Masyarakat GTA Afghanistan “menghancurkan” gempa mematikan di Afghanistan timur

Warga Afghanistan hancur di seluruh wilayah GTA setelah gempa bumi dahsyat pada 22 Juni di Afghanistan timur menewaskan 1.000 orang dan melukai sekitar 1.500 lainnya.

Gempa berkekuatan 5,9 secara langsung menghantam daerah pegunungan terpencil Jayan dan Barmal di provinsi Paktika, Khost dan Nangarhar di Afghanistan timur dekat perbatasan Pakistan.

Bencana ini adalah yang paling mematikan dari jenisnya dalam beberapa dekade di wilayah itu.

Pengusaha dan jurnalis Afghanistan Nasir Khalid mengatakan bahwa seluruh komunitas GTA Afghanistan, yang berjumlah sekitar 110.000, dihancurkan oleh berita ini dari rumah.

“Kami semua sangat sedih, sangat kecewa dengan apa yang terjadi,” kata Khaled, pemimpin lokal Afghanistan yang terkenal yang menjalankan grup Facebook “Masyarakat Afghanistan Toronto”.

“Bagi saya, semua orang di Afghanistan adalah bagian dari keluarga saya dan saya merasa apa pun yang terjadi pada mereka akan terpengaruh.”

Pada tahap awal ini, rincian tentang gempa masih muncul, tetapi tidak terlihat bagus, kata Khaled.

“Ini adalah kerugian besar. Ada kehancuran besar-besaran,” katanya.

Tidak ada yang tahu siapa yang terbunuh, siapa yang terluka, dan siapa yang masih hidup. Semua orang khawatir tentang keluarga mereka.”

Khalid mengatakan bahwa orang-orang di GTA sangat prihatin dengan orang-orang terkasih yang terkena dampak gempa ini karena Taliban tidak memiliki infrastruktur atau sistem respons, peralatan yang tepat, dan tidak memiliki pengalaman untuk menangani jenis krisis ini dengan benar.

“Ini benar-benar situasi yang menyedihkan,” katanya.

Asma Faizi, presiden Asosiasi Wanita Afghanistan, mengatakan bencana ini datang pada saat negaranya sudah dalam kekacauan yang mendalam.

“(Gempa bumi ini) menghancurkan rakyat kami. Anda tahu sekitar setahun terakhir melihat krisis terakhir, sudah banyak terjadi di Afghanistan sebagai akibat dari empat dekade perang, epidemi Covid, yang terakhir Afghanistan juga berada di tengah-tengah kekeringan kedua sejak bertahun-tahun, dan sekarang menghancurkan masyarakat di sini,” katanya, seraya menambahkan bahwa apa yang terjadi berdampak nyata pada kesehatan mental orang-orang yang sudah memburuk. kemewahan.

READ  Perdana Menteri Haiti terpaksa melarikan diri dari upacara resmi setelah munculnya geng bersenjata | Haiti

“Terjadinya bencana tambahan ini pada saat situasi yang begitu mengerikan di Afghanistan menghancurkan.”

Faizi mengatakan bahwa beberapa organisasi dan lembaga lokal dan internasional sedang mengumpulkan dana untuk membantu mereka yang terkena dampak langsung dari bencana ini. Dia mendesak orang untuk berkontribusi apa pun yang mereka bisa dan berharap pemerintah Kanada akan menyamai uangnya.

Kami tahu ada masalah dengan Taliban dan orang-orang tidak ingin mengirim uang ke dalam Afghanistan, tetapi ini adalah krisis kemanusiaan. “Bahkan Taliban meminta bantuan karena dahsyatnya apa yang sedang terjadi,” kata Faizi, yang mendesak masyarakat internasional untuk segera turun tangan dan memberikan bantuan kemanusiaan di Afghanistan.

Berbicara kepada CP24, Imam Muhammad Noori, kepala Bantuan Afghanistan untuk Migran Muslim yang berbasis di Etobicoke, menyampaikan belasungkawa kepada semua orang yang kehilangan orang yang dicintai dalam bencana ini dan harapan terbaiknya untuk semua yang terluka.

Nouri mengatakan para pemimpin GTA Afghanistan akan bertemu pada hari Jumat untuk merencanakan beberapa kegiatan penggalangan dana lokal untuk Afghanistan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.