Membahas manfaat minyak kelapa sawit – Gulf Today

Pengunjung Paviliun Indonesia Expo 2020 Dubai. Kamal Qassem / Teluk Hari Ini

Marikar Jara Boyd, Reporter Senior

Pameran Dunia telah diadakan dan dialami sejak tahun 1851 dengan Kerajaan Inggris saat ini, dengan London menjadi tuan rumah pertamanya. Sejak itu, umat manusia telah menikmati diskusi, negosiasi, dan pertukaran dalam hal pengetahuan, teknologi, dan semua penemuan lain seperti telepon oleh Alexander Graham Bell, yang telah meningkatkan kondisi sosial dan ekonomi.

Dari Paviliun Indonesia di Opportunity Zone di Expo 2020 Dubai, kesempatan datang bagi dunia untuk belajar lebih banyak tentang industri kelapa sawit dan kelapa sawit. Tidak hanya manfaat industri yang dikembangkan dari tanaman tropis bertangkai tunggal yang tumbuh cepat, toleran terhadap berbagai jenis tanah yang menghasilkan biji minyak hitam; Tetapi juga manfaat kesehatan dan kebugaran.

Misalnya, Asosiasi Kelapa Sawit Indonesia (MAKSI) dan Dewan Minyak Sawit Indonesia (DMSI) “sedang berdiskusi terlebih dahulu dengan dua perusahaan dari UEA untuk membuka peluang baru mendistribusikan produk minyak sawit Indonesia dan turunannya” ke Teluk, Timur Tengah dan seluruh dunia.

MAKSI berafiliasi dengan Badan Pengelola Dana Kelapa Sawit Indonesia (BPDPKS) di bawah Kementerian Keuangan di Jakarta.

DMSI adalah organisasi nirlaba yang didanai oleh pelaku industri yang misinya adalah mencari dukungan pemerintah untuk kepentingan pekerja bersama dan daya saing global komoditas yang berkelanjutan. Kabar positif tersebut didapat dari wawancara email selanjutnya dengan Presiden MAKSI Dr. Er. Darmono Taneweryono dan Presiden DMSI Sahat Sinaga.

Mereka berada di paviliun dari 19-21 Oktober untuk kuliah dan forum, dan pidato utama diberikan oleh Wakil Menteri Luar Negeri di Jakarta Mahendra Sirgar. Siregar mencatat bahwa industri “telah berubah” dan menjadi “komitmen Indonesia terhadap perubahan iklim termasuk emisi gas rumah kaca.”

READ  Komisaris BEI Pandu Sjahrir membahas reformasi pasar, SPAC dan IPO besar yang akan datang

Dalam salah satu kuliahnya, Sinaga menekankan bahwa “komitmen global (untuk) perubahan iklim dapat dicapai dengan membuat teknologi pengolahan kelapa sawit terjangkau dan cocok untuk petani kecil yang memiliki lebih dari 40 persen perkebunan kelapa sawit di seluruh Indonesia.”

Ia berharap selain kesepakatan ekonomi, dapat tercapai “kerjasama penelitian, sosialisasi manfaat budidaya kelapa sawit, dan produksi minyak nabati dari perkebunan”.

Berkenaan dengan manfaat kesehatan dan kebugaran minyak sawit, Sinaga dan Taneuiriono, yang mengklaim bahwa minyak sawit “mengandung lemak jenuh dan tak jenuh ganda yang seimbang dengan omega-6 rendah,” juga mencantumkan hal berikut:

Daging mentah minyak kelapa sawit mengandung beta-karoten dalam jumlah tinggi (15 sampai 40 kali jumlah yang ditemukan pada wortel) dan vitamin E dalam jumlah tinggi (dalam bentuk tokoferol dan tokotrienol). Keduanya adalah antioksidan kuat, pemulung radikal bebas utama. Ini juga mengandung karbohidrat, mineral dan polifenol. Sayangnya, karena tidak digunakan dan selama proses produksi lemak, produk bernilai tinggi ini akhirnya memutihkan tanah dan menjadi air cair di genangan pabrik kelapa sawit.

Produk sampingan dari buah kelapa sawit yang disebut bungkil inti sawit atau bungkil inti sawit, yang biasa digunakan untuk memproduksi pakan ternak, mengandung sejumlah besar protein.

Minyak kelapa sawit merah murni yang diekstraksi dari bagian susu dari buah matang yang merupakan sumber kaya karoten, tokoferol, tokotrienol, Co-Q10 dan likopen, telah menjadi makanan pokok di Afrika Barat sejak 5000 tahun yang lalu. Ini membantu mencegah pertumbuhan terhambat pada anak-anak.

Dalam wawancara tatap muka, Taneuiriono menyebut kelapa sawit sebagai “minyak nabati sehat yang harus diketahui dunia, dan kemitraan sinergis antara petani kecil dan pertanian swasta sejak awal 1980-an telah menjadikan Indonesia sebagai juara minyak nabati di dunia. .”

READ  Bali Schools Ltd. didorong untuk membuka kembali daun selancar

Ia juga mengatakan: “Penduduk dunia terus bertambah, sehingga kebutuhan pangan dan energi juga meningkat. Pada 2019, pangsa minyak sawit untuk kebutuhan konsumsi global mencapai 34 persen. Untuk memberi makan dunia, Indonesia memproduksi lebih dari 50 juta ton minyak sawit. Sekitar 68 persen (34 juta) diekspor.”

The Palm Scribe edisi September 2021, mengutip Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia, melaporkan bahwa total ekspor minyak sawit Indonesia “naik 34,35 persen (per Juli 2021) menjadi 2,742 juta ton sambil meningkat nilainya sebesar 32,32 persen hingga mencapai $2,802. miliar (10,3 miliar dirham). Tiga negara pengimpor terbesar di dunia adalah Cina (522.200 ton), Uni Eropa (509.700 ton) dan India (231.200 ton).

Taneweryono menyatakan bahwa kelapa sawit berasal dari Afrika Barat. Itu menjadi industri di Indonesia melalui Belanda yang menduduki pulau-pulau selama 172 tahun. Ekspor pertama ke Eropa adalah pada tahun 1911: “Berkat kontribusi teknologi yang besar dari para ahli Eropa selama periode 1848 hingga 1957 dalam beberapa cara; oleh karena itu, pengelolaan pembukaan lahan, penanaman, pemanenan, dan penggilingan yang terbaik dapat dilakukan secara memadai. sampai sekarang.”

Dengan praktik terbaik dan pelaku industri termotivasi untuk lebih berkembang, penelitian ilmiah telah menjadi bagian dari ekosistem. Hasilnya adalah ditemukannya bio-wax paraffin, yang saat ini banyak digunakan dalam produksi batik.

“Untuk membuat batik, kami sekarang menggunakan parafin bio-wax dari minyak sawit sebagai alternatif parafin berbasis minyak mentah. Parafin bio-wax digunakan untuk melapisi pola batik yang luar biasa. Inovasi telah menghasilkan penggunaan sumber daya yang lebih berkelanjutan sementara limbah yang dihasilkan mudah terdegradasi ke alam,” kata Tanewerino.

Omong-omong, industri batik adalah daya tarik favorit di paviliun dan menurut portal “IDN Financial” pada 6 Oktober 2021, industri batik di Indonesia sejauh ini telah menghasilkan $691,5 juta (AED 2,5 miliar) pendapatan ekspor dari keseluruhan tahun 2020 hingga kuartal pertama tahun 2021 dengan 200.000 Mengoperasikan 47.000 unit di 101 pusat regional.

READ  Dow berjangka: Apple memimpin reli pasar setelah risalah Fed; meme saham Newegg Rocket; Tesla, Musim Gugur Baru

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *