Menteri Urusan Islam Saudi mengadakan pembicaraan dengan mitranya dari Indonesia di Riyadh

Kerajaan Arab Saudi merayakan ulang tahun ke tujuh puluh lima berdirinya UNESCO dengan visi yang sama untuk kemajuan budaya

Mekah: Sudah 75 tahun sejak Arab Saudi bergabung dengan UNESCO, dan selama lebih dari setengah abad, Kerajaan telah mengembangkan rencana dan program untuk mempromosikan budaya dan warisan uniknya di dunia.

Pada tahun 1945, UNESCO didirikan sebagai tanggapan atas keyakinan kuat negara-negara bahwa setelah dua perang dunia dalam waktu kurang dari satu generasi, perjanjian politik dan ekonomi tidak cukup untuk membangun perdamaian yang langgeng.
Pada tanggal 25 April 1945, Kerajaan bergabung dengan UNESCO ketika menandatangani Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang menetapkan “penggunaan mekanisme internasional untuk mempromosikan kemajuan ekonomi dan sosial semua orang” dalam salah satu paragrafnya.
Dua bulan kemudian, para anggota pendiri badan kreasi UNESCO mulai bekerja sama. Kerajaan Arab Saudi adalah negara pendiri yang ingin membuat kemajuan dengan negara-negara anggota lainnya dalam kemajuan dalam hubungan antara negara dan masyarakat.
Setahun kemudian, Kerajaan berpartisipasi dalam konferensi UNESCO pertama yang diadakan di Prancis, memperkuat posisinya untuk mempromosikan dan bertukar pengetahuan tentang budaya dan warisan, untuk menjadi mitra global, dan banyak lagi.
Fondasi yang diletakkan oleh Raja Abdul Aziz termasuk menerima pengalaman manusia, membangun di atasnya, dan melayani strategi pembangunan dan pertumbuhan.
Menteri Kebudayaan Saudi Pangeran Badr bin Abdullah bin Farhan men-tweet foto-foto penandatanganan perjanjian, yang mencerminkan visi budaya Arab Saudi dan peran pentingnya dalam mempromosikan perdamaian.

tinggilampu

• 1946 Kerajaan Arab Saudi termasuk di antara 20 negara yang bertemu di London untuk mendirikan UNESCO. • 1964 Kerajaan menunjuk perwakilan permanen pertamanya untuk UNESCO.

• 2003 Kerajaan menyerahkan prasasti Islam tertua (Kufi) untuk dimasukkan dalam Daftar Memori Dunia UNESCO.

• 2006 Sebuah program didirikan untuk mendukung bahasa Arab, yang berkontribusi pada pelestariannya di UNESCO sebagai bahasa utama.

• 2007 Pembentukan ketua penelitian Saudi pertama di UNESCO.

READ  Pernyataan tentang Joint Trade Review Inggris-Indonesia

• Pemilihan Kerajaan 2008 sebagai anggota Dewan Eksekutif. Al-Hijr, situs warisan pertama Kerajaan, terdaftar dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO.

• 2009 Pembentukan malam puisi Saudi pertama di UNESCO.

• 2010 Area Al-Turaif di Diriyah menjadi situs warisan Saudi kedua yang masuk dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO. Penghargaan Internasional Saudi untuk Terjemahan didistribusikan di kantor pusat UNESCO.

• 2012 Kerajaan memilih Dewan Eksekutif untuk kedua kalinya berturut-turut.

• Pusat kota Jeddah tercatat pada tahun 2014 sebagai situs ketiga dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO. Penandatanganan nota kesepahaman antara Kerajaan Arab Saudi dan UNESCO untuk meningkatkan nilai dialog antara masyarakat dan agama.

• 2015 Seni cadas Hail menjadi situs warisan keempat Kerajaan yang masuk dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO.

• 2018 Al-Ahsa Oasis menjadi situs warisan kelima Kerajaan dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO.

• 2019 Arab Saudi memilih anggota Dewan Eksekutif selama Konferensi Umum keempat puluh.

• Tahun 2020 mengangkat Putri Haifa Al-Muqrin sebagai delegasi tetap Kerajaan Arab Saudi untuk UNESCO.

• Distrik Budaya Haima 2021 menjadi situs warisan keenam di Kerajaan dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO.

Dr. Fahd bin Abdullah Al-Samri, Sekretaris Jenderal Yayasan Penelitian dan Arsip Raja Abdulaziz, mengatakan kepada Arab News: “Partisipasi Kerajaan Arab Saudi sebagai negara pendiri UNESCO dalam konferensi organisasi di Paris pada tahun 1946, dan dalam konferensi persiapan untuk pendirian cabang Perserikatan Bangsa-Bangsa di London setahun yang lalu, membuktikan visi politik dan pembangunan Raja Abdulaziz, dan komitmennya terhadap perdamaian melalui budaya bersama, pendidikan yang beragam, dan pertukaran budaya sejati antara orang-orang di seluruh dunia. Ini termasuk pengembangan budaya yang menempatkan masyarakat Saudi dalam konteks global yang percaya pada prinsip-prinsip kemanusiaan yang sama.”
Ide budaya kosmopolitan bukanlah hal baru bagi orang Arab. Menurut Al-Samri, Islam berasal dari jantung Semenanjung Arab, dan merupakan gerakan humanistik dan budaya pertama yang menganggap orang dan ras sama. Prinsip-prinsip Islam adalah inti dari masyarakat Saudi, yang mencerminkan pandangan Saudi tentang budaya dan masyarakat dunia.
Selama masa pemerintahannya, mendiang raja mengawasi penandatanganan perjanjian antara pejabat tinggi asing, meletakkan dasar hubungan jangka panjang dan pertukaran budaya, dan meninggalkan jejaknya di semua perjanjian Arab, regional dan internasional dan keanggotaan asing.

READ  Tuduhan campur tangan pemerintah, Mar Kaden, ras kepemimpinan - Politik
Menteri Kebudayaan Saudi Pangeran Badr bin Abdullah bin Farhan men-tweet foto-foto penandatanganan perjanjian, yang mencerminkan visi budaya Arab Saudi dan peran pentingnya dalam mempromosikan perdamaian.

“Dia telah menggabungkan tujuan internal memulihkan negara pada basis pembangunan yang lebih besar untuk membangun masyarakat yang kooperatif dan terintegrasi,” kata Al-Samri.
Selama bertahun-tahun, Arab Saudi memberikan pinjaman tanpa bunga sebesar $4,6 juta kepada organisasi tersebut dan juga memberikan kontribusi sebesar $50.000 kepada Dana Khusus UNESCO untuk Kemajuan Penelitian Ilmiah di Afrika.
Kerajaan telah mendukung upaya UNESCO untuk meningkatkan pengalamannya dengan memanfaatkan kemampuan pendidikan, budaya, dan ilmiah organisasi tersebut. UNESCO menyediakan ahli dan penasihat untuk Kerajaan untuk mengembangkan dan mengelola warisan budaya negara, mendukung lembaga pendidikan dan meningkatkan kinerja mereka.

Menteri Kebudayaan Saudi Pangeran Badr bin Abdullah bin Farhan men-tweet foto-foto penandatanganan perjanjian, yang mencerminkan visi budaya Arab Saudi dan peran pentingnya dalam mempromosikan perdamaian.

Pada tahun 1966, para ahli UNESCO membantu mendukung Sekolah Tinggi Pendidikan di Riyadh. Selanjutnya, UNESCO berkontribusi pada pendirian Sekolah Tinggi Pelatihan Guru di Riyadh, dan mendukung pemerintah Saudi dalam mengarahkan literasi, pendidikan teknis, dan program pendidikan dengan membawa keahlian internasional ke lembaga pendidikan Saudi.
College of Engineering di King Saud University, sejak didirikan pada tahun 1962, telah memperoleh manfaat dari organisasi tersebut dalam melatih para insinyur dan ahli geologi. UNESCO juga mendirikan Center for Applied Geology di Jeddah dan berperan penting dalam mendirikan pusat-pusat pengembangan sosial, termasuk Development Center di Diriyah dan lain-lain.
Al-Samri menyoroti visi raja pendiri dan putra-putranya: kerajaan harus berpartisipasi secara internasional, mengembangkan institusi pendidikan dan budaya secara administratif, tidak berkompromi pada pengalaman praktis, mengembangkan kader manusia nasional dengan teori terbaru, dan menjadi suara yang kuat dalam mendukung Arab dan internasional. urusan Islam.


Sejarawan dan penulis Hamad Al-Sulaimi mengatakan kepada Arab News bahwa kerajaan itu adalah pelopor bergabung dengan UNESCO dan memiliki kehadiran politik yang kuat untuk mencapai tujuannya – masalah Arab dan Islam – melalui organisasi internasional.
Kehadiran Arab Saudi sangat luar biasa dalam kegiatan organisasi untuk melayani rakyat secara historis dan budaya.
Hal ini berdampak positif bagi Kerajaan Arab Saudi, termasuk mencatat barang antik negara tersebut dan menangani peradaban dan warisan budayanya, serta mempresentasikannya ke semua negara yang mengenal fitur arkeologi, seni, dan kerajinan kerajaan yang memiliki nilai sejarah. , yang Al-Sulaimi katakan: “Menempatkan Kerajaan di garis depan panggung budaya umum.” .
Saat ini di Kerajaan Arab Saudi ada enam situs warisan yang terdaftar, yang pertama adalah situs arkeologi Al-Hajr pada tahun 2008, diikuti oleh lingkungan Al-Turaif di Al-Diriyah pada tahun 2010, kemudian Jeddah yang bersejarah, Gerbang Makkah pada tahun 2014, dan seni cadas di Hail pada tahun 2015. Al-Ahsa Oasis 2018 dan Distrik Budaya Haima pada waktu awal tahun ini.
Komitmen Arab Saudi terhadap kancah budaya kerajaan, yang dipimpin oleh Kementerian Kebudayaan, jelas, dengan lebih dari 100 acara – mulai dari seni kuliner hingga kaligrafi dan barang antik – akan diselenggarakan pada akhir tahun.
Menjelang akhir tahun, Arab Saudi telah menempuh perjalanan panjang di sektor ini, dengan meraih banyak gelar bergengsi.
Dan kerajaan itu terpilih untuk posisi wakil ketua Komite Warisan Dunia Agustus lalu, sementara Hema Najran, yang mencakup lebih dari 100.000 prasasti batu megah, dihormati oleh UNESCO untuk warisan dan kepentingan sejarahnya.
Organisasi tersebut juga menghormati Buraidah untuk Gastronomi Luar Biasa, yang merupakan kota Saudi kedua yang bergabung dengan Jaringan Kota Kreatif UNESCO setelah Al-Ahsa, Situs Warisan Dunia. Kepulauan Farasan juga telah bergabung dengan Program Manusia dan Biosfer UNESCO.

READ  Pertamina Indonesia bertanggung jawab atas blok minyak dan gas di Rukan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *