Mahkamah Agung menolak banding pembuat laporan berita atas tuduhan kanker

Placeholder saat memuat tindakan artikel

Pada hari Selasa, Mahkamah Agung mengizinkan berdiri di depan Putusan jutaan dolar terhadap produsen Roundup herbisida yang populer atas kegagalan mereka memperingatkan bahaya kanker.

Keputusan hakim untuk tidak campur tangan membuka jalan bagi ribuan tuntutan hukum serupa terhadap Bayer. Pemerintahan Biden mendesak pengadilan untuk menolak permintaan perusahaan, yang menyimpang dari posisi pemerintahan Trump.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa, perusahaan mengatakan tidak setuju dengan keputusan pengadilan untuk tidak menerima banding dan “yakin bahwa sejumlah besar ilmu pengetahuan dan secara konsisten menguatkan pendapat regulator terkemuka di seluruh dunia memberikan dasar yang kuat di mana ia dapat berhasil mempertahankan Roundup di pengadilan bila perlu”.

Kasus ini dibawa oleh Edwin Hardman, yang didiagnosis menderita limfoma pada tahun 2015. Dia menggugat perusahaan, mengklaim bahwa penggunaan Roundup selama lebih dari dua dekade telah menyebabkan kankernya. Dia mengatakan perusahaan gagal memperingatkan risiko kanker yang terkait dengan bahan aktif glifosat.

“Ini adalah perjalanan yang panjang dan sulit untuk mencapai keadilan bagi Tuan Hardman, dan sekarang ribuan korban kanker lainnya dapat terus menuntut Monsanto bertanggung jawab atas kesalahan perusahaan selama beberapa dekade,” kata pengacara Hardman Jennifer Moore dan Amy Wagstaff dalam sebuah pernyataan. Merujuk pada produk pestisida asli yang diakuisisi oleh Bayer pada tahun 2018.

Badan Perlindungan Lingkungan telah berulang kali menyimpulkan bahwa glifosat tidak mungkin menyebabkan kanker pada manusia. Undang-undang pelabelan di California lebih ketat. Setelah sebuah kelompok riset internasional mengklasifikasikan glifosat sebagai “mungkin karsinogen manusia” pada tahun 2015, negara bagian mewajibkan label peringatan untuk pestisida berbasis glifosat. Klasifikasi tersebut menyebabkan serangkaian tuntutan hukum terhadap produsen herbisida yang paling banyak digunakan di negara itu.

READ  Ciri-ciri karakter yang terkait dengan promosi dan gaji tinggi

Pengadilan banding menguatkan vonis juri sebesar $25 juta dan menemukan bahwa paparan Hardman ke Roundup adalah “faktor material” dalam kankernya dan bahwa perusahaan gagal memperingatkan risikonya.

Pengadilan menolak keputusan EPA era Trump bahwa pembunuh gulma itu aman

Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Kesembilan mengatakan undang-undang federal tidak menghalangi kewajiban perusahaan untuk mencantumkan peringatan kanker pada labelnya. Pengadilan mengatakan pestisida dapat “diberi label yang salah” bahkan jika labelnya disetujui oleh Badan Perlindungan Lingkungan dan bahwa perusahaan dapat mematuhi persyaratan pelabelan negara bagian dan federal.

Pengacara perusahaan mendesak Mahkamah Agung untuk mundur dan menunjuk pada putusan sebelumnya yang bertujuan untuk memastikan “standarisasi nasional label pestisida”. Mereka mengatakan California dan mungkin 49 negara bagian lain seharusnya tidak dapat “mengatur” pernyataan EPA bahwa glifosat tidak mungkin menyebabkan kanker.

Perusahaan mencatat bahwa Hardman menghentikan penggunaan Roundup pada 2012, sebelum persyaratan penamaan California.

Pada tahun 2020, Bayer setuju untuk membayar lebih dari $10 miliar untuk menyelesaikan puluhan ribu klaim potensial AS. Perusahaan mengatakan penyelesaian itu bukan pengakuan kesalahan dan mengindikasikan dalam pernyataannya pada hari Selasa bahwa mereka telah memenangkan empat kasus Roundup terakhirnya.

Selain itu, perusahaan mengatakan sedang beralih dari produk taman dan rumput perumahan berbasis glifosat di Amerika Serikat ke bahan alternatif “untuk mengelola risiko litigasi di Amerika Serikat dan bukan karena masalah keamanan.”

minggu lalu terpisah Wasit dari Sirkuit Kesembilan Ia memerintahkan EPA untuk mempertimbangkan kembali temuannya pada tahun 2020 bahwa glifosat tidak menimbulkan risiko yang tidak masuk akal bagi manusia atau lingkungan.

Dalam pendapat bulat, Hakim Michelle Friedland menulis bahwa temuan era Trump “tidak didukung oleh bukti substantif” dan tidak memenuhi kewajiban hukum badan tersebut untuk tinjauan dampak lingkungan. Pendapat tersebut menunjukkan bahwa wilayah nasional di mana glifosat digunakan kira-kira tiga kali luas California.

READ  California dapat memberlakukan undang-undang netralitas jaringan, dan mengesampingkan aturan kerugian untuk ISP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.