Mars menyembunyikan samudra kuno di bawah permukaannya

Pemandangan dunia Mars ini terdiri dari sekitar 100 gambar Viking Orbiter.

NASA / JPL-Caltech / USGS

Selama beberapa dekade, para sarjana berspekulasi tentang apa yang mungkin terjadi pada semua orang Air di Mars, Yang diyakini sebagai planet yang cukup lembab ribuan tahun yang lalu. Beberapa air dapat ditemukan membeku di lapisan es kutub Mars, tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa ada sejumlah besar air. di Mars. Penemuan ini bisa berdampak besar pada pengembangan rencana pemanenan air untuk kehadiran manusia di masa depan di Planet Merah.

Sebagian besar diasumsikan bahwa karena atmosfer Mars kuno secara bertahap diserap ke ruang angkasa, sebagian besar air permukaan ikut bersamanya. Tetapi sebuah studi baru yang didukung oleh NASA menunjukkan bahwa sebagian besar kelembaban Mars masih terperangkap di keraknya.

“Melarikan diri dari atmosfer tidak sepenuhnya menjelaskan data yang kami miliki tentang berapa banyak air yang sudah ada di Mars,” kandidat Eva Schiller Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan. Schiller adalah penulis utama studi ini Diterbitkan Selasa di jurnal Science.

Schiller dan rekannya melihat model yang menghitung jumlah air di Mars dari waktu ke waktu dalam berbagai bentuk serta data terkini tentang komposisi kimiawi atmosfer Mars dan kerak planet. Mereka menemukan bahwa teori pelarian atmosfer tidak dapat sepenuhnya menjelaskan kondisi yang kita lihat saat ini di atas dan di bawah permukaan dunia tetangga kita.

Bethany Ellman, dari California Institute of Technology, menjelaskan: “Jelas bahwa pelarian dari atmosfer telah berperan dalam hilangnya air, tetapi temuan misi Mars dalam dekade terakhir menunjukkan fakta bahwa ada ini reservoir besar mineral air purba yang pembentukannya pasti menyebabkan berkurangnya ketersediaan air dari waktu ke waktu, “Profesor Ilmu Planet.

Ketika air dan batuan berinteraksi, proses pelapukan kimiawi dapat terjadi yang menghasilkan material seperti tanah liat yang mengandung air di dalam kerangka mineralnya. Proses ini terjadi di Bumi, tetapi siklus geologi mengirimkan uap air yang terperangkap di bebatuan kembali ke atmosfer melalui gunung berapi. Namun, Mars tampaknya memiliki sangat sedikit, jika ada, aktivitas vulkanik yang membuat semua air terjebak di kerak bumi.

“Semua air ini diisolasi agak awal dan kemudian tidak didaur ulang lagi,” kata Schiller.


Sekarang mainkan:
Menonton ini:

Tonton video NASA Landing of Perseverance (dan dengarkan …


5:34

Tim menemukan bahwa 4 miliar tahun yang lalu, Mars memiliki cukup air untuk menutupi seluruh planet dengan lautan sedalam antara 100 dan 1.500 meter (328 dan 4.920 kaki), dan antara 30% dan 99% air itu sekarang terperangkap dalam mineral. . Di kerak.

Schiller dan Ehelman akan membantu Tim penjelajah Perseverance Mars 2020 Dalam mengumpulkan sampel batuan dari Mars untuk akhirnya kembali dan belajar di sini di Bumi untuk menguji teorinya.

Lanjutan Kalender Luar Angkasa 2021 untuk CNET Untuk mengikuti berita luar angkasa terbaru tahun ini. Anda bahkan dapat menambahkannya ke Google Kalender Anda.

READ  Foto kepingan salju yang belum pernah Anda lihat sebelumnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *