Mengapa seri Motorola Edge 20 hanya akan mendapatkan satu pembaruan Android utama

Scott Brown

Scott Brown

Motorola meluncurkan keluarga smartphone terbarunya hari ini: seri Motorola Edge 20. Tentu saja, dengan semua kontroversi seputar perangkat Edge tahun lalu, kami pikir adalah ide yang baik untuk menanyakan rencana pembaruan Motorola untuk ponsel ini.

Orang mungkin berasumsi bahwa perusahaan mempelajari pelajarannya di sana. Namun, Motorola mencatat rekor dengan salad android Dia menegaskan bahwa seri Motorola Edge 20 tidak akan melihat peningkatan jadwal pembaruan yang sama seperti tahun lalu. Sebagai gantinya, keluarga Edge 20 akan melihat satu peningkatan Android dan dua tahun tambalan. Pada dasarnya, kita kembali ke tempat kita mulai.

Apa yang berubah kali ini adalah alasan di balik kurangnya pembaruan Motorola. Bersiaplah, karena ini adalah Doozy.

bukan aku itu kamu

Foto keluarga seri Motorola Edge 20

Tahun lalu, alasan Motorola untuk tidak melakukan upgrade adalah melakukan apa yang dirasa paling masuk akal. Ini adalah bagian dari pernyataan yang dia berikan padanya kabel Dalam kasus ini:

Kami akan sering mendukung pembaruan perangkat lunak dan selama kami merasa itu menguntungkan konsumen kami. Meskipun kami tidak memiliki komitmen mutlak untuk jumlah peningkatan, konsumen Edge dapat mengharapkan pembaruan keamanan setiap dua bulan dan peningkatan ke Android 11 [in 2020].

Anda dapat membacanya dalam beberapa cara, tetapi saya membacanya seperti, “Kami ingin bekerja dengan cara ini, jadi itulah yang akan kami lakukan.” Jelas, reaksi online telah mengubah pikiran perusahaan. Jadi mengapa membatalkan kebijakan peningkatan hanya sekali?

Inilah yang dikatakan Motorola kepada kami:

Setiap perangkat memiliki keunggulannya sendiri dalam hal di mana ia perlu diperbarui dan berapa banyak pembaruan yang didapatnya. Kami berkomitmen untuk memperbarui sistem operasi, dan jelas kami terus meninjaunya. Jika kami menemukan bahwa perangkat memiliki siklus hidup yang lebih lama di pasar, kami akan meninjau dengan jelas untuk melihat apakah perangkat tersebut memerlukan lebih banyak peningkatan OS.

Ungkapan kuncinya adalah “siklus hidup pasar yang lebih panjang”. Pada dasarnya apa yang dikatakan Motorola di sini adalah bahwa ia tidak merasa perlu mengupgrade ponselnya setelah satu tahun karena Anda, konsumen, tidak memegang ponsel terlalu lama.

READ  Poco M3 Pro 5G diluncurkan hari ini di India, tonton streaming langsungnya di sini

Motorola tidak melihat ponselnya bertahan lama di tangan pembeli, dan tanggapannya adalah menawarkan lebih sedikit dukungan untuk ponsel tersebut.

Motorola menerima nasibnya

Tampak belakang Motorola Edge Plus menunjukkan logo dan modul kamera.

Eric Zeman / Otoritas Android

Motorola hanya menanggapi tren ini. Anda melihat berinvestasi dalam pembaruan sebagai pemborosan uang dan sumber daya karena sebagian besar pelanggan tidak peduli. Sebaliknya, ia memfokuskan sumber daya tersebut pada area lain. Dari perspektif bisnis, ini tampaknya masuk akal.

Masalahnya, tentu saja, pembaruan perangkat lunak dapat membuat konsumen berinvestasi di ponsel mereka. Jika mereka berpikir untuk memberikan ponsel mereka tetapi tiba-tiba mendapatkan peningkatan ke versi Android terbaru, mereka mungkin akan menyimpannya lebih lama. Ini akan memperkuat hubungan mereka dengan merek Motorola dan membantu mereka tetap menggunakan Moto untuk pembelian berikutnya.

Motorola berfokus pada keuntungan jangka pendek daripada membangun kembali kepercayaan merek.

Sebaliknya, Motorola pada dasarnya menerima gagasan bahwa itu membuat ponsel yang dipegang orang sebentar dan kemudian menyerah. Ini sangat picik dan berpotensi berbahaya mengingat risiko keamanan – hanya dua tahun tambalan jauh di bawah standar industri. Kurangnya dukungan jangka panjang merupakan faktor penyebab masalah e-waste.

Namun, alih-alih mencoba membangun kembali kepercayaan dengan penggemar Motorola, perusahaan tampaknya baik-baik saja dengan meraih pembeli netral yang menginginkan ponsel yang tidak cukup mereka hargai. Ini tentu saja salah satu cara untuk menanggapi “siklus hidup telepon yang buruk di pasar”, tetapi karena semakin banyak merek menetapkan standar dukungan yang lebih tinggi, rasanya lebih seperti menyerah di tempat saya duduk.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *