KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Macron memperingatkan ‘berakhirnya kelimpahan’ saat Prancis menghadapi musim dingin yang sulit |  Perancis
World

Macron memperingatkan ‘berakhirnya kelimpahan’ saat Prancis menghadapi musim dingin yang sulit | Perancis

Emmanuel Macron memperingatkan Prancis bahwa mereka menghadapi pengorbanan dan apa yang disebutnya “akhir kelimpahan”, pada pertemuan pertama kabinetnya setelah liburan musim panas.

Presiden, berbicara di hadapan para menteri di Elysee, mengatakan negara itu berada pada “titik kritis” dan menghadapi musim dingin yang sulit dan era baru ketidakstabilan yang disebabkan oleh perubahan iklim dan invasi Rusia ke Ukraina.

Retorika peringatannya yang muram, segera dikritik oleh lawan-lawannya sebagai penilaian yang buruk dan penghinaan terhadap para pengangguran dan orang miskin di negara yang telah berkorban, datang setelah musim panas dengan suhu ekstrem, kebakaran hutan, kekeringan, dan badai.

Macron mengatakan Perancis Prancis merasa mereka hidup dalam serangkaian krisis, “masing-masing lebih buruk dari yang terakhir”.

“Apa yang kita alami saat ini adalah semacam titik kritis atau pergolakan besar…Kita sedang menjalani akhir dari apa yang akan tampak sebagai era kelimpahan…akhir dari kelimpahan produk teknologi yang tampaknya selalu tersedia. ..akhir dari kelimpahan tanah dan bahan termasuk air.

Dia berterima kasih kepada “petugas pemadam kebakaran, perwakilan terpilih dan petani yang telah menerjang kebakaran dan kekeringan.”

Macron menambahkan bahwa Prancis, Eropa Mungkin dunia “tidak peduli” tentang ancaman terhadap demokrasi dan hak asasi manusia dan “kebangkitan rezim yang tidak liberal dan penguatan rezim otoriter.”

“Ikhtisar yang saya berikan ini, akhir dari kelimpahan, akhir dari ketidakpedulian, akhir dari asumsi—akhirnya adalah titik kritis yang kita lalui dan dapat membuat warga kita merasakan banyak kecemasan. Dalam menghadapi hal ini, kita memiliki tugas, kewajiban, yang pertama adalah berbicara secara terbuka dan jelas tanpa memprovokasi malapetaka. “.

Presiden CGT Philip Martinez, digambarkan di sini pada Juni 2022, mengatakan: “Ketika kita berbicara tentang akhir dari kelimpahan, saya memikirkan jutaan orang yang kehilangan pekerjaan, dan jutaan orang yang berada dalam situasi genting. Foto: Luke Nobot/Zuma Press/Rex/Shutterstock

Philippe Martinez, sekretaris jenderal federasi CGT yang kuat, mengatakan komentar Macron “salah tempat” dan banyak orang di Prancis tidak pernah merasakan kegembiraan.

READ  Rusia menangkap seorang pria Korea Selatan dengan tuduhan spionase

“Ketika kita berbicara tentang akhir dari kelimpahan, saya memikirkan jutaan orang yang kehilangan pekerjaan, jutaan orang yang berada dalam situasi genting. Bagi banyak orang Prancis, waktu sudah sulit, dan pengorbanan telah dilakukan,” kata Martinez .

Peringatan presiden datang sebagaimana adanya mengungkapkan bahwa keuntungan Pembayaran kepada perusahaan-perusahaan besar Prancis mencapai 44 miliar euro pada kuartal kedua tahun 2022, sebagai hasil dari apa yang digambarkan sebagai keuntungan luar biasa pada tahun 2021. Surat kabar ekonomi Les Echos mengatakan bahwa dividen naik hampir 33% dari tahun sebelumnya dan merupakan hasilnya ketertinggalan ekonomi pasca Covid.

Macron, yang terpilih kembali untuk masa jabatan lima tahun kedua pada April tetapi kehilangan mayoritas parlementernya dalam pemilihan umum berikutnya, dan pemerintahannya menghadapi pasang surut. Sewa, September tradisional kembali bekerja dan sekolah setelah liburan musim panas yang panjang di Prancis.

Setelah berbulan-bulan kampanye pemilihan berturut-turut, pemerintahannya yang baru diangkat hanya memiliki sedikit waktu untuk memantapkan dirinya sebelum liburan, menempatkan kembalinya tahun ini ke pekerjaan parlemen di bawah pengawasan khusus.

Presiden, yang akan melakukan kunjungan tiga hari ke Aljazair pada hari Kamis, mengatakan kepada para menteri bahwa langkah-langkah untuk mengatasi darurat iklim dan konsekuensinya serta yang berfokus pada energi terbarukan harus menjadi prioritas musim gugur ini, dan mendesak “mobilisasi umum”. untuk mengatasinya.

Perdana Menteri, Elizabeth BurneDia diharapkan memberikan rincian tentang langkah-langkah baru pada konferensi tahunan federasi pengusaha Prancis, Medef, Senin depan.

Awal bulan ini, saat menghadiri pesta memperingati Operasi Naga, invasi Sekutu ke Provence pada tahun 1944, Macron mengatakan musim gugur dan musim dingin akan sulit bagi negara itu, dengan risiko kekurangan energi dan kenaikan harga sebagai akibat dari Rusia. Perang di Ukraina, ini adalah “harga kebebasan.”

Kritikus menuduh presiden tidak memberikan tujuan yang jelas untuk masa jabatan kedua dan terakhirnya. Pemerintahnya perlu membentuk aliansi untuk memastikan anggaran 2023 melewati parlemen yang terbagi dan lainnya Sewa prioritas. Pemerintah juga menghadapi pertempuran untuk meloloskan langkah-langkah manifesto pemilu termasuk perubahan tunjangan pengangguran dan sistem pensiun yang akan menempatkannya pada jalur tabrakan langsung dengan kiri dan serikat pekerja, yang sangat menentang proposal tersebut.

Bernard Sanannis dari jajak pendapat Elabe mengatakan Macron sedang mempersiapkan Prancis untuk masa-masa sulit. Ini semacam antisipasi politik. “Jika keadaan menjadi sangat sulit, presiden harus menghubungi mereka terlebih dahulu untuk menghindari kesan bahwa peristiwa telah mengejutkan dia dan pemerintahnya,” kata Sanies kepada AFP.

Pemimpin Partai Komunis Prancis, Fabien Roussel, calon presiden awal tahun ini, menyatakan keterkejutannya atas pidato Macron. “Luar biasa! Seolah-olah Prancis tidak khawatir dan terlalu malas untuk memanjakan diri. Kami memiliki 10 juta orang miskin di Prancis karena kelalaian Presiden Macron dan perilaku brutal orang kaya,” cuit Roussel.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."