Menteri: Indonesia membutuhkan setidaknya satu tahun untuk mencapai ‘herd imunitas’ dari Covid

SINGAPURA – Menteri Keuangan Indonesia Sri Moliani Indrawati mengatakan kepada CNBC bahwa dibutuhkan setidaknya satu tahun bagi Indonesia untuk menjadi bagian yang cukup dari populasinya yang kebal terhadap Covid-19, dan menekankan perlunya pemerintah untuk terus mengeluarkan biaya guna mendukung perekonomian.

“Kami melihat bahwa epidemi tidak mereda, dan kami perlu mewaspadai hal itu,” kata Sri Mulyani kepada CNBC pada hari Senin sebagai bagian dari liputan program. Agenda Davos untuk Forum Ekonomi Dunia.

Indonesia meluncurkan program vaksinasi Covid-19 Awal bulan ini setelah persetujuan untuk penggunaan darurat vaksin yang dikembangkan oleh perusahaan China Sinovac Biotech.

Sri Moliani mengatakan, perkiraan konservatif para ahli menunjukkan bahwa Indonesia membutuhkan waktu sekitar 15 bulan untuk memvaksinasi sekitar 180 juta orang guna mencapai “herd imunitas”. Itu terjadi ketika cukup banyak orang mengembangkan perlindungan dari penyakit yang tidak dapat menyebar dengan mudah.

Kami melihat bahwa epidemi tidak berkurang, dan kami harus tetap waspada.

Sri Moliani Indrawati

Menteri Keuangan, Indonesia

Tetapi Presiden Joko Widodo ingin “mempercepat” proses ini untuk mencapai kekebalan kawanan dalam waktu 12 bulan – sebuah “tugas yang berat” mengingat penyebaran geografis negara, kata Sri Muliani. Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di dunia, dengan jumlah penduduk sekitar 250 juta jiwa yang tersebar di ribuan pulau.

Sementara itu, Menteri Keuangan Filipina Carlos Dominguez mengatakan kepada CNBC – dalam wawancara terpisah yang juga merupakan bagian dari agenda Davos – bahwa negaranya dapat memvaksinasi “mayoritas rakyat” pada akhir tahun 2021.

Dominguez mengatakan Filipina akan menerima batch pertama vaksin Covid bulan depan. Namun, dia tidak merinci sumber vaksin tersebut Laporan dari Associated Press Dia mengatakan negara itu mengharapkan pengiriman 50.000 dosis dari perusahaan China Sinovac.

READ  Agip mengumpulkan $ 65 juta dari Seri A yang dipimpin oleh Ribbit Capital, sehingga total putaran menjadi $ 90 juta.

Pengeluaran pemerintah

Indonesia dan Filipina memiliki jumlah kumulatif kasus Covid terbesar di Asia Tenggara, menurut data yang dihimpun oleh Johns Hopkins University.

Indonesia melaporkan lebih dari 989.200 infeksi kumulatif dan lebih dari 27.800 kematian; Data Hopkins menunjukkan bahwa Filipina telah mencatat lebih dari 513.600 luka-luka dan lebih dari 10.200 kematian.

Dominguez mengatakan pemerintah Filipina telah mengalokasikan dana untuk program vaksinasi negara itu, yang diperkirakan menelan biaya sekitar 82,5 miliar peso Filipina ($ 1,7 miliar).

Senada, Sri Moliani mengatakan Indonesia akan memprioritaskan pengeluaran untuk vaksin, serta melanjutkan dukungan untuk keluarga berpenghasilan rendah dan usaha kecil. Ia menambahkan bahwa pemerintah menargetkan defisit anggaran sebesar 5,7% dari PDB tahun ini, kurang dari defisit tahun lalu sebesar 6,1% dari PDB.

Menteri Keuangan Indonesia mengatakan negaranya telah lolos dari pukulan ekonomi epidemi “dengan relatif baik” dibandingkan dengan banyak negara di kawasan ini dan di antara negara-negara Kelompok Dua Puluh.

Ia menambahkan bahwa ekonomi diperkirakan akan berkontraksi sekitar 2,2% “pada perkiraan terdalam” pada tahun 2020, sebelum pulih ke pertumbuhan sekitar 5% tahun ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *