Lebih dari 4.000 orang India meninggal karena COVID saat epidemi menyebar di daerah pedesaan | Berita pandemi virus Corona

India mencatat lebih dari 4.000 kematian akibat COVID-19 untuk hari kedua berturut-turut, sementara infeksi tetap di bawah 400.000 untuk hari keempat, karena virus menyebar di daerah pedesaan di mana kasus-kasus tidak dilaporkan karena kurangnya pengujian.

Menurut data Kementerian Kesehatan pada Kamis, India melaporkan 362.727 kasus baru COVID-19 dalam 24 jam terakhir, dengan total kasus saat ini 23,7 juta. Korban tewas bertambah 4.120, sehingga jumlah korban tewas menjadi 258.317.

Pakar kesehatan yakin angka sebenarnya bisa lima hingga sepuluh kali lebih tinggi.

Gelombang ganas kedua dari virus yang meletus pada Februari telah menyebabkan banyak keluarga menangis di rumah sakit pedesaan atau kamp di bangsal yang merawat pasien, karena rumah sakit tetap kewalahan oleh banjir dan staf medis penuh sesak.

Krematorium dan kamar mayat sempit dan menumpuk.

Hampir 100 mayat hanyut oleh air di tepi Sungai Gangga, dibawa oleh kerabat yang desanya telah dilucuti dari kayu yang dibutuhkan untuk mengkremasi jenazah, menimbulkan kekhawatiran bahwa virus itu menyebar tanpa terlihat di daerah pedesaan yang luas dan terpencil di India di mana dua pertiga dari populasinya hidup.

‘Halo’

“Statistik resmi tidak memberi Anda gambaran tentang penyebaran epidemi yang menghancurkan di daerah pedesaan Uttar Pradesh,” tulis aktivis oposisi dan politisi Yogendra Yadav di situs web The Print.

“Ketidaktahuan yang meluas, kurangnya fasilitas pengujian yang dekat atau memadai, batas pengujian formal dan informal, dan penundaan yang berlebihan dalam laporan pengujian berarti bahwa hampir tidak ada yang diuji di desa demi desa, sementara banyak orang mengeluhkan” demam aneh “.

Lebih dari setengah kasus minggu ini di negara bagian barat Maharashtra terjadi di daerah pedesaan, naik dari sepertiga bulan lalu. Data pemerintah menunjukkan bahwa bagian ini adalah sekitar dua pertiga di negara bagian terpadat dan sebagian besar pedesaan di Uttar Pradesh.

READ  Inggris menunda pelonggaran pembatasan COVID-19 karena munculnya variabel delta

Seorang wanita hamil sedang merawat suaminya, yang kesulitan bernapas, di sebuah rumah sakit di Bhagalpur di negara bagian Bihar bagian timur, yang mengalami ketinggian yang tidak dapat ditangani oleh sistem kesehatannya pada saat-saat terbaik.

Saudara laki-laki perempuan itu mengatakan kepada India Today TV: “Tidak ada dokter di sini. Dia tidur sepanjang malam di sini dan merawat suaminya.”

Di sebuah lorong di luar, dua anak laki-laki berduka atas mayat ayah mereka, berulang kali mengatakan bahwa dia bisa diselamatkan jika dia hanya mendapatkan tempat tidur di ICU.

Di Rumah Sakit Umum di Bijnor, sebuah kota di utara Uttar Pradesh, seorang wanita terbaring di ranjang bayi di samping kotak kotoran dan limbah medis.

“Bagaimana seseorang bisa diperlakukan seperti ini?” Saya bertanya kepada putranya, Sudesh Tiagi. “Di sini neraka.”

Para ahli masih belum dapat memastikan kapan angka tersebut akan mencapai puncaknya dan kekhawatiran berkembang tentang jenis penularan yang menyebabkan infeksi menyebar di India dan menyebar ke seluruh dunia.

“Tampaknya kami mendapatkan sekitar 400.000 kasus setiap hari,” kata ahli virologi Shahid Jamil yang dikutip oleh Indian Express. “Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah kita telah mencapai klimaks.”

Piramar Mukherjee, seorang profesor epidemiologi di Universitas Michigan, mengatakan bahwa sebagian besar model memperkirakan puncaknya minggu ini dan bahwa negara mungkin melihat tanda-tanda tren ini.

Namun, kata dia di Twitter, jumlah kasus baru setiap hari cukup besar sehingga membuat rumah sakit kewalahan. “Kata kuncinya adalah optimisme hati-hati.”

Sibuk mencari serbuk sari

Para pemimpin oposisi India menuntut vaksin untuk menghentikan gelombang kedua dan kehancuran yang ditimbulkannya, dan mendesak Perdana Menteri Narendra Modi untuk berhenti mengekspor dosis, meningkatkan produksi dan membantu mereka membeli pasokan mendesak dari luar negeri.

READ  Reaksi Twitter atas kemenangan Thiago Santos atas Walker

“Orang akan mati dengan cara yang sama mereka mati kali ini dalam gelombang ketiga dan keempat,” Wakil Perdana Menteri Delhi Manish Sisodia mengatakan kepada wartawan, tanpa vaksinasi lagi.

Dua negara bagian – Karnataka, yang mencakup pusat teknologi Bengaluru, dan Maharashtra, yang mencakup Mumbai – telah mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan sementara vaksinasi untuk orang-orang yang berusia antara 18 dan 44 tahun karena mereka memprioritaskan mereka yang berusia di atas 45 tahun yang membutuhkan dosis kedua.

India adalah produsen vaksin terbesar di dunia, tetapi persediaan mereka menurun karena permintaan yang berlebihan. Hingga Kamis, mereka telah memvaksinasi penuh lebih dari 38,2 juta orang, atau sekitar 2,8 persen dari populasi 1,35 miliar, menurut data pemerintah.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan India bertanggung jawab atas setengah dari kasus COVID-19 dan 30 persen kematian di seluruh dunia. Dia mengidentifikasi variabel B.1.617 di sana dengan perhatian global tetapi mengatakan efek penuhnya belum jelas.

Organisasi Kesehatan Pan Amerika mengatakan varian telah terdeteksi di enam negara di Amerika, menambahkan bahwa itu sangat menular.

Inggris, yang juga menemukan alternatifnya, mengatakan sedang mencari semua solusi yang mungkin untuk mengatasi peningkatan domestik dalam kasus-kasus, sementara Uni Eropa telah mendesak semua 27 negara anggotanya untuk menghentikan perjalanan yang tidak perlu dari India untuk membatasi penyebarannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.