Masalah kontaminasi dengan vaksin Moderna Jepang meluas, dengan satu juta dosis tambahan ditangguhkan

  • Total lebih dari 2,6 juta bidikan Moderna terpengaruh di Jepang
  • Kontaminan dalam vaksin di Gunma dan Okinawa
  • Kontaminasi dapat disebabkan oleh salah urus ekstraksi jarum
  • Saham Rovi turun lebih dari 20%

TOKYO, 30 Agustus (Reuters) – Moderna Corporation Ikuti Favorit Masalah kontaminasi dengan vaksin COVID-19 melebar di Jepang dengan satu juta dosis lainnya ditangguhkan sementara, setelah zat asing ditemukan dalam lebih banyak batch dan dua orang meninggal Tangkapan layar berikut berasal dari grup yang terpengaruh.

Penangguhan pasokan Moderna, yang telah mempengaruhi lebih dari 2,6 juta pasokan, terjadi saat Jepang berjuang dengan miliknya sendiri. Gelombang terburuk COVID-19 sejauh ini, didorong oleh varian delta menular, dengan jumlah infeksi harian baru melebihi 25.000 bulan ini untuk pertama kalinya di tengah peluncuran vaksin yang lambat.

Laporan terbaru tentang kontaminasi vaksin datang dari Prefektur Gunma dekat Tokyo dan Prefektur Okinawa selatan, yang menyebabkan penangguhan dua lot tambahan pada hari Minggu di samping 1,63 juta dosis telah ditarik minggu lalu.

Kecil Zat hitam telah ditemukan Dalam botol vaksin Moderna di Gunma, seorang pejabat prefektur mengatakan, sementara di Okinawa, zat hitam terdeteksi dalam jarum suntik dan botol, dan Bahan merah muda ditemukan dalam spuit yang berbeda.

Kementerian Kesehatan Jepang mengatakan beberapa kecelakaan mungkin disebabkan oleh salah memasukkan jarum ke dalam botol, yang memotong bagian dari sumbat karet. Pada hari Senin, kementerian mengatakan botol lain dari lotere dapat terus digunakan.

Kasus kontaminasi terjadi setelah laporan pemerintah pada hari Sabtu bahwa dua orang meninggal setelah menerima tembakan Moderna, yang kemudian ditunda.

Pemerintah mengatakan bahwa tidak ada masalah keamanan atau kemanjuran yang telah diidentifikasi dan penangguhan itu adalah tindakan pencegahan. Penyebab kematian sedang diselidiki.

READ  Saham Blantyre tergelincir karena perkiraan pertumbuhan pendapatan 2021 di bawah ekspektasi

“Tidak mungkin, menurut pendapat saya, bahwa kontaminasi dengan zat asing secara langsung menyebabkan kematian mendadak,” kata Takahiro Kinoshita, MD, wakil presiden Cove Navi Vaccine Information Group.

“Jika bahan yang terkontaminasi cukup berbahaya untuk menyebabkan kematian pada beberapa orang, kemungkinan lebih banyak orang akan memiliki beberapa gejala setelah vaksinasi.

“Namun, penyelidikan lebih lanjut pasti diperlukan untuk menilai bahaya dari dosis tertentu yang dimaksud.”

‘Lihat gambar yang lebih besar’

Jepang sebelumnya menghentikan penggunaan 1,63 juta dosis Moderna, yang dikirim ke 863 pusat vaksinasi nasional setelah distributor lokal Takeda Pharmaceutical (4502 T)-Menerima laporan kontaminan di beberapa botol.

Sekitar 500.000 orang telah menerima suntikan dari pasokan itu, kata Taro Kono, menteri yang bertanggung jawab atas kampanye vaksin.

Perusahaan Moderna dan Pharma Rovi . Spanyol (ROVI.MC), yang menyediakan vaksin Moderna untuk pasar selain Amerika Serikat, mengatakan pada saat itu bahwa kontaminasi dapat disebabkan oleh masalah manufaktur di salah satu lini produksi Rovi.

Pada hari Senin, Takeda mengatakan penyelidikan sedang berlangsung.

Saham Rovi turun lebih dari 20% pada awal perdagangan.

Pejabat Gunma mengatakan bahwa vaksin yang terinfeksi di Gunma berasal dari kisaran Moderna, berbeda dari yang penggunaannya telah ditangguhkan.

Vaksin dari kelompok yang sama telah diberikan kepada 4.575 orang di Gunma, kata pejabat itu, tetapi prefektur tersebut belum mendengar laporan tentang kesehatan yang buruk.

Nicholas Renick, seorang dokter Australia yang bekerja di NTT Medical Center di Tokyo, mengatakan kontaminasi adalah “masalah serius” dan penyelidikan diperlukan, tetapi mengingat meningkatnya kasus COVID-19, vaksinasi Moderna harus dilanjutkan dengan tindakan pencegahan yang tepat.

Kasus COVID-19 yang parah telah mencapai tingkat rekor di Jepang, membuat banyak orang pulih di rumah di tengah kekurangan tempat tidur perawatan kritis. Hanya 44% dari populasinya yang divaksinasi penuh, dan tingkat vaksinasi tertinggal di banyak negara maju.

READ  Bisakah hotline berlanjut di Asia Tenggara?

Jepang sedang mempelajari kemungkinan pencampuran rekaman dari AstraZeneca (AZN.L) Vaksin dengan yang dikembangkan oleh pembuat obat lain untuk mempercepat vaksinasi.

“Kami memiliki ribuan pasien tipe Delta di seluruh Jepang saat kami berbicara, dan mereka menyebarkan virus, dan banyak populasi masih belum divaksinasi dan tidak terlindungi,” kata Renick.

“Kita harus melihat gambaran yang lebih besar.”

Pelaporan tambahan oleh Kiyoshi Takenaka dan Rocky Swift di Tokyo; Diedit oleh Himani Sarkar

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *