Meskipun pandemi COVID-19, perusahaan pelayaran memulai debutnya di Arab Saudi

JEDDAH: Waktu adalah segalanya dalam bisnis, sehingga perusahaan kapal pesiar yang meluncurkan pelayaran perdananya di Arab Saudi pada tahun yang sama dengan pandemi global tampaknya merupakan langkah yang teduh.

Tapi itu tidak memperlambat kapal pesiar terkenal berbasis di Jenewa MSC Cruises, yang menunggu pembatasan COVID-19 mereda sebelum mencapai perairan terbuka.

“Setelah apa yang terjadi dengan industri pelayaran, semuanya berhenti,” Giuseppe Pani, manajer hotel MSC Cruises, mengatakan kepada Arab News. “MSC adalah perusahaan pertama dengan kapal besar yang mulai berlayar lagi dan membuka laut.”

Ini adalah tahun pertama bagi MSC untuk melakukan pelayaran di Arab Saudi sebagai bagian dari inisiatif kerajaan untuk membuka negara itu untuk pariwisata. Lebih dari tiga lapangan sepak bola, MSC Bellissima memulai rangkaian pelayarannya di sekitar Laut Merah dari Pelabuhan Islam Jeddah ke Aqaba di Yordania dan Safaga di Mesir pada Juli 2021.

Meskipun MSC berharap untuk membuat percikan di dunia pasca-pandemi, perusahaan masih harus beradaptasi dengan pembatasan dan pembatasan yang mempengaruhi seluruh industri. Kapal pesiar cenderung berhenti di pelabuhan yang berbeda, sehingga setiap kali kapal berlabuh, awak dan penumpang dihadapkan pada protokol dan kondisi yang berbeda.

“Protokol ini menyebabkan banyak pembatasan,” kata Bani. “Apa yang Anda alami sekarang dalam perjalanan tiga atau empat hari hanyalah sebagian kecil dari apa sebenarnya berlayar itu.”

Mandat topeng, status vaksinasi, dan jarak sosial adalah konsep yang cukup baru untuk industri pelayaran internasional yang benar-benar lepas landas pada 1960-an.

Tetapi Banny mengatakan MSC telah menjadi contoh utama bagi perusahaan pelayaran lain yang telah berjuang selama pandemi, dengan cepat mengadaptasi protokol yang diadopsi oleh berbagai pemerintah dan pelabuhan.

READ  Jimin BTS dinobatkan sebagai 'Penari Pria Terbaik' untuk ketiga kalinya + Mengalahkan GOT7 Yugyeom dan Yunho TVXQ, J-Hope, Jungkook dan banyak lagi

Contoh utama adalah jumlah penumpang yang dapat dibawa oleh MSC Bellissima. Kapal mega itu dibangun pada 2019 dengan kapasitas 4.500 penumpang, tetapi karena pembatasan COVID-19, kapasitas kapal dikurangi setengahnya.

Teater kapal pesiar dapat menampung hingga 975 tamu, tetapi kursi kosong selama pertunjukan sangat luas dan terasa sama di banyak area makan di dalam pesawat.

Namun terlepas dari keterbatasan, Bani mengaku senang dengan hasil tahun ini, apalagi berlayar di kerajaan masih baru.

“Hal yang membuat saya emosional adalah melihat anak-anak menangis ketika mereka jatuh karena mereka melepaskan sesuatu yang mereka nikmati,” katanya.

Kapal ini juga dilengkapi dengan taman air, arena bowling, simulator Formula One, klub anak-anak, bioskop, dan galeri belanja dengan lebih dari 200 merek.

Selama pelayaran empat hari, komedian Saudi menyajikan dua pertunjukan interaktif sambil memadukan cita rasa lokal, kegembiraan, dan banyak tawa.

Selain pandemi, Bani mengatakan MSC menghadapi tantangan saat meluncurkan kapal pesiar di kerajaan karena beberapa produk yang ditawarkan kapal pesiar tidak sesuai standar Saudi. Apalagi jika dihibur dengan makanan dan minuman.

“Ke mana pun Anda pergi keliling dunia, produk yang ditawarkan harus disesuaikan dengan selera para tamu,” ujarnya.

Bani mengatakan MSC telah memperhatikan budaya lokal saat merencanakan kegiatan. Butuh beberapa waktu tetapi orang Saudi mulai menikmati beberapa pilihan hiburan baru yang ditawarkan. Dia mengatakan bahwa para tamu malu untuk mengambil pelajaran menari selama beberapa minggu pertama perjalanan. Tapi setelah beberapa saat, roda pertunangan berputar dan lantai dansa terisi.

Untuk beradaptasi dengan preferensi makanan dan minuman para tamu, Bani mengatakan MSC telah mempekerjakan tim koki Saudi untuk membantu merancang menu yang akan memuaskan semua tamu.

READ  5 film horor terbaik di Netflix akhir pekan ini: 27 Maret 2021

Para kru tidak ingin tersesat dalam penerjemahan ketika berhadapan dengan tamu, sehingga perusahaan mempekerjakan beberapa karyawan dari kerajaan yang bertindak sebagai “duta pelayaran” untuk memfasilitasi komunikasi.

MSC mengumumkan awal tahun ini bahwa mereka terbuka untuk melatih dan memenuhi syarat warga negara Saudi di semua bidang industri pelayaran. Penampilan mereka dalam staf telah berhasil.

“Tim di kapal itu fantastis,” kata Bunny.

“Yang membuat saya senang adalah sebagian besar tamu mengatakan ingin kembali. Mereka ingin membawa keluarga dan teman-teman mereka dan itu berarti kami baik-baik saja. Tapi dengan itu, kami selalu berusaha mencari cara untuk meningkatkan kinerja kami. ”

Yang terbaru dari serangkaian penerbangan MSC Bellissima ke Saadi Arabia berakhir pada hari Rabu. Bani mengatakan kapal pesiar MSC tujuh hari akan dibuka kembali pada 13 November dan akan berlangsung hingga 26 Maret 2022. Kapal tersebut akan berlayar di Asia pada musim panas mendatang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *