Mike Brown, astronom yang mendorong Planet Sembilan, adalah orang yang membantu menurunkan tatanan Pluto

Ini adalah salah satu hal paling menarik di seluruh bidang astronomi: penemuan planet baru.

Tetapi dorongan untuk mengenali objek tertentu – orbit yang tampak beberapa kali ukuran Bumi dan tampak mengorbit sepanjang tata surya luar – sebagai planet besar diperumit oleh sejarah Bumi tunggal.

Dunia membela label A yang baru Planet Sembilan, astronom Caltech Mike Brown, adalah planet yang sama yang mendapat Tua Planet kesembilan, Pluto, telah dihilangkan dari daftar yang disimpan guru dan siswa.

Banyak astronom Brown tidak senang.

Untuk lebih jelasnya, sebagian besar ilmuwan yang berbicara dengan The Daily Beast mengatakan bahwa mereka mencintai Brown, menghormati karyanya dan mendukung upayanya untuk menambahkan setidaknya satu planet baru ke dalam daftar yang ada. Mereka hanya tidak setuju dengan apa yang dilakukan Pluto pada tahun 2006. Dengan kuat.

“Dia salah tentang Pluto,” ilmuwan planet Alan Stern, peneliti utama untuk misi New Horizons NASA, yang mengirim penyelidikan melalui Pluto pada tahun 2015, mengatakan kepada The Daily Beast.

Alan Stern, penyelidik utama untuk misi New Horizons NASA, yang mengirim penyelidikan di luar Pluto pada 2015, mengatakan Brown “sepenuhnya salah” tentang planet yang diturunkan peringkatnya.

NASA/Joel Kosky/Getty Images

Lima belas tahun yang lalu, sebagian besar ilmuwan menentang penghapusan Pluto dari daftar, dan kemudian mengabaikannya. Mereka sekarang mempertanyakan banyak asumsi seputar kampanye Brown untuk anggota kesembilan baru dari Planet Earth Club.

Lagi pula, bagi mereka, tidak ada yang salah dengan Planet Kesembilan Kuno. Planet baru Brown yang potensial setidaknya harus nomor 10 – jika bukan nomor 50 atau 500. Yang paling penting, mereka memperingatkan, campur tangan birokrasi yang sewenang-wenang dengan definisi ilmiah berisiko menyebabkan kerusakan yang signifikan.

Perpecahan Pluto “sebenarnya menciptakan kesenjangan antara ilmuwan dan publik, dan mengirimkan pesan yang mengerikan – terutama pada periode ini – bahwa sains dilakukan berdasarkan perintah atas dasar otoritas,” Mark Sykes, direktur Planetary Science Institute di Arizona , kepada Daily Beast.

Kontroversi saat ini berakar pada penemuan 91 tahun yang lalu, ketika para astronom di Observatorium Lowell di Arizona secara keliru melihat sekilas objek yang akhirnya mereka beri nama Pluto. Itu sangat jauh (3 miliar mil atau lebih), sangat kecil (kurang dari seperlima diameter Bumi) dan tertutup kegelapan.

Itu dianggap, tidak dapat disangkal pada waktu itu, sebuah planet. Bagaimanapun, itu cukup bulat dan halus, yang berarti memiliki gravitasi yang cukup untuk membentuk dirinya sendiri, sangat lambat selama miliaran tahun. Ini jelas memiliki geologi yang kompleks. Itu cocok dengan definisi “planet” yang dibuat oleh ahli matematika Italia Galileo Galilei hampir 500 tahun yang lalu dan yang hampir semua astronom sepakati pada tahun 1930—dan masih disepakati sampai sekarang.

Dengan ditemukannya Pluto, tata surya resmi memiliki sembilan planet: planet dalam yang cukup kecil Merkurius, Venus, Bumi dan Mars, dan di sisi lain sabuk asteroid, planet luar yang paling besar Yupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.

Terlambat dan jauh, Pluto bersembunyi di kegelapan Sabuk Kuiper, cincin komet, asteroid, dan es yang begitu luas dan begitu jauh dari Matahari sehingga sebagian besar masih menjadi misteri.

Pluto dicitrakan dalam gabungan empat gambar yang diambil dari New Horizons Long Range Reconnaissance Imager pada Juli 2015.

Reuters

Lineup tetap sama selama 76 tahun ke depan. Kemudian, pada tahun 2005, Brown dan timnya menemukan objek lain di sabuk Kuiper, jauh lebih besar dari Pluto. Objek ini, yang kemudian dikenal sebagai “Eris”, awalnya digambarkan oleh NASA sebagai planet kesepuluh tata surya.

“Setelah kami menemukan Eris, dan kami menyadari Eris lebih besar dari Pluto, Anda harus melakukan sesuatu,” Brown Memberi tahu BBC pada bulan Juli. Dia dengan tepat mempertanyakan keberadaan lebih banyak objek mirip planet di Sabuk Kuiper, dan mengimbau Persatuan Astronomi Internasional yang berbasis di Paris, asosiasi astronom terkemuka dan ilmuwan planet lainnya, untuk mempertimbangkan kembali definisi “planet” untuk mencegah daftar diterima dari tumbuh puluhan atau lebih—Coklat diperluas pada Waktu yang dijelaskan “konyol.”

Pada bulan Agustus 2006, sebuah kelompok kecil di dalam International Astronomical Union mengejutkan seluruh IAU dan dunia pada umumnya ketika mereka memberikan suara pada akhir konferensi selama seminggu di Praha tentang deklarasi yang disusun dengan tergesa-gesa yang menolak status Pluto sebagai planet yang lengkap. .

Peringkat Howl dan Profil Ilmiah. Definisi baru ‘planet’ yang diadopsi oleh International Astronomical Union, semuanya untuk menghapus Pluto dari daftar dan menyimpan Eris, minta benda bulat berputar mengelilingi matahari kita dan lebih-lebih lagi Dia menggunakan gravitasinya untuk membersihkan ruang di sekitarnya dari asteroid dan benda kecil lainnya.

Itu, di benak banyak astronom, definisi aneh. Pertama, ia mengecualikan Bumi selama kalpa awal yang kacau. Itu juga yang terjauh dari ribuan “eksoplanet” yang dikonfirmasi yang mengorbit bintang selain bintang kita. (Catherine Cesarsky, yang menjadi presiden IAU beberapa hari setelah Pluto dihapuskan dan menghabiskan bertahun-tahun mempertahankan keputusan, tidak menanggapi permintaan komentar.)

Stern mengatakan IAU ingin membuat daftar resmi planet di tata surya kita singkat sehingga para guru tidak kesulitan mengajarkan daftar tersebut, dan akan lebih mudah bagi siswa untuk menghafal – sebuah motivasi yang dia lihat sebagai “sangat tidak menyenangkan.”

“Apakah kita memiliki delapan negara bagian di AS, sehingga anak-anak sekolah tidak harus menghafal semua 50 negara bagian?” Diminta. “Haruskah kita membatasi jumlah spesies?”

Sebagai hasil dari pemungutan suara cepat, Pluto menjadi planet, bukan planet, seperti yang dilakukan Eris. Dan gerutuan dalam komunitas ilmiah yang lebih luas berlanjut hingga hari ini.

“Saya pikir penurunan peringkat Pluto oleh International Astronomical Union patut dipertanyakan,” kata Steve Maran, mantan astrofisikawan NASA, kepada The Daily Beast.

Tapi Brown setuju untuk pindah. “Pluto tidak akan disebut planet jika ditemukan hari ini,” katanya pada 2010 saat mempromosikan bukunya. Bagaimana Anda membunuh Pluto dan mengapa itu terjadi.

Definisi baru “planet” memberi Brown kebebasan untuk mengevaluasi objek jauh seperti Eris tanpa harus berdebat tentang planet mereka.

“Saya pikir Pluto sebagai contoh benda besar di sabuk Kuiper lebih menarik daripada Pluto sebagai planet yang sangat aneh di tepi luar tata surya, tidak seperti yang lain,” Brown Beritahu Space.com pada tahun 2010.

Brown baru-baru ini mengatakan kepada The Daily Beast bahwa dia tidak berubah pikiran tentang Pluto. Dia bersikeras kemarahan telah mereda. “Beberapa suara keras terus menyatakan bahwa Pluto harus tetap menjadi planet, tetapi sebagian besar lainnya telah bergerak maju,” katanya.

Brown pasti sudah pindah ke tempat lain Sesuatu Ia mengorbit di sepanjang sabuk Kuiper yang diyakini lebih layak mendapatkan status planet daripada Pluto.

Bekerja bersama sesama astronom Caltech Konstantin Batygin, Brown telah melacak asteroid dan penghuni lain dari tepi luar gelap tata surya kita. Dia dan Batygin memperhatikan bahwa beberapa dari mereka tampaknya berkumpul di sekitar tempat tertentu di ruang angkasa 100 miliar mil dari Bumi.

Tidak ada planet yang terlihat – mungkin terlalu jauh dan terlalu gelap – tetapi pengelompokan objek yang lebih kecil dan lebih terang dapat menunjukkan gravitasi planet yang tidak terlihat. “Ada bukti menarik untuk itu,” kata Batygin kepada The Daily Beast. “Tapi pencarian tidak akan berakhir sampai kita memiliki gambar di tangan.”

Astronom Caltech, Mike Brown, menjelaskan kepada media tentang kemungkinan Planet Sembilan.

AFP via Getty

Jika Brown dan Batygin akhirnya dapat melihat lebih dekat semua yang mungkin ada di luar sana – mungkin menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb yang akan segera diluncurkan – kemungkinan mereka akan dapat memperdebatkan Persatuan Astronomi Internasional dan astronomi lainnya. otoritas untuk mengakui penolakan baru 9. Brown dan Batygin Ringkasan survei awal Telah diterima untuk diterbitkan di astronomis Majalah.

Brown mengatakan dia yakin penemuan itu akan menjadi planet yang tak terbantahkan. “Ini akan enam kali lebih besar dari Bumi dan planet terbesar kelima di tata surya kita,” jelasnya.

Banyak ilmuwan setuju dengan Brown bahwa penemuannya bisa menjadi sebuah planet, bahkan di bawah definisi baru yang ketat dari IAU. Keluhan mereka banyak Sesuatu di Sabuk Kuiper juga membutuhkan penamaan – seperti Pluto.

Para astronom belum benar-benar menerima definisi ulang IAU tahun 2006 tentang “planet”. Philip Metzger, fisikawan University of Central Florida yang menyurvei literatur ilmiah selama bertahun-tahun setelah Pluto dicoret dari daftar, menemukan bahwa hampir semua ilmuwan memilih mengabaikan pernyataan IAU.

Tapi perubahan itu sudah terdaftar di masyarakat umum. Penulis buku teks dan sekolah khususnya mengambil petunjuk dari IAU dan menjatuhkan Pluto dari teks dan pelajaran mereka tentang pembentukan tata surya.

Sementara Brown tampaknya berharap bahwa menghapus Pluto dari daftar akan membebaskannya untuk mengeksplorasi kompleksitas tata surya, ironisnya itu memiliki efek penyederhanaan. Konsep ruang publik. Fokus sempit ini datang pada saat penemuan baru, menumpuk setiap bulan dan tahun, semakin muncul orang asing Dan alam semesta sibuk.

“Karena Persatuan Astronomi Internasional, publik terisolasi dari kegembiraan kekacauan di luar!” kata Sykes. “Tata surya buruk dengan planet-planet!”

Dorongan Brown untuk menciptakan planet kesembilan baru menggarisbawahi fakta ini. Persepsi sederhana tentang ruang yang mendorong penurunan peringkat Pluto adalah sedikit fantasi yang tegang — dan, bagi banyak ilmuwan, tampaknya tidak masuk akal dari hari ke hari.

READ  Covid: Biden mengumumkan permintaan vaksinasi di seluruh pemerintah federal pada hari Kamis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *