Malaysia melaju ke empat besar Piala Sudirman setelah 12 tahun | Olahraga

S. Kisona Malaysia bertanding melawan Gregoria Mariska Tongong dari Indonesia, 1 Oktober 2021. Foto via Twitter/bernamadotcom

KUALA LUMPUR, 2 Oktober – Malaysia bergembira ketika tim bulu tangkis muda nasional mencapai semifinal Piala Sudirman 2021 di Vantaa, Finlandia, setelah 12 tahun.

Itu adalah kemenangan yang sulit karena Malaysia mengalami pertempuran panjang yang berlangsung hampir enam jam untuk menaklukkan musuh bebuyutan mereka, Indonesia, 3-2, dan mengikat penampilan terbaik mereka di Mixed Tag Team Championship, mereka membuat comeback mereka di edisi 2009 di Guangzhou , Cina.

Itu juga merupakan kemenangan pertama Malaysia atas Indonesia di Piala Sudirman setelah tiga pertemuan sejak kalah dalam pertemuan penyisihan grup pertama mereka pada edisi 1999 di Kopenhagen, Denmark, saat rival tetangga menghancurkan tim nasional 4-1.

Peraih medali perunggu Olimpiade Tokyo Putra Aaron Chea-Suh dan Wei Yek membuat awal yang menjanjikan bagi Malaysia saat mereka mengalahkan peringkat satu dunia Marcos Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamulju di pertandingan pertama.

Dalam pertandingan ulang perempat final Olimpiade Tokyo, Aaron-Wei Yek, yang memenangkan pertandingan Juli lalu, memimpin sepanjang pertandingan, melampaui tantangan dari duo Indonesia dengan dua set langsung, 21-12, 21-15, pada 33. MENIT .

Meski menunjukkan secercah harapan, juara tunggal putri SEA Games 2019, peringkat 21 dunia Gregoria Mariska Tongong tidak bisa menahan diri hingga akhir untuk menyamakan skor bagi Indonesia.

Gregoria mengalahkan Kisona dalam epik ketat 67 menit, 22-20, 18-21, 21-19.

Kemudian datang momen Juara All England 2021, Lee Zii Jia saat ia sudah berada di kelasnya sendiri untuk menyerahkan poin kedua ke Malaysia, mengalahkan Anthony Senesuka Genting dengan cara yang luar biasa, 21-11, 21-16, dengan demikian, menandai kemenangan pertamanya atas Indonesia setelah empat pertemuan sebelumnya.

Kedua pemain tersebut pertama kali bertemu di babak 32 besar Prancis Terbuka 2019, di mana Anthony mengalahkan Kedahan yang berusia 23 tahun, 21-16, 21-8.

READ  “Saya akan mencoba untuk berada di sana pada tahun 2022” - Grand Prix Rusia dan Indonesia

Meski menghasilkan semangat juang yang impresif, itu belum cukup bagi calon suami ganda putri, Burleigh Tan-M. Thinaah membuat kejutan bagi peraih medali emas ganda putri Olimpiade Tokyo, Greysia Polii/Apriyani Rahayu.

Greysia-Apriyani memberi Indonesia garis hidup, saat mereka mengikat skor 2-2, keluar sebagai pemenang di pertandingan keempat yang menghibur, 22-20, 17-21, 21-18.

Di final, duet ganda campuran, Hoo Pang Ron/Cheah Yee See tampil heroik terutama di grup karet saat mereka mengalahkan peringkat empat dunia, Pravin Jordan/Melati Daiva Octaviante, 21-16, untuk merebut kemenangan. Malaysia.

Huo Chih sebelumnya memenangkan set pertama 21-19 tetapi tidak pernah berpartisipasi di set kedua, membuat Praveen-Milati mengalahkan mereka 21-9.

Malaysia menunggu jalan yang sulit ke semi final saat menghadapi runner-up 2019 Jepang, lagi-lagi pada pukul 9 malam waktu Malaysia (pukul 4 sore waktu setempat), setelah menderita kekalahan 1-4 besar-besaran di tangan tim dari. Land of the Rising Sun dalam pertandingan terakhir Grup D pada 30 September.

Jepang memastikan tempat di semifinal setelah mengalahkan China Taipei 3-1.

Sementara itu, di babak pertama perempat final, juara bertahan China mengalahkan Denmark 3-2, menghadapi Korea Selatan, yang juga mengalahkan Thailand 3-2, di semifinal pukul 15.00 waktu Malaysia (10 pagi waktu setempat). waktu).

Tim nasional memulai kampanye Grup D dengan kemenangan tipis 3-2 atas Inggris pada 27 September, diikuti dengan kemenangan menakjubkan 5-0 atas Mesir, pada hari berikutnya, untuk memastikan tempatnya di perempat final. – program

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *