Lewati Kebijakan Buruk New York untuk Jakarta

Ketika Presiden Indonesia Joko Widodo mengunjungi Ukraina dan Rusia musim panas ini, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menjelaskan bahwa presiden “memilih untuk mencoba berkontribusi, daripada memilih untuk tetap diam.” Namun, sekarang, saat dunia memasuki giliran yang berbahaya, dia memilih untuk tetap diam dengan bingung.

Jokowi, sapaan akrab Presiden, sekali lagi duduk di luar Sidang Umum PBB, acara tahunan diplomasi global terkemuka. Tahun ini, itu adalah ketidakhadiran yang tidak dapat dijelaskan.

Benar, dia bukan satu-satunya pemimpin yang hilang. Xi Jinping dari China, beberapa minggu lagi dari konferensi partai yang akan mendedikasikannya untuk masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya, akan tinggal di rumah, seperti halnya Perdana Menteri India Narendra Modi. Ketidakhadiran juga di luar karakter Jokowi, yang telah lama mengutamakan politik lokal dan selama hampir delapan tahun menjabat, dia hanya berbicara di pertemuan PBB ketika pembatasan pandemi memungkinkan intervensi jarak jauh.

Tapi ini bukan pertemuan rutin. Kepercayaan di antara kekuatan global rendah, dan dunia sedang bergulat dengan krisis yang memburuk, paling langsung dengan dampak serangan Rusia terhadap Ukraina yang telah menghukum dunia berkembang khususnya, dengan kenaikan harga bahan bakar dan pangan, dan ancaman yang lebih luas. Ketidakstabilan. Moskow mengancam akan menggagalkan kesepakatan yang akan memungkinkan ekspor biji-bijian mengalir masuk. Ini adalah bencana yang seharusnya ingin diperbaiki oleh Jokowi dengan perjalanannya kembali pada bulan Juni.

Ini juga terjadi pada titik balik perang, ketika kerugian manusia dan material bagi Rusia menumpuk, sementara China dan India—yang awalnya menganut apa yang disebut netralitas pro-Rusia—mulai menunjukkan kebencian. Tekanan tersebut berdampak pada Presiden Rusia Vladimir Putin, yang kini sedang berjuang mencari jalan keluar dari bencana yang menimpa ciptaannya ini. (Moskow mengumumkan pemungutan suara di wilayah pendudukan dan mobilisasi parsial.) Indonesia juga memiliki pengaruh, dengan Rusia membutuhkan ekonomi besar, padat penduduk, dan pengimpor bahan bakar untuk menghindari isolasi.

READ  TVS Srichakra sepenuhnya siap untuk memimpin pelanggannya menuju masa depan berkuda: P Madhavan

Juga bukan tahun biasa bagi Jokowi sendiri, lebih dekat ke akhir daripada awal masa jabatannya, dan untuk merenungkan warisannya. Dia menjabat sebagai presiden G-20 dan akan menjadi tuan rumah bagi para pemimpin dunia – termasuk, mungkin, Putin dan mitranya dari Ukraina Volodymyr Zelensky – untuk pertemuan Banner of the Year di Bali, sebelum mengambil alih kepresidenan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara berikutnya. tahun. . Indonesia, seperti yang digambarkan Jokowi bulan lalu, di “Global Leadership Summit.”

Mengapa pemimpin Indonesia tidak ada di New York?

Keengganan Jokowi terhadap teater geopolitik sudah terkenal, terutama dibandingkan dengan pendahulunya, Susilo Bambang Yudhoyono, dan sementara karisma pribadinya membuka pintu di luar negeri, ia cenderung fokus pada manfaat investasi. Dalam buku mantan analis dan jurnalis Ben Bland (1) tentang pemimpin Indonesia, seorang pejabat di Jakarta mengatakan: “Pandangan Jokowi adalah, mengapa saya harus pergi ke PBB, tidak ada uang di sana dan sebenarnya kami harus membayar. mereka.” Pendekatan melihat ke dalam bukanlah hal yang aneh, catat Bland, sekarang di Chatham House di London, dalam konteks Asia Tenggara saat ini.

Ya, di tahun-tahun awalnya, presiden punya alasan bagus untuk fokus di depan rumah – tanpa latar belakang elit atau ikatan militer, dia perlu membangun basis kekuatan. Tetapi masa jabatan keduanya, yang sekarang didukung oleh koalisi luas, seharusnya menjadi momen untuk melihat lebih jauh. Ini tidak terjadi. Meskipun ada upaya yang kredibel, seperti kunjungan ke Kyiv dan Moskow, sebagian besar gagal, menunjukkan bahwa pulang ke rumah sama pentingnya jika tidak lebih daripada hasilnya.

Dan kali ini, seperti biasa, ada alasan domestik bagi Jokowi untuk tetap diam. Radito Dharmaputra, yang mengajar hubungan internasional di Universitas Irlanga, menunjukkan ketidakpuasan yang meluas atas kenaikan harga yang menyebabkan demonstrasi di Jakarta, dan kekhawatiran presiden yang berkembang tentang akhir masa jabatannya pada tahun 2024 dan apa pun yang akan terjadi selanjutnya. Dia tidak tahan lagi, meskipun media lokal telah melayangkan posisi wakil presiden. Semua sakit kepala ini akan lebih penting daripada PBB dan panggung dunia – bahkan jika tidak. Bagaimanapun, bencana yang sedang berlangsung di Ukraina hanya menandakan berita buruk di rumah.

READ  Oligarki Indonesia mempertahankan kekayaan mereka dengan mengorbankan demokrasi

Indonesia, negara Muslim terbesar dan terpadat di dunia di Asia Tenggara, selalu berada di bawah tekanan kurang dari bobotnya dalam politik internasional dan tahun ini seharusnya menjadi momen untuk mulai memperbaikinya. Dan yang paling penting, kebijakan luar negerinya telah lama didasarkan pada gagasan bebas-aktif – peran independen dan aktif dalam urusan dunia.

Dengan duduk di sela-sela saat krisis global, Jokowi gagal.

Lebih lanjut dari Opini Bloomberg:

• Mengapa Putin Tidak Dapat Memanfaatkan Kekuatan Besar Fasisme: Leonid Bershidsky

• Pemenang Mengejutkan dengan Kecelakaan Pasar Berkembang: Shuli Ren

Bisakah diplomasi ulang-alik Jokowi memengaruhi Rusia?: Clara Ferreira Márquez

(1) “Man of Contrasts: Joko Widodo dan Perjuangan untuk Remake Indonesia,” Ben Bland, Penguin, 2020

Kolom ini tidak serta merta mencerminkan pendapat staf redaksi atau Bloomberg LP dan pemiliknya.

Clara Ferreira Marques adalah kolumnis untuk Bloomberg Opinion dan anggota dewan redaksi yang meliput urusan luar negeri dan iklim. Dia sebelumnya bekerja untuk Reuters di Hong Kong, Singapura, India, Inggris, Italia, dan Rusia.

Lebih banyak cerita seperti ini tersedia di bloomberg.com/opini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.