Mayoritas Warga Indonesia Tolak Vaksinasi Swabayar: LSI – Nasional

Rivki Norvajri (Jakarta Post)

Jakarta
Selasa 20 Juli 2021

2021-07-20
16:58

6281d9f905b49edfeb97b8e90324315b
1
Nasional
Program vaksinasi Gotong-Royong, LSI, survei, vaksinasi, COVID-19, #coronavirus, #vaccines, Djayadi-Hanan, Eijkman-Institute, amin-soebandrio
Gratis

Sebuah survei baru-baru ini oleh Lembaga Survei Indonesia (LSI) menunjukkan bahwa rencana pemerintah yang baru-baru ini dibatalkan untuk memungkinkan penyerbukan sendiri tidak mendapatkan antusiasme yang luas.

Jajak pendapat dilakukan dari 20-25 Juni, sebelum pemerintah mengumumkan bahwa mereka telah membatalkan skema pembayaran sendiri minggu lalu setelah protes rakyat. LSI mewawancarai 1.200 peserta yang tinggal di seluruh negeri melalui telepon untuk survei.

76 persen responden mengatakan mereka tidak akan bersedia membayar untuk vaksin COVID-19, sementara 23 persen mengatakan mereka bersedia.

Data tersebut konsisten dengan respons kuat dari publik sebelum rencana itu dibatalkan, kata CEO LSI Jiadi Hanan saat webinar langsung pada hari Minggu.

Baca juga: Paket vaksin berbayar memicu kemarahan

Lebih dari 80 persen responden mengatakan mereka belum menerima dosis pertama vaksin COVID-19, dan 63,6 persen dari kelompok itu mengatakan mereka bersedia divaksinasi. Sekitar 36 persen responden yang tidak divaksinasi mengatakan mereka akan menolak untuk divaksinasi, dengan alasan potensi efek samping vaksin sebagai kekhawatiran terbesar mereka.

“Tugas terbesar kami saat ini adalah meyakinkan masyarakat yang ragu-ragu tentang vaksin, apakah mereka menolak vaksin tetapi tidak yakin atau menerima tetapi tidak yakin, sehingga mereka yakin dengan vaksin itu,” Amin Soebandrio, presiden Institut Biologi Molekuler Eckman, katanya di webinar yang sama. .

Program vaksinasi negara dibagi menjadi dua bagian: Kampanye Vaksinasi Nasional, yang dilakukan oleh pemerintah, dan Skema Gotong Royong yang didanai oleh bisnis, yang memungkinkan perusahaan swasta dan milik negara untuk membeli pasokan vaksin dari pemerintah untuk memvaksinasi pekerja dan keluarga mereka. Individu. Kedua program ini gratis untuk peserta.

READ  Penggemar Inter merayakan di Milan setelah memenangkan gelar Liga Italia

Sekitar 87 persen responden menyatakan mendukung skema Gotong Royong, sedangkan 4,8 persen menolak skema dan 7,9 persen tidak menjawab pertanyaan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *