Mengurangi pembatasan investasi asing pada bisnis distribusi di Indonesia

Pengesahan Undang-Undang Penciptaan Lapangan Kerja Indonesia (UU No. 11 Tahun 2020) dan daftar investasi baru telah melonggarkan pembatasan investasi asing pada bisnis di seluruh perekonomian negara. Untuk perusahaan distributor, batas kepemilikan asing 67% sebelumnya telah dihapus untuk memungkinkan pada prinsipnya 100% modal asing, relaksasi yang dapat menyebabkan peningkatan investasi asing di sektor ini.

Batas kepemilikan asing untuk distribusi umum

Sebelum tahun 2021, pembatasan penanaman modal asing diatur dalam Daftar Penanaman Modal Pasif, sebagaimana tertuang dalam Peraturan Presiden Nomor 44 Tahun 2016 tentang Daftar Kegiatan Usaha Yang Tertutup Untuk Penanaman Modal dan Terbuka Untuk Penanaman Modal Dengan Persyaratan (“PR 44/2016”). Daftar Penanaman Modal Pasif mengacu pada lini usaha dan nomor kode yang diberikan oleh Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (“KBLI”) 2015, yang memberikan daftar klasifikasi kegiatan usaha dan uraian usaha di Indonesia.

Distribusi yang tidak terkait dengan produksi, yang tercakup dalam KBLI nomor 00000, adalah kepemilikan asing maksimal 67%. Nilai investasi minimal bagi investor asing yang melakukan kegiatan penyaluran lebih dari Rp 10 miliar, tidak termasuk tanah dan bangunan, pada dua digit pertama kode KBLI.

Kini, dengan terbitnya Daftar Penanaman Modal baru, yang diatur dengan Peraturan Presiden No. 10 Tahun 2021, sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Presiden No. 49 Tahun 2021 (“PR 10/2021 sebagaimana telah diubah”), kegiatan grosir, yang meliputi distribusi, impor dan ekspor, terbuka untuk investasi asing Dengan 100%, dengan investasi agregat minimum lebih dari Rs 10 miliar, tidak termasuk tanah dan bangunan, untuk keempat digit pertama kode KBLI. Misalnya, jika perusahaan distribusi asing bermaksud melakukan kegiatan bisnis yang termasuk dalam KBLI No. 46331 (Grosir Gula, Cokelat, dan Gula-gula) dan KBLI No. 46332 (Grosir Produk Kue), maka total investasi minimum mereka lebih dari Rs 10 miliar . Namun, jika perusahaan ini ingin menambah KBLI No. 46326 (Grosir Susu dan Produk Susu), total investasi minimum akan lebih dari Rs 20 crore.

READ  Saham berjangka berhenti setelah S&P 500 mencapai rekor tertinggi

Kegiatan grosir umumnya tercakup dalam nomor KBLI dimulai dengan 46 atau 45, untuk kegiatan grosir kendaraan, dan sementara sebagian besar kegiatan distribusi sekarang terbuka untuk 100% penanaman modal asing, KBLI No. 46206 untuk Distribusi Hasil Perikanan mengharuskan investor asing untuk menjadi mitra A sebuah perusahaan mikro, kecil atau menengah Indonesia, sesuai dengan Lampiran II PP 10/2021 sebagaimana telah diubah.

Tingkat risiko sektor distribusi

Kegiatan distribusi dikategorikan sesuai dengan tingkat risiko yang menentukan persyaratan perizinan usaha. Tiga tingkat risiko tersebut adalah (1) risiko rendah, (2) risiko sedang (selanjutnya dibagi menjadi risiko menengah-rendah dan menengah-tinggi) dan (3) risiko tinggi. Berikut adalah contoh nomor KBLI untuk setiap tingkat risiko, dengan persyaratan perizinan terkait:

  1. Risiko Rendah: Izin yang bersangkutan adalah Nomor Induk Berusaha atau “NIB”) dan izin pendaftaran. Contoh bisnis yang berisiko rendah adalah KBLI No. 45101 (Grosir Kendaraan Baru), yang mensyaratkan NIB dan bukti pendaftaran gudang (Tanda Daftar Gudang atau “TDG”) yang dikeluarkan oleh Kementerian Perdagangan (“MOT”). Entitas komersial juga diwajibkan untuk mendapatkan izin usaha Tipe 1 untuk kegiatan distribusi berisiko rendah, sesuai dengan Peraturan Kementerian Perdagangan No. 8 Tahun 2020.
  2. Risiko Menengah: Selain NIB, Aktivitas Risiko Menengah (Risiko Menengah – Tinggi dan Menengah – Rendah) memerlukan sertifikat standar yang diverifikasi oleh Sistem Aplikasi Online Tunggal (“OSS”) dan lisensi sektoral yang dikeluarkan oleh kementerian terkait. Misalnya, pelaku komersial yang melakukan kegiatan berdasarkan KBLI Nomor 46442 (Penjualan Obat Tradisional), tergolong usaha berisiko menengah, memerlukan NIB, sertifikasi standar yang disetujui, dan izin administratif tambahan sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 14 Tahun 2021 tentang Standar Kegiatan dan Produk Komersial Dalam Pelaksanaan Perizinan Berbasis Risiko Bidang Kesehatan (“Registrasi Kemenkes 14/2021”).
  3. Risiko Tinggi: Kegiatan pada tingkat risiko ini memerlukan NIB dan izin teknis dari kementerian terkait. Misalnya, diperlukan KBLI No. 46441 (Grosir Obat) NIB dan izin teknis berdasarkan Tambahan Registrasi Kementerian Kesehatan. 14/2021.
READ  Hyundai Kefico Dapatkan Penawaran Dari Mitra Indonesia Untuk Pasokan Sistem Penggerak Sepeda Motor Listrik

Harap dicatat bahwa persyaratan di atas dapat berubah dari waktu ke waktu tergantung pada peraturan terbaru yang dikeluarkan oleh instansi pemerintah terkait.

Bagi penyalur yang juga bertindak sebagai importir, NIB tersebut juga harus bertindak sebagai angka pengenal importir (Angka Pengenal Importir atau “API”). Berdasarkan Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 75 Tahun 2018 tentang Angka Pengenal Importir, Kementerian Perdagangan mengenal dua jenis API, yaitu API generik untuk impor dan penjualan barang tertentu dan API (Application Programming Interface) produsen untuk impor barang penggunaan internal. Barang yang diimpor oleh pemilik API produk harus digunakan sebagai barang modal, bahan baku, dan bahan penolong.

Persyaratan distributor

Distributor, baik asing maupun lokal, harus memenuhi persyaratan sebagai berikut sesuai Pasal 38 Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Bidang Perdagangan (“PP 29/2021”):

  1. izin komersial sebagai distributor;
  2. alamat permanen yang merupakan situs web komersial terdaftar;
  3. Memiliki atau menguasai gudang yang terdaftar dengan alamat tetap. Distributor dapat menyewakan gudang dari pihak ketiga, yang membentuk “penguasaan” gudang; Dan
  4. Perjanjian dengan produsen, pemasok atau importir barang untuk didistribusikan kepada konsumen.

Selain persyaratan di atas, distributor asing harus menunjuk entitas Indonesia untuk bertindak sebagai distributor, distributor eksklusif, agen atau agen eksklusif. Hubungan antara distributor asing dan pihak Indonesia harus diformalkan dalam perjanjian bersertifikat yang dibuat di hadapan notaris. Distributor asing juga harus memperoleh persetujuan tertulis dari produk utama yang diwakilinya sebelum mengadakan perjanjian dengan pihak Indonesia. Persyaratan tersebut diatur dalam Pasal 4 Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 24 Tahun 2021 tentang Perjanjian Pendistribusian Barang oleh Distributor atau Agen (“Permendag 24/2021”).

distributor vs agen indonesia

READ  Dapur awan semakin panas di Indonesia karena sektor pengiriman makanan terus tumbuh

Memperhatikan bahwa distributor asing memiliki pilihan untuk menunjuk distributor Indonesia atau agen Indonesia, kami merangkum poin-poin utama yang harus dipertimbangkan oleh distributor asing ketika memutuskan antara distributor atau agen untuk membantu menjalankan kegiatan mereka:

  1. Distributor Indonesia: Komitmen didasarkan pada kesepakatan atau penunjukan. Distributor akan memiliki atau menguasai Barang, dan akan diberi kompensasi berdasarkan margin harga sebagaimana diatur dalam Perjanjian dengan Distributor Asing dan dikenakan Pajak Pertambahan Nilai (“PPN”).
  2. Agen Indonesia: Komitmen tergantung kesepakatan atau janji. Namun, agen tidak memiliki atau mengendalikan barang dagangan, dibayar berdasarkan komisi, dan tidak dikenakan PPN.

aliran distribusi

Untuk barang yang dimaksudkan untuk dijual kepada konsumen akhir atau perorangan, skenarionya dimulai dari produsen di Indonesia, baik asing maupun dimiliki sepenuhnya oleh Indonesia. Pabrik ini kemudian mentransfer barangnya ke distributor asing. Memperhatikan persyaratan di bawah MOT Reg. Pada 24/2021, distributor asing harus menyerahkan barang kepada distributor atau agen Indonesia, yang mendistribusikan barang ke pengecer. Setelah distributor atau agen Indonesia memperoleh barang, ia dapat menjual barang tersebut ke pengecer, yang kemudian akan menjualnya kepada konsumen akhir.

Untuk barang dalam skenario bisnis, distributor atau agen Indonesia dapat menjual barang secara langsung kepada konsumen, yang dikenal sebagai konsumen perantara. (9 November 2021).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *