Menteri Kesehatan memimpin kampanye untuk pembatasan yang lebih ketat di Indonesia yang dilanda virus corona

Konten artikel

JAKARTA – Menteri Kesehatan Indonesia memimpin tekanan untuk kontrol yang lebih ketat ketika kasus virus corona melonjak ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, menurut sumber yang mengetahui diskusi pemerintah.

Infeksi virus corona di Indonesia meningkat tiga kali lipat dalam sebulan terakhir, memadati rumah sakit di ibu kota, Jakarta, dan pusat-pusat lainnya di pulau Jawa yang berpenduduk padat.

Pada hari Minggu, negara itu mencatat jumlah harian kasus COVID-19 tertinggi dalam seminggu terakhir, dengan 21.342 orang dikonfirmasi positif, sama dengan lebih dari seperempat dari mereka yang diuji.

Tiga sumber, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan kepada Reuters Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadiqin telah mendesak pembatasan sosial yang lebih ketat, tetapi itu dibatalkan. Mereka mengatakan dia terus memajukan kasusnya. Salah satu sumber mengatakan bahwa pertemuan pemerintah tentang masalah ini akan diadakan minggu ini.

Mengutip kebutuhan untuk melindungi ekonomi terbesar di Asia Tenggara, Indonesia telah menolak penguncian yang diberlakukan oleh tetangganya dan negara berkembang besar serupa seperti India. Sebaliknya, Jakarta telah memilih pembatasan sosial yang menargetkan desa dan lingkungan yang dianggap “zona merah” karena meningkatnya infeksi, sebuah kebijakan yang dikenal sebagai PPKM Mikro.

Iklan

Konten artikel

Presiden Joko Widodo mengatakan pada hari Jumat bahwa strategi saat ini berhasil tetapi perlu implementasi yang lebih baik.

Pekan lalu, Kepala Gugus Tugas Penanganan Covid-19, Menteri Koordinator Perekonomian Erlanga Hartarto, melarang kegiatan keagamaan di rumah ibadah, menutup sekolah dan bar, serta mewajibkan perkantoran, restoran, kafe, dan mal beroperasi pada kapasitas 25% dengan warna merah. zona selama dua minggu.

READ  Ali Baba Cloud menginjakkan kaki di Filipina

Ketika ditanya oleh Reuters apakah menteri kesehatan menginginkan pembatasan yang lebih besar pada mobilitas sosial, seorang juru bicara kementerian menjawab “sesuai dengan kebijakan saat ini”.

“Sampai saat ini kita masih memiliki PPKM Mikro, dan secara eksperimental penertiban di daerah-daerah kecil masih sangat efektif,” kata juru bicara presiden.

tidak aktif

Ikatan Dokter Indonesia (IDI) pada hari Minggu meminta pemerintah untuk menerapkan pembatasan luas, terutama di seluruh pulau Jawa, yang merupakan rumah bagi lebih dari setengah dari 270 juta penduduk negara itu.

Iklan

Konten artikel

IDI mengatakan 24 kabupaten dan kota melaporkan kapasitas tempat tidur isolasi 90% penuh, sementara unit perawatan intensif di banyak daerah hampir 100% dan 30 dokter meninggal pada Juni karena COVID-19.

“Jika tidak ada intervensi tegas, kita akan seperti India,” kata Dr. Adeeb Al-Khamidi, kepala tim mitigasi di Inisiatif Pembangunan Internasional, merujuk pada peningkatan kasus di negara Asia Selatan pada April dan Mei dan “runtuhnya” layanan kesehatan. sistem.

Awal pekan lalu, Organisasi Kesehatan Dunia dan Asosiasi Rumah Sakit Indonesia juga menyerukan kontrol yang lebih ketat.

Pakar kesehatan masyarakat telah memperingatkan bahwa kebijakan pembatasan sosial pemerintah saat ini tidak dapat sepenuhnya dilaksanakan oleh pejabat lokal yang memiliki sumber daya yang buruk dan tidak memperhitungkan orang yang bergerak di antara zona merah dan area lain.

Iklan

Konten artikel

Mereka mengatakan bagaimana desa dan lingkungan yang ditetapkan sebagai zona merah tidak jelas dan dirusak oleh tingkat pengujian yang rendah dan pelacakan kontak yang mengaburkan tingkat sebenarnya dari tingkat infeksi secara keseluruhan di Indonesia.

READ  Dow Jones berjangka: reli pasar ditutup dari posisi terendah; Roku, AMD dan Tesla 10 saham teratas dengan pembalikan bullish

Dickie Bodman, seorang ahli epidemiologi di Universitas Griffith Australia, memperkirakan bahwa setengah dari orang-orang di zona merah tidak mengikuti instruksi untuk bekerja dari rumah.

“Analisis saya dari lima bulan terakhir program PPKM belum efektif di lapangan,” katanya kepada Reuters.

Di antara beberapa opsi, satu sumber mengatakan, penasihat presiden telah memeriksa penguncian di India, di mana peningkatan infeksi lima kali lipat hanya dalam waktu sebulan telah dibalik dalam jangka waktu yang sama.

Jika pedoman yang diikuti oleh negara bagian India di Indonesia diadopsi, penguncian akan diberlakukan di 31 dari 34 provinsi dengan tingkat positif 10 persen atau lebih tinggi.

Menyesuaikan dengan ukuran populasi, Indonesia memiliki sekitar 40% dari tempat tidur perawatan intensif India, menurut sebuah studi Universitas Princeton tahun lalu.

Pada hari Jumat, menteri kesehatan mengumumkan rencana untuk membuat tambahan 7.000 tempat tidur rumah sakit di Jakarta untuk pasien COVID-19. (Pelaporan oleh Tom Allard di Jakarta dan Kate Lamb di Sydney. Pelaporan di Jakarta oleh Augustinus Peo da Costa dan Stanley Widianto. Disunting oleh Shree Navaratnam)

Iklan

Pelaporan mendalam tentang ekonomi inovasi dari The Logic, dihadirkan kepada Anda dalam kemitraan dengan Financial Post.

Komentar

Postmedia berkomitmen untuk memelihara forum diskusi yang aktif dan sipil dan mendorong semua pembaca untuk berbagi pendapat mereka tentang artikel kami. Komentar mungkin memerlukan waktu hingga satu jam untuk dimoderasi sebelum muncul di Situs. Kami meminta Anda menjaga komentar Anda tetap relevan dan hormat. Kami telah mengaktifkan pemberitahuan email – Anda sekarang akan menerima email jika Anda mendapat tanggapan atas komentar Anda, jika ada pembaruan pada utas komentar yang Anda ikuti atau jika itu adalah pengguna pengikut komentar. kami mengunjungi Pedoman Komunitas Untuk informasi lebih lanjut dan detail tentang cara mengatur file Surel Pengaturan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *