Manjakan mata Anda dengan foto keluarga tahunan Hubble tentang raksasa tata surya kita

Setiap tahun, Hubble membutuhkan waktu untuk mendekatkan mata elektroniknya ke rumah.

Alih-alih menatap jarak yang sangat jauh melintasi ruang dan waktu, itu berfokus pada tata surya kita. Secara khusus, planet kelas berat yang mengintai jauh dari asteroid Sabuk – JupiterSaturnus, Uranus dan Neptunus.

Ini bukan karena mereka cantik. atau lebih tepatnya tidak Hanya Karena mereka cantik. Pengamatan dilakukan setiap tahun sebagai bagian dari Exoplanet Atmosphere Legacy Program (OPAL).

Meskipun instrumen lain telah mampu menangkap gambar resolusi tinggi, seperti pensiunan Cassini probe di Saturnus, atau Juno, yang saat ini mengorbit Jupiter, raksasa es luar telah diabaikan ketika datang ke probe khusus – dan umur panjang Hubble memberi mereka sebuah keuntungan.

Teleskop luar angkasa yang misinya adalah Baru-baru ini diperpanjang hingga 2026, telah berada di orbit rendah Bumi sejak tahun 1990, dan menunjukkan kepada kita alam semesta dengan detail yang menakjubkan. Dan dalam kerangka program opal, ia dapat menunjukkan kepada kita evolusi jangka panjang dan dinamika planet-planet di luar tata surya.

Gambar Hubble dari exoplanet adalah salah satu gambar dengan resolusi paling tinggi, kecuali yang diambil oleh probe yang mengunjungi planet terdekat.

Gambar Uranus dan Neptunus mungkin tampak buram dibandingkan dengan gambar Teleskop Luar Angkasa dari nebula dan galaksi yang jauh, tetapi itu karena ukuran relatifnya di langit. Andromeda beberapa kali lebih besar dari bulan purnama. Neptunus dan Uranus adalah dua tank di langit.

Melalui opal, kami mengetahui bahwa bintik merah Jupiter berubah bentuk dan warna, menangkap gambar aurora borealis yang menakjubkan dan kuat. Hubble juga memotret aurora borealis untuk mendeteksi Saturnus Aktivitas gelombang radio Asimetri kutub aurora menunjukkan a medan magnet tidak seimbang.

READ  Di bulan Saturnus, Enceladus, lautan tampak melambai

Gambar Hubble memungkinkan para ilmuwan untuk melacak badai gelap di planet Neptunus yang berperilaku sangat aneh saat menjelajahi langit yang dingin, mengungkapkan awan di Uranus, yang dikelilingi olehnya. Cincin dan bulan.

Gambar opal tahun ini, diambil pada bulan September dan Oktober, mengungkapkan beberapa detail baru yang menarik tentang planet raksasa kita.

Gambar Teleskop Hubble pada September 2021 dari Jupiter. (NASA / ESA / A. Simon / Goddard Space Flight Center / MH Wong / UC Berkeley / Tim Opal)

Jupiter, difoto oleh Hubble pada tanggal 4 September, bergolak dengan badai, dengan pita awan yang berlawanan berputar-putar di sekitar planet oleh angin kencang, vanili bergaris dan karamel. Tahun ini, planet ini memakai sabuk aneh, dengan pita oranye dan merah yang tidak biasa melilit khatulistiwa, yang biasanya berwarna putih atau coklat pucat.

Beberapa bintik merah muncul di atas ekuator. Ini adalah badai baru, pusaran siklon yang kemungkinan bersifat sementara, berbeda dengan Bintik Merah semi permanen dan Bintik Merah Jr tepat di bawahnya, yang terakhir saat ini berwarna coklat dan telah bergabung dengan beberapa badai yang lebih kecil dan lebih pucat.

Hubble 2021 Opal SaturnusGambar Saturnus dari Hubble 2021. (NASA, ESA, A. Simon/Goddard Space Flight Center, MH Wong/UC Berkeley dan Tim Opal)

Saturnus difoto oleh teleskop luar angkasa pada 12 September, dan gambar-gambar itu menunjukkan planet bercincin dengan belahan utaranya di awal musim gugur. Saturnus miring, sama seperti Bumi, jadi ketika mengorbit matahari, ia mengalami perubahan musim karena paparan matahari di belahan bumi berubah. Namun, tahun di Saturnus adalah 29 tahun Bumi, membuat musim masing-masing sekitar 7,5 tahun.

Saat suhu berubah di kedua belahan bumi, begitu juga awan. Garis-garis Saturnus berubah warna dan terlihat sangat berbeda darinya tahun lalu, ketika belahan bumi utara berada di akhir musim panas, dan tahun lalu.

READ  Kasus virus corona turun selama lima minggu berturut-turut di Oregon; 36% turun dari puncak musim panas

Hubble 2021 Opal UranusGambar Uranus dari Hubble 2021. (NASA, ESA, A. Simon/Goddard Space Flight Center, MH Wong/UC Berkeley dan Tim Opal)

Uranus, difoto pada 25 Oktober, menghabiskan musim semi di belahan bumi utara. Karena jauh dari Matahari, periode orbit (tahun) bahkan lebih lama dari Saturnus, dengan satu musim di Uranus memakan waktu 21 tahun Bumi.

Dalam gambar Hubble, tutupan awan di atas kutub utara Uranus, yang disebut tutup kutub, bersinar terang. Para ilmuwan tidak yakin mengapa ini terjadi, tetapi mereka pikir itu bisa menjadi kegembiraan dari sinar ultraviolet matahari yang berinteraksi dengan sesuatu di atmosfer planet. Kecerahan ini mungkin disebabkan oleh beberapa hal, seperti perubahan opasitas metana di atmosfer.

Satu-satunya hal yang tetap sama selama beberapa tahun terakhir pengamatan Hubble adalah batas yang jelas pada garis lintang 43 derajat. Para ilmuwan percaya mungkin ada aliran jet yang mempertahankan pengaturan yang tepat ini.

Hubble 2021 Opal NeptunusGambar Neptunus dari Hubble tahun 2021. (NASA, ESA, A. Simon/Goddard Space Flight Center, MH Wong/UC Berkeley dan Tim Opal)

Akhirnya, Neptunus difoto pada 7 September. Di sana, Belahan Bumi Selatan diyakini melewati musim semi – tetapi musim di sana berlangsung selama lebih dari 40 tahun Bumi. Saat itu musim gugur dan musim semi di Neptunus Selama lebih dari 20 tahun, dan kemungkinan akan berlanjut selama sekitar 20 tahun lagi.

Gambar baru mengungkapkan bahwa badai Neptunus gelap yang aneh masih menunggu. Anda dapat melihatnya di kiri atas planet ini. Jika Anda perhatikan dengan seksama, Anda juga akan melihat lingkaran hitam di sekitar Kutub Selatan. Ini sudah ada setidaknya sejak saat itu Agustus 1989, ketika Voyager 2 terbang melalui perjalanannya ke bagian yang tidak diketahui – ke luar angkasa, jauh dari tata surya.

READ  Para ilmuwan mendorong teori kebocoran Lab Covid

Kredit foto sampul: NASA, Badan Antariksa Eropa, A. Simon/Goddard Space Flight Center, MH Wong/UC Berkeley, dan tim Opal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *