Lithuania mengatakan hubungannya yang tegang dengan China adalah “lonceng alarm” bagi Eropa

Bendera Uni Eropa dan Lituania berkibar di titik penyeberangan perbatasan di Medinkai, Lituania, 18 September 2020. REUTERS/Intes Kalinins

WASHINGTON (Reuters) – Wakil menteri luar negeri Lituania mengatakan pada Rabu bahwa perlakuan China terhadap Lituania adalah “seruan untuk membangunkan” bagi Eropa dan meminta Uni Eropa untuk bersatu dalam menangani Beijing.

China pada bulan Agustus menuntut agar Lithuania menarik duta besarnya ke Beijing setelah Taiwan mengumumkan bahwa kantornya di Vilnius akan disebut kantor perwakilan Taiwan di Lithuania.

Negara berpenduduk sekitar 3 juta orang itu tahun ini juga menarik diri dari mekanisme dialog “17+1” antara China dengan beberapa negara Eropa Tengah dan Timur, yang dilihat Amerika Serikat sebagai upaya Beijing untuk memecah belah diplomasi Eropa.

Gangguan perdagangan yang disebabkan oleh ketegangan menjadi ancaman bagi pertumbuhan ekonomi Lituania.

“Saya pikir ini adalah peringatan dalam banyak hal, terutama bagi rekan-rekan Anda di Eropa untuk memahami bahwa jika Anda ingin membela demokrasi, Anda harus mempertahankannya,” kata Wakil Menteri Luar Negeri Lithuania Arnoldas Brankavisius dalam forum keamanan di Washington.

Agar Eropa dapat dipercaya di dunia, dan sebagai mitra Amerika Serikat, ia harus “bekerja sama menuju China,” kata Brankevicius.

“China berusaha menjadikan kita contoh – contoh negatif, sehingga negara lain tidak serta merta mengikuti jalan ini, jadi bagaimana masyarakat Barat, Amerika Serikat dan Uni Eropa akan bereaksi adalah masalah prinsip,” katanya.

China, yang mengklaim bahwa Taiwan secara demokratis diatur oleh wilayahnya sendiri, secara teratur marah pada setiap langkah yang mungkin menunjukkan bahwa pulau itu adalah negara yang terpisah.

Hanya 15 negara yang memiliki hubungan diplomatik formal dengan Taiwan, tetapi banyak negara lain memiliki kedutaan besar, yang sering disebut kantor perdagangan menggunakan nama kota Taipei untuk menghindari merujuk pada pulau itu sendiri.

READ  Duta Besar Australia untuk China menolak masuk karena penulis Yang Hengjun menghadapi persidangan spionase dengan China

Brankevichos menambahkan bahwa langkah Lithuania untuk menarik diri dari mekanisme 17+1 bukanlah anti-Cina, tetapi pro-Eropa.

“Kami harus berbicara dengan cara yang terpadu dan koheren karena jika tidak, kami tidak dapat dipercaya, kami tidak dapat mempertahankan kepentingan kami, dan kami tidak dapat memiliki hubungan yang setara dengan Beijing,” katanya.

(Laporan oleh Michael Martina dan David Bronstrom) Penyuntingan oleh Sam Holmes

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *