Mencapai kesetaraan antargenerasi pada tahun 2022

Seperti biasa, Tahun Baru menghadirkan kesempatan untuk berefleksi dan menilai kembali. Di kolom terakhir saya, saya menjelaskan bahwa tahun 2021 telah menjadi “permainan yang menghibur” bagi para aktivis muda, yang telah melihat rekan-rekan mereka “menderita yang terburuk di masa krisis” dan “memimpin di saat-saat terobosan”. Saat 2022 diluncurkan, para pembuat perubahan muda di seluruh dunia akan memikirkan cara terbaik untuk memanfaatkan 12 bulan ke depan. Namun, kemajuan hanya akan mungkin terjadi dengan dukungan para pemimpin nasional dan internasional.

Di bawah ini adalah daftar keinginan dari tiga hal teratas yang ingin dilihat oleh aktivis muda ini pada tahun 2022, dan dua keputusan yang harus dibuat oleh sistem internasional untuk memenuhi keinginan ini dengan lebih baik—serta keinginan orang muda lainnya dan generasi mendatang.

Pertama, daftar keinginan.

Langkah-langkah ambisius dan efektif untuk mengatasi keadaan darurat global. Film bertabur bintang sutradara Adam McKay “jangan cari” Dirilis pada Desember 2021, film ini menceritakan kisah dua astronom yang mencoba dan gagal meyakinkan dunia bahwa Bumi akan ditabrak oleh komet “pembunuh planet” hanya dalam waktu 6 bulan. Film ini bergema dengan orang-orang muda di seluruh dunia, yang dapat berhubungan dengan pengalaman bahwa peringatan putus asa mereka tentang pemanasan global jatuh di telinga tuli. Lagi pula, terlepas dari upaya yang tak terhitung jumlahnya oleh aktivis muda untuk membujuk para pemimpin untuk mengatasi perubahan iklim, dunia hanya membuat sedikit kemajuan dalam mencapai tujuan iklimnya pada tahun 2021.

sekarang, Orang-orang muda lelah diminta untuk “duduk dan mencatat”. Mereka menginginkan langkah-langkah iklim yang akan mengamankan masa depan mereka dan anak-cucu mereka. Untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5°C di atas tingkat pra-industri, para pemimpin harus menggunakan negosiasi iklim internasional untuk meningkatkan ambisi mereka dalam aksi iklim.

itu Konferensi Iklim PBB tahunan ke-27, dijadwalkan pada bulan November di Mesir, akan memungkinkan para pemimpin nasional untuk bertemu dengan para ilmuwan, pemimpin bisnis, dan aktor masyarakat sipil untuk menilai keadaan lingkungan dan menetapkan tujuan untuk tahun 2023. Kaum muda telah bertekad bahwa konferensi ini harus menghasilkan hasil yang lebih baik daripada iklim konferensi di Glasgow tahun lalu dan mempresentasikan tindakan Tegas, adil dan merata untuk mengatasi perubahan iklim.

READ  Good Move from Hong Kong menangkap prop horor Indonesia (eksklusif) | Berita

Inisiatif global untuk memperbaiki kerusakan yang terjadi pada pendidikan. dengan 95 persen siswa dunia terkena dampak penutupan sekolah Pada titik tertentu selama dua tahun terakhir, pandemi virus corona tidak diragukan lagi merupakan gangguan terbesar terhadap pendidikan dalam sejarah. Berdasarkan Laporan OECD diterbitkan pada bulan September, gangguan ini “kemungkinan akan memberikan bayangan panjang pada kesejahteraan ekonomi dan sosial orang-orang dari segala usia.”

Tahun ini, para pemimpin di seluruh sistem internasional harus berkomitmen untuk memastikan bahwa suara pemuda dimasukkan secara bermakna dalam dialog internasional.

Oleh karena itu penting pada tahun 2022 bahwa siswa dan pendidik diberi ruang untuk pulih dan para pemimpin berkumpul untuk membangun kembali sistem pendidikan di seluruh dunia. Laporan OECD ini, yang mengeksplorasi pelajaran utama yang dipetik 18 bulan setelah pandemi, menyimpulkan bahwa, jika memungkinkan, sekolah harus tetap buka, dengan opsi pembelajaran hibrida dan jarak jauh yang berfungsi sebagai cadangan. Selain itu, siswa dari latar belakang yang kurang beruntung harus menerima dukungan yang ditargetkan untuk mengembalikan mereka ke sekolah.

Anak muda sekarang sangat menantikannya KTT Transformasi Pendidikan Ini dijadwalkan berlangsung pada September 2022. Hal ini diselenggarakan sebagian atas permintaan orang-orang muda yang telah berkontribusi untuk itu Agenda Bersama Kita– Laporan tentang visi Sekjen PBB António Guterres untuk masa depan pluralisme – KTT ini akan memberikan kesempatan kepada para pemimpin dunia untuk merenungkan bagaimana memberikan pendidikan yang layak bagi anak-anak dan remaja dengan cara yang inovatif dan efektif. Untuk memastikan bahwa pertemuan ini tidak berakhir hanya sebagai toko pembicaraan, kaum muda – siswa dan guru – harus menjadi kursi penggerak, berpartisipasi dalam menetapkan agenda KTT dan memimpin komite kerjanya.

Persiapan yang lebih baik untuk masa depan pekerjaan. Pada Oktober 2022, Indonesia dijadwalkan menjadi tuan rumah KTT Kelompok Dua Puluh, yang mencakup ekonomi terbesar dunia, dengan slogan: Sembuhkan bersama, persiapkan lebih kuat. Pemerintah Indonesia telah mengumumkan prioritasnya untuk kepresidenan bergilir G20 – rekayasa kesehatan global, transformasi ekonomi digital, dan transformasi energi, yang bersama-sama bertujuan untuk membentuk strategi komprehensif untuk pemulihan pascapandemi.

Namun, kaum muda di seluruh dunia khawatir akan ditinggalkan, alih-alih ditempatkan di pusat strategi ini, sebagaimana mestinya. Bagaimanapun, mereka telah menderita secara tidak proporsional sebagai akibat dari krisis ekonomi yang disebabkan oleh pandemi. Indonesia, sebagai ekonomi yang berkembang pesat dengan jumlah kaum muda yang terus bertambah, memiliki posisi yang baik untuk mengadvokasi kebutuhan untuk menciptakan lapangan kerja global. Oleh karena itu, kaum muda berharap bahwa upaya untuk mengubah ekonomi digital dan ekonomi hijau selama kepresidenan G20 Indonesia akan berjalan seiring dengan peluang ekonomi yang lebih besar bagi para pekerja muda dunia.

READ  5 Stop Thumbs Up Area yang Harus Difokuskan Marketer Indonesia Di Ramadhan Tahun Ini

Daftar keinginan di atas sama sekali tidak lengkap. Kaum muda di seluruh dunia akan memiliki kebutuhan dan aspirasi mereka sendiri. Banyak yang akan menuntut lebih banyak keadilan, kesetaraan, dan banyak lagi. Namun, untuk memenuhi salah satu dari keinginan ini, sistem internasional harus bersedia mematuhi dua resolusi utama Tahun Baru.

Token akhir. di sebuah Deklarasi pada peringatan tujuh puluh lima berdirinya Perserikatan Bangsa-Bangsa, para pemimpin nasional berjanji untuk “mendengarkan dan bekerja dengan kaum muda.” Tetapi upaya untuk memenuhi janji itu sangat sporadis.

Meskipun semakin banyak orang muda diundang untuk berpartisipasi dalam dialog internasional, ini sebagian besar bersifat simbolis. Banyak yang diminta untuk memberikan sedikit pelatihan atau kompensasi, dan setelah berbicara di sebuah acara atau mengisi survei digital, mereka memiliki sedikit kesempatan untuk menindaklanjuti.

Tahun ini, para pemimpin di seluruh sistem internasional harus berkomitmen untuk memastikan bahwa suara pemuda dimasukkan secara bermakna dalam dialog internasional. Mereka dapat memulai dengan menjadikan ini salah satu tujuan utama Forum Politik Tingkat Tinggi PBB tentang Pembangunan Berkelanjutan pada bulan Juli atau pembukaan sesi ketujuh puluh tujuh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada bulan September. Bagaimanapun, melibatkan para pemikir dan aktivis muda hanya akan meningkatkan dan memperkaya diskusi.

Di tingkat nasional juga, 2022 seharusnya menjadi tahun di mana para pemimpin memulai kemitraan sejati dengan kaum muda. Dengan Jerman memimpin G-7, segalanya tampak penuh harapan, karena koalisi penguasa yang baru-baru ini dipasang di Berlin telah menyatakan niatnya untuk Menurunkan usia voting menjadi 16. Tetapi masih harus dilihat apakah negara lain akan mengikutinya.

Rangkullah pemikiran jangka panjang. di sebuah Artikel BBC pada kesempatan awal tahun baruStephen Pinker dari Universitas Harvard telah mengidentifikasi tiga cara yang harus kita semua lakukan untuk membuat pilihan yang “lebih rasional dan demi kepentingan terbaik kita”. Yang utama di antara mereka adalah kebutuhan akan pemikiran jangka panjang yang lebih besar. Pinker berpendapat bahwa kita semua “terlalu jauh dari masa depan,” dan sering memikirkan kebutuhan kita saat ini dengan mengorbankan kebutuhan masa depan kita.

READ  KitaBeli membawa e-commerce ke kota-kota kecil di Indonesia

Seperti yang kita ketahui, sistem internasional menderita miopia ini. Berkali-kali, para pemimpin dunia berkumpul untuk mengatasi keadaan darurat jangka pendek, tetapi gagal memahami dan mengurangi tantangan jangka panjang. Pada tahun 2022, sistem internasional harus merangkul pemikiran jangka panjang untuk selamanya. Semua pemimpin harus berkomitmen untuk bertanya pada diri sendiri, “Bagaimana tindakan atau kelambanan ini akan memengaruhi kehidupan 140 juta atau lebih akan lahir pada tahun 2022? “

Pada Juni 2022, komunitas internasional dijadwalkan bertemu di Konferensi Stockholm +50, pertemuan tingkat tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa yang diselenggarakan bersama oleh Swedia dan Kenya. pertama Konferensi Stockholm pada tahun 1972 Negara-negara yang menyaksikan kesepakatan menyepakati prinsip bahwa sumber daya alam di Bumi harus dilindungi untuk generasi sekarang dan yang akan datang. Sekarang, 50 tahun kemudian, konferensi Stockholm +50 sekali lagi menawarkan masyarakat internasional kesempatan untuk menilai hubungannya dengan alam dan generasi mendatang. Para pemimpin harus memanfaatkan kesempatan ini untuk menanggapi panggilan Sekretaris Jenderal Guterres dalam laporannya Agenda Bersama Kami untuk Deklarasi Generasi Mendatang dan untuk berpikir lebih serius tentang bagaimana memahami dan mengakomodasi kebutuhan generasi mendatang di semua lembaga negara dengan lebih baik. sistem multilateral.

Memasuki tahun 2022, para pemikir dan aktivis muda akan mengambil tindakan untuk mewujudkan keinginan mereka. Masih harus dilihat apakah para pemimpin mereka akan bertahan di akhir kesepakatan.

Aishwarya Machani adalah Next Generation Fellow di United Nations Foundation. Dia memimpin proses konsultatif yang mengumpulkan ratusan orang muda dari seluruh dunia untuk berkontribusi pada laporan Sekretaris Jenderal PBB, Agenda Bersama. Dia juga ikut menulis The Future Agenda, sebuah visi dan rencana yang menyertainya untuk generasi mendatang dan masa depan. Saya baru saja lulus dari Universitas Cambridge.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.