KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Minyak sawit mentah dikeluarkan dari larangan ekspor Indonesia
sport

Minyak sawit mentah dikeluarkan dari larangan ekspor Indonesia

Ditulis oleh Bernadette Christina

JAKARTA (Reuters) – Kementerian Pertanian Indonesia, Senin, mengatakan pengiriman minyak sawit mentah akan dikecualikan dari larangan ekspor minyak sawit yang direncanakan, menurut salinan surat resmi yang dikirim kepada para pemimpin pemerintah daerah.

Surat itu, yang diverifikasi oleh seorang pejabat kementerian, mengatakan larangan itu tetap akan mencakup minyak sawit yang dimurnikan, diputihkan, dan dihilangkan baunya (RBD).

Belum jelas pada hari Senin apakah produk seperti minyak sawit RBD dan stearin sawit akan terpengaruh.

Presiden Indonesia Joko Widodo mengumumkan larangan tersebut pada Jumat malam. Ini akan berlaku pada 28 April.

Jokowi, sapaan akrab presiden, mengatakan pada hari Jumat bahwa ekspor minyak goreng dan bahan bakunya akan dilarang, tetapi tidak merinci.

Para pedagang dikejutkan dengan pengumuman Jokowi bahwa Indonesia, produsen minyak sawit terbesar dunia, telah menghentikan ekspor minyak nabati untuk memastikan ketersediaan produk pangan lokal.

Meski pembebasan minyak sawit mentah dari pembatasan ekspor akan berdampak positif bagi pasar global, namun mayoritas ekspor sawit di Indonesia berupa minyak olahan yang masih terkena dampak larangan tersebut.

Pasokan global minyak nabati telah dipengaruhi oleh cuaca buruk dan invasi Rusia ke Ukraina penghasil tanaman utama, dan sekarang konsumen global tidak punya pilihan selain membayar mahal untuk persediaan pada saat inflasi pangan global mencapai rekor tertinggi.

Patokan minyak sawit berjangka Malaysia turun 2,09% setelah berita bahwa larangan tersebut hanya mencakup RBD Oolein, setelah melonjak hampir 7% ke level tertinggi dalam enam minggu.

“Cakupan short selling gagal setelah mendengar berita bahwa larangan itu hanya mencakup bilangan prima massal dan kemasan dari Indonesia,” kata Paramalingam Subramaniam, direktur broker Belindong Bestari yang berbasis di Selangor.

READ  Detail tragis seorang wanita muda yang terbunuh dalam kecelakaan horor SA

Ia mengatakan, masih ada kekhawatiran penambahan minyak sawit mentah ke dalam daftar produk terlarang karena merupakan bahan baku RBD palm olein.

Menurut Refinitiv Eikon, Indonesia mengekspor rata-rata hampir 620.000 ton RBD per bulan pada tahun 2021, dibandingkan dengan rata-rata sekitar 100.000 ton minyak sawit mentah. Destinasi teratas termasuk India, Pakistan, dan Spanyol.

Langkah pemerintah untuk mengendalikan harga minyak goreng yang sangat tinggi membuat saham perusahaan minyak sawit terbesar turun pada hari Senin, sementara mata uang utama Asia jatuh.

Obligasi berdenominasi dolar yang diterbitkan oleh pemerintah Indonesia telah turun lebih dari 1 sen ke level terendah sejak kekalahan pasar virus corona pada musim semi 2020.

Menurut data Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI), ekspor minyak sawit olahan pada tahun 2021 sebesar 25,7 juta ton atau 75% dari total ekspor produk sawit. Ekspor CPO mencapai 2,74 juta ton pada 2021 atau 7,98% dari pengapalan.

Pada Januari dan Februari tahun ini, ekspor manufaktur CPO sebesar 3,38 juta ton atau 79% dari ekspor, sedangkan ekspor CPO sebesar 90.000 ton atau 2% dari total pengiriman.

Harga minyak sawit mentah dunia, yang digunakan Indonesia untuk minyak gorengnya, telah melonjak ke level rekor tahun ini.

(Laporan oleh Bernadette Christina Munthe; Laporan tambahan oleh Mi Mi Cho di Kuala Lumpur; Ditulis oleh Gayatri Suryo dan Martin Petty; Disunting oleh Louise Heavens dan John Stonestreet)

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."