Membuka masa depan digital pertanian Indonesia

Bayangkan sebuah pertanian “berbicara” langsung dengan petani di telepon seluler – mengirimkan pembaruan segera tentang nutrisi tanah dan rotasi tanaman dan peringatan darurat untuk meningkatkan air atau pupuk. Masa depan? Fantastis? Teknologi ini sudah ada, yang akan menjadi pendorong penting untuk mendorong pertumbuhan di sektor pertanian Indonesia.

Dengan kekayaan tanah subur, Indonesia adalah pemain pertanian utama – produsen global terbesar keempat dan eksportir utama. Pertanian merupakan bagian penting dari perekonomian Indonesia, memberikan kontribusi yang signifikan terhadap PDB (PDB) dan mengkonsumsi sepertiga dari tenaga kerja negara. Namun jumlah ini terus menurun dan semakin sedikit kaum muda yang tertarik untuk terjun ke lapangan.

Hal ini dapat berkontribusi pada keandalan yang lebih tinggi dan pengembalian impor yang lebih rendah bagi petani yang seringkali merupakan pemilik kecil. Perhatian utama petani adalah permodalan, pengelolaan hama dan penyakit dan akses pasar. Biaya produksi tanaman utama di Indonesia 25-50 persen lebih tinggi daripada di negara tetangga, menurut ACRE, Pusat Analisis Lanjutan Pertanian McKinsey.

Semua tekanan ini telah diperburuk oleh Pemerintah-19, yang menyebabkan jatuhnya harga, kekurangan pembeli dan kesulitan membeli pestisida.

Bagaimana petani dapat meningkatkan produktivitas dalam iklim yang menuntut ini? Studi terbaru oleh McKinsey & Company – menjangkau 200 petani Indonesia di enam provinsi dan 80 desa – mengungkapkan beberapa solusi teknologi yang ampuh.

Teknologi pertanian (ACTech), termasuk inovasi digital, dapat membuka $ 500 miliar lebih banyak untuk PDB global pada tahun 2030, meningkatkan ketahanan pangan dan meningkatkan produktivitas. Ada begitu banyak cara luar biasa untuk dijelajahi.

Otomatisasi, seperti penggunaan drone atau balon hidrogen untuk menyemprot pestisida, dapat sangat memengaruhi keandalan tenaga kerja manual dan waktu penggunaan, sementara perangkat irigasi pintar dapat mengurangi biaya.

READ  Indonesia Sambut Turis Global Kembali ke Dubai 2022 Arab Travel Market

Pertanian presisi – penggunaan data besar dan analitik canggih untuk menghitung input dan biaya yang akurat – akan meningkatkan hasil, sekaligus membuat perangkat lunak, kalkulator online, dan dasbor lebih mudah untuk mengelola operasi.

Habibi Garden, misalnya, merupakan startup yang mengkhususkan diri pada perangkat Internet of Things (IoT). Sensor IoT Habibi Garden memantau parameter utama pertumbuhan tanaman seperti suhu, kelembapan, kelembapan, dan pH, serta mengirimkan pemberitahuan kepada petani saat tindakan diperlukan.

Utilitas dapat digunakan untuk menghubungkan pemasok, petani, dan pelanggan. Misalnya, start-up Indonesia Searbox adalah aplikasi belanja toko kelontong seluler yang memungkinkan pelanggan memilih produk pertanian baru secara online, diperoleh langsung dari produsen lokal dan dikirim di depan pintu.

Situs digital lain dapat membantu dengan memberikan informasi cuaca peringatan dini, misalnya, atau dengan memberikan kredit digital. Layanan kustomisasi yang disesuaikan dapat diberikan melalui ponsel. Contohnya adalah Pandava Harga, yang memberikan informasi harga komoditas agro yang terperinci kepada petani dan memungkinkan transaksi yang transparan.

Indonesia sudah mapan untuk menggunakan penemuan semacam itu. Mayoritas petani memiliki akses yang andal ke Internet dan menggunakannya setiap hari. Dua pertiganya menggunakan ponsel cerdas dan aktif di media sosial, sebagian besar dalam kelompok tani yang berdedikasi.

Meski adopsi digital publik tinggi, penggunaan teknologi oleh petani untuk nilai bisnis belum meningkat. Sebagian besar petani mengandalkan jaringan kolega, keluarga, atau teman untuk informasi pertanian. Hanya seperlima yang menggunakan media sosial untuk membeli atau menjual, dan kurang dari lima persen aktif di situs e-commerce.

Survei kami menunjukkan bahwa banyak petani yang siap mengambil peluang pada platform digital, dan teknologi yang kurang familiar seperti drone, tetapi tertinggal karena kurangnya pengetahuan dan kesadaran serta kesulitan dalam aplikasi.

READ  Tempat Wisata yang Wajib Dikunjungi Saat Libur Lebaran - Indonesia Expo

Survei kami merilis beberapa wawasan inti dalam mengembangkan ekonomi pertanian digital. Ini akan menjadi jalan bagi pemain swasta dan publik.

Pahami petani terlebih dahulu. Tidak ada solusi yang cocok untuk semua – kebutuhan petani bervariasi berdasarkan sejumlah faktor, seperti sistem tanaman, akses pasar, dan pengetahuan tentang metode pertanian. Misalnya, petani padi (sebagian besar petani kecil) menganggap pengelolaan hama sebagai tantangan utama, sedangkan bagi petani tebu skala besar, ketersediaan tenaga kerja merupakan hambatan yang signifikan.

Usia dan latar belakang petani individu juga berperan. Misalnya, petani yang lebih muda (mereka yang berusia di bawah 40) dua kali lebih mungkin menggunakan saluran online dibandingkan orang yang lebih tua – tetapi lebih mungkin menghadapi hambatan untuk mengakses modal.

Kedua, inovasi dengan solusi yang dibuat khusus. Desain solusi harus mempertimbangkan batasan dan kebutuhan khusus para petani. Misalnya, jika petani Indonesia berpenghasilan rata-rata $ 55.000 ($ 4) per hari, solusi “properti-ringan” yang terjangkau seperti penyewaan drone dapat dieksplorasi.

Solusi tidak harus sepenuhnya digital. Program e-niaga dapat mengeksplorasi berbagai kombinasi model distribusi, mendigitalkan fungsi kombinasi yang berbeda dan mitra distribusi dari pembelian dan distribusi individu dan online.

Perusahaan publik dan swasta dapat berinvestasi dalam pendidikan petani untuk mendemonstrasikan teknologi baru. Ini dapat dilakukan melalui kelompok tani online di WhatsApp atau Facebook atau melalui koperasi offline atau jaringan pedagang.

Ketiga, hindari penonaktifan pilot. Memberikan solusi oktet yang sukses adalah maraton, bukan sprint – ini membutuhkan investasi dan komitmen jangka panjang untuk menghasilkan produk yang tahan lama dan berkualitas. Berinvestasi lebih awal dalam sponsor perusahaan, kemitraan perkebunan-perkebunan, dan program uji coba gratis dapat membantu mengukur adopsi. Pemain perlu mengembangkan keterampilan internal (terutama keterampilan dan infrastruktur digital) untuk memastikan bahwa model mereka konsisten di luar tahap percontohan.

READ  Pendapatan pemerintah Indonesia dari pemanasan global 2020 9 1,9 miliar

Keempat, lindungi kemitraan yang tepat. Kemitraan akan efektif dalam mempercepat dan memperdalam dampak solusi petani. Misalnya, kemitraan dengan basis data dapat menargetkan petani yang lebih baik, sementara kemitraan dengan distributor dapat memperkaya pengetahuan pasar lokal dan mengarah pada adopsi.

Kelima, hilangkan penghalang untuk masuk. Pemain sektor publik dapat memainkan peran yang sangat aktif dalam mengembangkan ekosistem Octech – strategi lain seperti menyiapkan dana inovasi khusus Octtech, membuat database open source dan berinvestasi dalam catatan petani.

Dengan menggabungkan penemuan digital dengan warisan pertanian Indonesia yang kaya, pertanian dan petani Indonesia dapat “berbicara” satu sama lain dan konsumen di seluruh dunia dengan cara baru yang menarik, berkelanjutan, dan menguntungkan.

Zhuyin adalah mitra di kantor Soon McKinsey & Company di Singapura, dan merupakan mitra senior yang berbasis di Koon de Don Jakarta, di mana Philia Wipo adalah mitra pengelola.

Jakarta Post / Asia News Network

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.