik yang bermakna bagi investor sambil menunjukkan kedalaman dampak pada penerima, memungkinkan investor kami untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang dampak portofolio.”


Melepaskan Kekuatan Modal untuk Kebaikan Sosial

Di negara berkembang Asia, UOB Venture Management (UOBVM) telah mengidentifikasi, dan terus melihat, peluang modal untuk meningkatkan mata pencaharian dan mengurangi ketimpangan, kata Seah Kian Wee, CEO UOB Venture Management (UOBVM).

Saya adalah investor utama di Asia Impact Investment Fund (AIIF) dalam putaran pendanaan Seri B 2017 dari Ruangguru, sebuah perusahaan teknologi pendidikan Indonesia. Ruangguru menyediakan konten pendidikan digital yang terjangkau kepada siswa, terutama di daerah pedesaan terpencil.

Ruangguru telah berkembang hingga mencakup Vietnam dan Thailand, dan sekarang melayani lebih dari 20 juta pengguna.

READ  Regulator mengeluarkan aturan tentang pengelolaan risiko TI di entitas keuangan non-bank


Perusahaan Teknologi Pendidikan Ruangguru menyediakan konten pendidikan digital yang terjangkau bagi siswa. Foto: UOB

“Bahkan dengan penutupan sekolah epidemi, Ruangguru memastikan akses siswa ke platform pembelajarannya dan bekerja dengan perusahaan telekomunikasi besar untuk menyediakan akses internet gratis,” kata Sih.

Lebih dari 10 juta anak memasuki sekolah online gratis yang disediakan oleh Ruangguru tahun lalu, sementara lebih dari 200.000 guru mendapat manfaat dari konten pelatihan online gratis.

UOBVM juga menambahkan nilai pasca-investasi melalui partisipasi dewan aktif dan pelacakan dampak pada penerima manfaat yang ditargetkan. Untuk Ruangguru, ini bermuara pada data granular seperti jumlah siswa di kota versus daerah terpencil, keterjangkauan, peningkatan nilai ujian, dan banyak lagi.

Selain pendidikan, AIIF I juga membantu meningkatkan akses kesehatan di seluruh Indonesia melalui dananya. Itu adalah investor utama dalam putaran pendanaan Seri B 2019 dari platform perawatan kesehatan digital Halodoc.

Lebih dari 80 persen teleconsultation dengan lebih dari 20.000 dokter berlisensi di Halodoc digunakan oleh pasien yang tinggal di luar kota seperti Jakarta dan Surabaya, beberapa di antaranya tidak memiliki akses ke dokter spesialis.

Tantangan lain yang dihadapi oleh penduduk pedesaan di Indonesia adalah akses ke layanan perbankan.

Menyadari kebutuhan ini, AIIF berinvestasi di PT Amartha Nusantara Raya pada 2019, sebelum meningkatkan kepemilikannya di perusahaan tersebut awal tahun ini. Amartha adalah perusahaan keuangan mikro teknologi keuangan yang dimulai di sebuah desa kecil di Jawa Barat pada tahun 2010 dengan fokus pada peminjam perempuan pedesaan.

Sejak saat itu ia telah mendukung pengusaha mikro perempuan di lebih dari 23.000 desa di Jawa, Sumatera dan Sulawesi, membantu mereka melalui pinjaman dan kursus pendidikan keuangan. Di tengah tantangan pandemi, Amarta terus memberikan bantuan seperti dukungan pelatihan untuk meluncurkan usaha kecil baru.

Ini adalah bagian kesebelas dari seri 15 bagian yang bekerja sama dengan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *