Michael Cohen mengatakan Mary Trump bisa membuat gugatan pamannya menjadi bumerang

  • Donald Trump menggugat keponakannya, Mary Trump, dan New York Times karena menutupi pajaknya.
  • Michael Cohen mengindikasikan bahwa gugatan itu bisa menjadi bumerang jika Donald Trump dipaksa untuk bersaksi.
  • Cohen mengatakan pernyataan mantan bosnya adalah “kertas paling bodoh yang pernah saya lihat.”

Michael Cohen, mantan pengacara pribadi Donald Trump, menyarankan agar Mary Trump dapat membuat gugatan “konyol” pamannya menjadi bumerang dengan memaksanya untuk mengajukan.

Mantan presiden punya Dia menggugat keponakannya, The New York Times, dan tiga reporter sebesar $ 100 juta melalui penyelidikan kertas ke dalam catatan pajaknya.

“Jika saya adalah Mary Trump dan pengacaranya, saya akan berbalik dan berkata, ‘Jangan menolak ini, jawab saja keluhannya dan cari kesaksiannya, mari kita cari penemuannya,'” kata Cohen saat tampil. MSNBC di sebuah. Sabtu.

“Karena satu hal yang pasti, dan saya telah membaca lusinan kesaksian Donald Trump, itu adalah kertas tertulis paling bodoh yang pernah saya lihat. Tidak ada yang masuk akal. Semuanya melingkar.”

Michael Cohen mengatakan dia saat ini di Gugatan terhadap Trump Organization Dia meminta pernyataan Trump, yang ditolak pengacaranya.

“Mereka bersikeras mereka tidak ingin dia duduk untuk pernyataan karena dia tidak tahu apa yang dia bicarakan. Bahkan jika dia benar-benar berurusan dengannya, dia sama sekali tidak tahu apa-apa dan dia banyak berbohong, dia bahkan tidak ingat kebohongannya. katanya kemarin.”

Michael Cohen saat ini berada dalam tahanan rumah karena dia menjalani beberapa bulan terakhir dari hukuman penjara tiga tahun setelah mengaku bersalah atas beberapa tuduhan pada tahun 2018.

setelan Trump Against Mary Trump berpusat pada investigasi New York Times selama 18 bulan terhadap keuangan Trump, di mana ia memenangkan Hadiah Pulitzer.

READ  Geng 600 orang Italia di Honduras membunuh pria Italia yang dituduh melakukan pembunuhan

Gugatan itu menuduh bahwa surat kabar itu membujuk Mary Trump untuk “menyelundupkan catatan dari kantor pengacaranya dan menyerahkannya ke Times”, yang melanggar perjanjian kerahasiaan.

Mary Trump, seorang kritikus blak-blakan dari pamannya, mengatakan bahwa Pamannya adalah “pecundang konyol” untuk menuntutnya.

“Ini keputusasaan,” katanya, “Dinding ditutup, dan dia melempar apa pun ke dinding yang menempel. Seperti biasa dengan Donald, dia akan mencoba mengubah topik pembicaraan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *