Migo menghadirkan internet terbaik ke toko-toko pojok di seluruh Indonesia

Sebagai salah satu penemu teknologi yang menggerakkan ratusan juta unit Kindle dan perekrut Hall of Fame Penemu Nasional Amerika, Barrett Komsky, pendiri dan CEO Migo, telah pensiun muda dan menikmati kehidupan yang nyaman setelah menjual E-Ink, perusahaan pertama. Namun, tidak butuh waktu lama sebelum dia memulai perjalanan inovasi lain untuk memecahkan masalah yang sama yang coba dipecahkan oleh perusahaan satelit Google Loon dan LEO.

“Dengan E-Ink, kami telah memodernisasi industri penerbitan, untuk memudahkan orang membaca buku, dan untuk memenuhi kebutuhan 10 persen populasi dunia. Ini menjembatani kesenjangan data dengan membuat berbagi digital untuk 3 miliar non -inovator di seluruh dunia mungkin dan terjangkau.”

Comiskey mendirikan Migo, sebuah perusahaan inovasi, untuk fokus secara eksklusif pada pasar negara berkembang untuk mencapai tujuan ini pada tahun 2009. Perusahaan ini telah menerima dukungan dari Temasek dan Steve Chen, salah satu pendiri dan chief technology officer YouTube, modal ventura utama, dan orang dalam industri utama. Namun, itu bukan tanpa tantangan bagi Migo. Mereka pertama kali membuat iterasi teknis di Filipina, di mana mereka mendemonstrasikan teknologi dan produk. Pada akhirnya, mereka tidak dapat menemukan mitra yang tepat di sana dan memutuskan untuk fokus meluncurkan layanan di Indonesia.

Investasi dari MNC Group di Indonesia

Migo diluncurkan pada tahun 2020 di Indonesia. Produk awalnya adalah kartu tas yang memberi pelanggan akses ke konten hiburan dan pendidikan di cloud lingkungan, atau Migo download station (MDS), yang dipasang di toko sudut yang terletak di dekat tempat kebanyakan orang tinggal dan bekerja. Model bisnis ini dengan cepat mendapat dukungan dari Hary Tanoesoedibjo, CEO MNC Group, penyedia konten dan penyiar terbesar di Indonesia. Ide dasar dari 1 + 1 = 4 di Migo dan MNC adalah untuk menggabungkan sumber daya MNC yang luas dengan teknologi unik Migo untuk mempercepat digitalisasi pasar Indonesia dan membawanya ke abad digital yang kaya saat ini. Migo akan mendistribusikan konten Vision + Vision ke MNC Vision Networks (MVN), sementara MVN menginvestasikan $40 juta di Migo Indonesia untuk mempercepat ekspansi nasional dan digitalisasi di negara ini.

Kemitraan strategis dengan MNC merupakan titik balik penting bagi Migo karena membuktikan bahwa Migo bekerja lebih baik sebagai opsi last mile untuk menjangkau populasi besar yang tidak mampu membayar layanan lain yang tersedia. MNC mencoba kabel, satelit, dll., dan tidak dapat menurunkan biaya. Seperti yang dikatakan Tanoesoedibjo pada upacara penandatanganan, “Kami telah menemukan Migo sebagai platform hebat untuk layanan kami. Lebih murah, lebih cepat, dan lebih mudah.”

READ  Indosat Ooredoo, Google luncurkan kemitraan strategis untuk percepatan transformasi digital

Visi Comiskey untuk Migo adalah menjadi merek pilihan seperti 7-11 untuk layanan akses data berkualitas tinggi dan terjangkau di pasar negara berkembang dan mengubah kehidupan 3 miliar orang dengan mempercepat pengalaman digital mereka di seluruh hiburan, pendidikan, e-book, musik , game, layanan keuangan, yaitu Sesuatu yang tidak memerlukan koneksi waktu nyata selama 5 tahun ke depan.

Data tak terbatas untuk 5 sen sehari

Migo saat ini memiliki lebih dari 500 lokasi MDS di seluruh Jakarta dan bertujuan untuk berkembang menjadi 1.000 pada akhir tahun 2021. Skala tersebut akan terus tumbuh 10 kali lipat pada akhir tahun 2022, mencakup 100 juta orang di Jawa, pulau terpadat di dunia. dunia. Selain kemitraan intinya dengan visi +, Migo Indonesia juga menghadirkan konten hiburan dari sejumlah produser top domestik dan internasional (termasuk drama Korea), dan konten edukasi dari pemain EdTech top Indonesia, serta dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi.

“Hampir setiap orang Indonesia punya beberapa, seribu rupiah.” Comiskey mengeluarkan koin 1.000 rupiah (koin dengan nilai terendah di Indonesia, senilai sekitar 5 sen AS) selama upacara penandatanganan dengan MVN dan berkata, “Ini adalah harga Migo per hari untuk data tak terbatas.”

“Capital per pelanggan sekitar $1 hingga $2, biaya operasional per pelanggan 5 sen, kami benar-benar sangat murah, kami menghadirkannya melalui WiFi, dan kami terus berinovasi untuk meningkatkan efisiensi perangkat keras, perangkat lunak, dan algoritme kami,” kata Komsky.

Akses internet mahal di Indonesia. Menurut Bank Dunia, pendapatan per kapita di Indonesia adalah $4.450 per tahun, tetapi paket TV kabel dan akses Internet dapat menghabiskan biaya hingga $40 per bulan. Namun, kabel serat optik tidak tersedia untuk semua keluarga di nusantara, karena ada lebih dari 17.000 pulau. Menurut Tanoesoedibjo, rata-rata waktu menonton TV untuk satu keluarga Indonesia adalah 5 jam per hari. “Bayangkan saja berapa biaya yang harus mereka keluarkan jika harus menontonnya di smartphone setiap bulannya,” tambahnya.

READ  Apa artinya itu untuk Marvel Fase 4

Migo menggunakan siaran satelit nasional dan aman untuk melakukan distribusi internal kontennya, dan semua sistem MDS terus diperbarui dengan konten baru melalui antena piringan dan data disimpan secara lokal di server sekecil kotak. Dengan cara ini, mereka dapat mencakup seluruh nusantara tanpa biaya tambahan untuk setiap lokasi baru.

Satelit Low Earth Orbit (LEO) saat ini mencoba memecahkan masalah konektivitas di daerah pedesaan, tetapi berlangganan layanan mereka sejauh ini membutuhkan biaya $100 per bulan. Namun, Comiskey mengatakan Migo terbuka untuk mempertimbangkan inovasi masa depan dengan teknologi satelit LEO sebagai solusi cadangan untuk area yang sulit dijangkau.

“Ketika berbagai kelompok mengembangkan teknologi komunikasi data yang efektif, kami akan menggabungkannya untuk membuat solusi kami lebih mudah diakses dan terjangkau dengan cara manajemen hak digital (DRM) yang aman,” kata Komysky.

kredit: DIGITIMES

Sebagai seorang inovator, Comiskey dua kali memberikan beberapa saran kepada pengusaha muda dan inovator

Comiskey berkata sebagai berikut:

Sangat mudah untuk terpesona oleh koleksi teknologi terbaru dan terhebat. Sangat membantu untuk tetap mendapat informasi. Anda mendapat manfaat dari teknologi terbaru, tetapi sangat penting bagi Anda untuk memahami secara mendalam masalah pelanggan yang ingin Anda pecahkan.

Teknologi hanyalah alat bagi Anda untuk memecahkan suatu masalah. Ini adalah layanan sistem yang komprehensif untuk memecahkan poin rasa sakit konsumen. Migo bukan hanya sebuah kotak. Mereka adalah perangkat keras plus perangkat lunak, plus model bisnis, plus distribusi, plus merek, dll. Semuanya hanyalah alat di bengkel Anda untuk membangun sesuatu. Coba bayangkan diri Anda sebagai tukang kayu di bengkel, di mana Anda akan belajar cara menggunakan alat tersebut. Dan Anda harus dekat dengan konsumen, benar-benar menghabiskan waktu bersama mereka, dan menggunakan Design Thinking, atau alat apa pun yang ingin Anda gunakan, untuk melakukan inovasi yang berpusat pada konsumen. Untuk melakukan ini, Anda perlu memikirkan model bisnis dan seluruh rantai nilai, untuk menemukan mitra yang dapat Anda inovasikan bersama dan hadir di lapangan atau di pasar apa pun yang ingin Anda tuju. Ciptakan manfaat bersama untuk semua orang, tetapi pastikan untuk mengukir porsi yang fleksibel untuk perusahaan Anda.

READ  Grup Carsome akan mengakuisisi iCar Asia dalam kesepakatan $200 juta 200

Tujuan kami adalah menjadi panutan dan studi kasus bagi Taiwan, memanfaatkan rekayasa perangkat keras, rantai pasokan, manajemen data yang baru lahir, dan kemampuan pengembangan produk yang kami miliki di pulau ini untuk orang-orang yang lebih memikirkan perangkat keras dan gadget pintar. Kami memiliki tujuan untuk tumbuh di luar Indonesia dan membangun perusahaan global yang sangat penting yang terus berinovasi dan memanfaatkan sumber daya lokal untuk memecahkan masalah pelik di kawasan Asia Tenggara yang lebih luas dan pasar besar dan terbuka lainnya. Kami memiliki tim yang terus berkembang dari talenta lokal hebat yang selaras dengan tujuan ini.

Kami telah menghabiskan bertahun-tahun membangun inovasi di lapangan, tim riset pengguna, menggunakan praktik terbaik modern untuk melakukan penemuan kebutuhan, kelompok fokus, dan pengujian di Filipina dan Indonesia. Ini adalah investasi yang kami buat.

Apple adalah contoh utama. Mereka melakukan pekerjaan yang hebat dengan menyatukan semua hal ini. Branding, Hardware, Software, UX, Distribusi, Pemasaran, App Store, dll. Ada sekitar satu miliar orang yang menggunakan iPhone. Netflix memiliki lebih dari 200 juta keluarga yang berlangganan layanan mereka, yaitu sekitar 1 miliar orang juga. Nestlé dan Unilever melayani sekitar 3-4 miliar orang di seluruh dunia.

Mengesampingkan seluruh tumpukan teknologi, dan mengirimkan data hemat biaya di ritel, kepada miliaran konsumen non-inovatif adalah proyek yang sangat menarik. Jika Anda bisa menyelesaikannya, itu sebenarnya solusi yang sangat ampuh. Ini bukan “thriller Silicon Valley,” tapi itu memecahkan masalah keluarga yang sebenarnya. Mengapa saya ingin membuat solusi seperti toko serba ada selama 7 hingga 11 tahun? Karena orang masih akan sadar harga ketika mereka berbelanja di toko-toko ini selama beberapa dekade mendatang.

persegi nyata

Nama Perusahaan

Saya

ditemukan di

2009

kasus penggalangan dana

Seri B (berencana untuk menaikkan Seri C pada pertengahan 2022)

Skala

~ 200 orang

Pendiri dan Manajemen Inti

Pendiri dan CEO Barrett Komsky

Presiden: Chris Reynolds

Manajer Umum Indonesia: Dan Connor

Pusat Litbang, Rekayasa, dan Rantai Pasokan

Taipei, Taiwan

Pusat Operasi

Jakarta, Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *