Microsoft meluncurkan platform Jaringan Realitas Campuran Ignite

Microsoft Konferensi virtual Ignite dimulai dengan sukses besar ketika CEO Satya Nadella mengumumkan platform realitas campuran baru perusahaan, Microsoft Mesh. Didukung oleh Azure, Mesh memungkinkan orang berinteraksi di dunia virtual atau augmented reality.

Lebih banyak cakupan pengapian

Microsoft mengumumkan tiga penawaran cloud khusus industri

“Ini memungkinkan Anda untuk tidak berinteraksi dengan orang lain secara tiga dimensi dengan kehadiran nyata secara alami,” kata Nadella dalam pidato pembukaannya. “Saya bisa bertemu teman saya di sisi lain dunia berkolaborasi seolah-olah kita berada di ruangan yang sama. Sekali lagi, tanpa layar yang memediasi interaksi kita. Mengagetkan untuk membayangkan, tapi inilah masa depan yang sedang kita bangun. Satu baris favorit saya yang kami gunakan untuk mendeskripsikan kemungkinan saat kami mempresentasikannya. “HoloLens untuk pertama kalinya adalah saat Anda mengubah cara Anda melihat dunia, Anda mengubah dunia yang Anda lihat. Saya tidak sabar untuk melihat dunia kita. buat bersama. “

Dunia virtual

Kemudian dia menyerahkan kendali kepada Alex Kipman, rekan teknis Microsoft dalam kecerdasan buatan dan realitas campuran, yang menghabiskan 45 menit berikutnya untuk memperkenalkan dari berbagai dunia virtual. Dengan cara yang luar biasa, pemirsa dapat memakai headphone mereka sendiri, bergabung, atau memiliki pengalaman serupa (meskipun dua dimensi) pada presentasi kata kunci di AltspaceVR – atau melalui aplikasi desktop.

Alex Kipman, Rekan Teknis, Kecerdasan Buatan dan Realitas Campuran

“Hari ini, Anda dan saya membuat sejarah saat kita berkolaborasi dalam reality show campuran terbesar yang pernah dibuat,” kata Kipman. “Microsoft Mesh menghubungkan dunia fisik dan digital, memungkinkan kami melampaui batas-batas ruang dan waktu tradisional. Microsoft Mesh didukung oleh Azure, dan semua kemampuan AI dan komputasinya bekerja sama dengan mulus dari smart edge hingga smart cloud.”

READ  Peta balon baru di "Between Us" sekarang tayang

Dia mengatakan Mesh memungkinkan pengembang untuk menciptakan pengalaman mendalam yang mengarahkan pengguna untuk terhubung dari mana saja, memelihara kehadiran nyata dalam realitas campuran, dan memungkinkan alur kerja untuk beralih dari media 2D yang sudah dikenal ke dunia realitas campuran. Dia mengatakan lebih dari setengah perusahaan Fortune 500 telah membeli Hololens.

Misalnya, Toyota menggunakan Hololens, Dynamics 365 Remote Assist, dan layanan realitas campuran untuk meningkatkan efisiensi pemeliharaan. Teknisi yang mengenakan Hololens dapat melihat informasi seperti konfigurasi rangkaian kabel pada model kendaraan tertentu melalui Azure Object Anchors saat mengerjakan kendaraan. Proses ini mengurangi waktu pemindaian hingga 20 persen. Perusahaan ini memperkenalkan solusi Hololens 2 ke semua dealer Jepangnya.

Pelanggan lain, Accenture, Bereksperimen dengan alur kerja campuran untuk meningkatkan aksesibilitas, memungkinkan kolaborasi jarak jauh dan mengurangi perjalanan yang tidak perlu dengan ruang alternatif yang mendukung jaringan. Karena Mesh akan bekerja pada HoloLens 2, headset Windows VR, headset Oculus, PC, Mac, dan bahkan smartphone, pengguna bebas memilih perangkat yang paling sesuai.

Di luar proyek

“Tapi apa yang terjadi jika Anda melampaui proyek?” Kipman bertanya. “Kolaborasi tidak hanya terjadi dalam pengaturan perusahaan. Terkadang kami menyebutnya hangout dengan teman. Dengan Microsoft Mesh, Anda dapat menelepon dari perangkat apa pun di platform apa pun, yang mengubah cara kita berkomunikasi satu sama lain. Aktifkan obrolan video grup di mana pun. temanmu. “

Alex Kipman, Rekan Teknis Microsoft, AI dan Mixed Reality mendemonstrasikan cara Mesh dapat digunakan di luar lingkungan perusahaan. Sumber: Ignite keynote

Di alun-alun virtualnya, penonton terdiri dari avatar peserta yang bergabung melalui realitas virtual. Kipman dan banyak tamunya, termasuk CEO Niantic John Hanke (yang berinteraksi dengan Pikachu dengan sesama Pokémon GO) muncul melalui Holoportation, yang menggunakan teknologi penangkapan 3D untuk mengirim gambar yang seperti aslinya ke seseorang di dunia virtual.

READ  Kompatibilitas Valve Steam Deck memeriksa game untuk seluler
Alex Kipman, Microsoft, dan avatar hipotetis John Hankey, Niantic.

Hankey mengamati: “Apakah Anda menjelajahi taman hiburan yang benar-benar baru, atau hanya berjalan melalui lingkungan yang akrab, augmented reality dapat membuat dunia nyata menjadi lebih ajaib.” “Di masa depan, kita membayangkan dunia nyata yang penuh dengan petualangan, informasi yang berguna, dan tentu saja banyak teman. Augmented reality yang berlabuh di dunia nyata, yang kita rasakan, dan lingkungan, adalah titik awal yang sangat kuat. Dan itu bahkan menjadi seimbang. lebih kuat jika kami dapat membagikannya. “

Sehubungan dengan peluncuran Mesh, Microsoft juga meluncurkan alat bagi pengembang untuk membuat eksperimen Mesh.

Apakah artikel ini merekomendasikan?

Terima kasih telah meluangkan waktu untuk memberi tahu kami pendapat Anda tentang artikel ini!

Kami ingin mendengar pendapat Anda tentang ini atau cerita lain yang Anda baca di posting kami.[‘_trackEvent’, ‘WP ULIKE’, ‘MESSAGE’, ‘Contact Jim to give feedback'”>Click this link to send me a note →

Jim Love, Chief Content Officer, IT World Canada

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.