Macron menampar wajah orang Prancis saat berjalan

Bernie: Bagaimana vaksin dapat didistribusikan secara adil kepada populasi dunia telah membuat marah para pemimpin dunia dan lembaga internasional sejak vaksin pertama melawan penyakit virus corona (COVID-19) tersedia pada akhir tahun lalu.

Masalah ini menjadi agenda utama Majelis Umum Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) baru-baru ini, dan para kepala negara G7 perlu lebih memikirkannya ketika mereka bertemu akhir pekan ini.

Sampai sebagian besar populasi dunia divaksinasi terhadap COVID-19, pandemi tidak dapat dianggap selesai.

Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, baru-baru ini mendesak negara-negara untuk berkomitmen memvaksinasi setidaknya 10 persen dari populasi mereka pada September dan 30 persen pada akhir tahun.

Kampanye vaksinasi global yang diintensifkan dapat memberi manfaat bagi perekonomian secara keseluruhan. Dana Moneter Internasional baru-baru ini memperkirakan bahwa program vaksinasi yang berhasil, yang didanai dengan $50 miliar, dapat menambah hingga $9 triliun pada ekonomi global pada tahun 2025.

Dalam pengertian inilah para pemimpin dunia melihat bahwa memberikan vaksin kepada negara berkembang bukan hanya kebutuhan kemanusiaan tetapi juga kebutuhan ekonomi.

Ada juga kepraktisan dari usaha besar yang perlu dipertimbangkan.

Menurut Our World in Data, alat penelitian yang disusun oleh para analis di Lab Data Perubahan Global Universitas Oxford, 63 persen orang Israel, 60 persen orang Inggris, dan 52 persen orang Amerika telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19 per Juni. 6.

Sebaliknya, di negara-negara berkembang di dunia, hanya 23 persen orang Brasil dan 13 persen orang India yang menerima pukulan pertama, sementara rata-rata di seluruh Afrika kurang dari 2 persen.

Sampai sebagian besar populasi dunia divaksinasi terhadap COVID-19, pandemi tidak dapat dianggap selesai. (AFP/foto file)

Demikian pula, sementara sebagian besar negara di negara maju telah meminta dosis yang cukup untuk memvaksinasi seluruh populasi mereka beberapa kali, hanya 0,4 persen dari suntikan telah diberikan di negara-negara berpenghasilan rendah, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Pertanyaannya sekarang adalah bagaimana memperbaiki kelemahan yang mengerikan ini.

Salah satu pilihannya adalah COVAX, sebuah inisiatif yang dirancang lebih dari setahun yang lalu untuk mengatasi masalah distribusi vaksin yang adil ke negara-negara berpenghasilan rendah. Ini dipimpin oleh Gavi, Aliansi Vaksin, kemitraan publik-swasta dengan Organisasi Kesehatan Dunia.

Para pemimpin dunia telah membuat banyak janji untuk membantu negara-negara berkembang memvaksinasi rakyatnya. Pada 21 Mei, Italia memimpin KTT kesehatan global yang memuncak dalam Deklarasi Roma, yang menetapkan pedoman untuk distribusi vaksin yang adil.

Kanselir Jerman Angela Merkel menjanjikan $1,2 miliar untuk upaya tersebut, sementara China mengatakan akan menyediakan $3 miliar selama tiga tahun ke depan. Prancis telah menawarkan 500 juta euro ($608 juta) kepada G-20 Toolkit Accelerator untuk Akses ke COVID-19 (ACT) dan 30 juta dosis, sementara Amerika Serikat telah berjanji untuk berbagi overdosis dengan negara-negara miskin.

Pada 2 Juni, Jepang dan Gavi menjadi tuan rumah pertemuan puncak virtual bersama, yang mengumpulkan $2,4 miliar untuk mendukung upaya vaksinasi di negara-negara berpenghasilan rendah. Belgia, Denmark, Jepang, Swedia dan Spanyol juga telah mengalokasikan 54 juta overdosis untuk dikirim ke negara-negara miskin.

ItuJumlah

* 250 juta – dosis tambahan yang dibutuhkan untuk memvaksinasi 10% dari populasi masing-masing negara pada bulan September dan 30% pada akhir tahun.

Meski berniat baik, semua upaya ini tidak berhasil. Hingga saat ini, Gavi telah mengirimkan lebih dari 77 juta dosis ke 127 negara. Bandingkan dengan lebih dari 2 miliar dosis yang dipesan oleh Amerika Serikat dan Uni Eropa pada Maret — untuk total populasi di bawah 800 juta.

Tidak heran cara vaksin-vaksin ini dibagikan telah mendapat sorotan seperti itu.

India dan Afrika Selatan telah mengusulkan untuk melepaskan paten pada vaksin COVID-19 sehingga dapat diproduksi dengan biaya yang wajar dan di tempat yang paling membutuhkannya.

Perwakilan Dagang AS Catherine Taye mengatakan pemerintahan Presiden AS Joe Biden akan mendukung dialog semacam itu tentang pelepasan hak paten melalui Organisasi Perdagangan Dunia. Karena Amerika Serikat telah lama menjadi pembela hak kekayaan intelektual yang gigih, perubahan ini mengejutkan.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus. Berbagi vaksin, memperkuat Organisasi Kesehatan Dunia, dan mengadopsi perjanjian pandemi termasuk di antara proposal yang dibuat oleh para pemimpin dunia pada 24 Mei 2021 tentang cara menghentikan pandemi Covid-19 dan mencegah bencana kesehatan di masa depan. (AFP/foto file)

Perusahaan farmasi, termasuk di Eropa dan Jepang, tidak menyukai gagasan itu, meskipun Uni Eropa telah menunjukkan minat, seperti halnya China. Usulan tersebut juga mendapat dukungan dari Direktur Jenderal Organisasi Perdagangan Dunia Ngozi Okonjo-Iweala, mantan Wakil Presiden Bank Dunia dan Menteri Keuangan Nigeria serta Presiden Gavi yang akan keluar.

Namun, jalan WTO tidak akan cepat atau mudah, karena keputusan apa pun akan membutuhkan persetujuan bulat. Selanjutnya, setiap keputusan tersebut tidak sesuai dengan Perjanjian tentang Aspek Terkait Perdagangan dari Hak Kekayaan Intelektual.

Minggu ini, WTO akan membahas proposal alternatif dari Uni Eropa, yang membayangkan proses lisensi wajib yang mencakup biaya (minimum).

Pengabaian paten vaksin menimbulkan segala macam pertanyaan termasuk apakah mungkin ada yang namanya kekayaan intelektual untuk barang publik internasional, atau apakah penemu barang publik internasional layak mendapatkan kompensasi. Proposal lisensi Uni Eropa merupakan penyebab keprihatinan serupa dalam hal hak kekayaan intelektual.

Ini bukan hanya pertanyaan etis. Ini adalah masalah ekonomi, yang dapat mempengaruhi kesediaan sektor swasta untuk berkontribusi pada pengembangan solusi untuk masalah global di luar lingkup pandemi saat ini.

Ketika kekuatan dunia memperdebatkan poin-poin penting kapitalisme, pencarian kerangka kerja yang lebih baik untuk mendistribusikan vaksin terus berlanjut. Produksi vaksin telah sangat meningkat, dengan 250 juta dosis dikirim minggu lalu.

Pria menunggu vaksinasi terhadap COVID-19 di Dubai pada 8 Februari 2021. Uni Emirat Arab memiliki salah satu tingkat vaksinasi per kapita terbaik di dunia, kedua setelah Israel. (AFP/foto file)

Sebuah laporan Bloomberg mengatakan tambahan 6 miliar dosis diharapkan akan didistribusikan pada akhir tahun. Pfizer meyakinkan negara-negara miskin dengan satu miliar dosis pada tahun 2022. Moderna dan produsen vaksin lainnya telah membuat janji serupa.

Ini hanya menunjukkan bahwa industri farmasi memahami apa yang dipertaruhkan untuk kesehatan masyarakat global serta untuk model bisnisnya.

Namun, keberhasilan kampanye vaksinasi global akan bergantung pada faktor-faktor selain hak kekayaan intelektual saja, asalkan tata kelola dan infrastruktur lokal hanyalah dua di antaranya.

Ada juga dimensi geopolitik. China dan Rusia dapat mendukung India dan Afrika Selatan dalam mengejar paten untuk vaksin COVID-19 karena Moskow dan Beijing menggunakan vaksin mereka sendiri untuk meningkatkan pengaruh geopolitik mereka, terutama di negara-negara miskin, dengan menerapkan cengkeraman mereka pada vaksin COVID-19. sektor swasta.

Di Amerika Serikat, kesediaan pemerintahan Biden untuk terlibat dalam debat paten sangat cocok dengan sayap kiri Partai Demokrat. Namun, upaya lobi yang signifikan diharapkan dari industri bioteknologi dan farmasi untuk mencegah konsesi semacam itu.

Dalam ekonomi pasar bebas, insentif datang dalam bentuk kompensasi yang mendorong perilaku perusahaan dan investor. Perusahaan yang haus investasi tidak memiliki modal untuk mendanai penelitian kecuali itu adalah bagian dari tugas patriotik. Ini terutama terlihat dalam industri pertahanan.

Perkembangan pesat vaksin COVID-19 dalam waktu kurang dari setahun sebagian besar didorong dan didanai oleh perusahaan swasta dan modal ventura. Banyak yang akan tergantung pada hasil diskusi WTO, karena dapat menentukan kelayakan industri farmasi sebagai perusahaan swasta dan membentuk masa depan kemitraan publik-swasta.

———————–

  • Cornelia Mayer adalah seorang PhD ekonom dengan 30 tahun pengalaman di perbankan investasi dan industri. Dia adalah Ketua dan CEO perusahaan konsultan bisnis Mayer Resources. Indonesia: penyematan tweet

READ  Facebook dan Google sedang merencanakan kabel bawah laut baru untuk menghubungkan Asia Tenggara dan Amerika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *