Misi pertama ke Stasiun Luar Angkasa Internasional oleh Aksioma: Apa yang perlu Anda ketahui

Awak Ax-1 di dalam kapsul SpaceX Crew Dragon.

Awak Ax-1 di dalam kapsul SpaceX Crew Dragon.
Foto: SpaceX

Pada hari Jumat, roket SpaceX akan mencoba meledak dari Kennedy Space Center dengan empat warga sipil di dalamnya. Ini adalah misi pertama yang sepenuhnya pribadi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang akan berfungsi sebagai misi sebelumnya. Inilah yang perlu Anda ketahui sebelum peluncuran bersejarah ini.

Awak Ax-1, yang termasuk seorang pensiunan astronot NASA, akan naik ke atas kapsul Crew Dragon pada 8 April dan lepas landas pada pukul 11:17 EDT di atas roket Falcon 9. Jika misi berjalan sesuai rencana, misi tersebut, Dioperasikan oleh Axiom Space yang berbasis di Houston, ini akan menandai tonggak penting lainnya dalam privatisasi luar angkasa yang sedang berlangsung. Berikut adalah lima hal yang harus Anda ketahui tentang misi Ax-1.

Ini adalah misi sepenuhnya pribadi pertama ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Beberapa tahun terakhir Inspirasi4 misi Dia akan tercatat dalam sejarah sebagai orang pertama yang mengirim seluruh kru pribadi ke luar angkasa. Perbedaan Ax-1 adalah bahwa empat anggota awak – semua warga negara – akan menghabiskan waktu di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Ini belum pernah dilakukan sebelumnya.

Hal yang paling dekat, kurasa, adalah kru film Rusia yang menghabiskan 12 hari di Stasiun Luar Angkasa Internasional tahun lalu merekam adegan untuk sebuah film, tetapi misi itu, Soyuz MS-19, tidak hanya bersifat pribadi, dengan kosmonot Anton Shkaplerov sebagai pemimpinnya. Empat orang yang akan berpartisipasi dalam misi baru ini adalah Michael Lopez Alegria dari Amerika Serikat dan Spanyol, Larry Connor dari Amerika Serikat, Eitan Stipe dari Israel dan Mark Bathy dari Kanada.

Axiom tidak menjawab pertanyaan tentang berapa, jika ada, anggota kru membayar untuk kursi mereka. 2019 jumpa pers Dari perusahaan tersebut, harga tiket astronot pribadi adalah $ 55 juta.

Axiom adalah perusahaan kecil dengan rencana besar

Axiom Space, didirikan pada 2016, memiliki sekitar 110 karyawan pada Februari 2021, tetapi terus berkembang dan masih ada. rencana Mencapai 1.000 pekerja pada akhir 2024. Perusahaan memiliki hubungan dekat dengan NASA. Michael Suffredini, mantan direktur program ISS NASA, adalah CEO perusahaan, dan Charles Bolden, mantan administrator NASA, bertindak sebagai konsultan independen.

Axiom memiliki daftar panjang penawaran potensial, termasuk melatih astronot, mengelola penerbangan pribadi dan nasional ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, memberikan kemampuan manufaktur di orbit, dan mengembangkan sistem pendukung kehidupan dan medis berbasis ruang angkasa, di antara layanan lain yang terkait dengan eksplorasi dan pemasaran. dari luar angkasa. Yang terpenting, perusahaan memiliki rencana untuk membangun stasiun ruang angkasa pribadi (lebih lanjut tentang ini hanya beberapa), yang berfungsi sebagai landasan masa depan untuk penawaran komprehensifnya.

Ax-1 adalah perjalanan anak-anak

Lopez Allegria, mantan astronot NASA dan wakil presiden Axium, akan memimpin Ax-1, sementara Connor, seorang pengusaha dan investor, akan menjadi pilotnya. Lopez Allegria telah melakukan perjalanan ke luar angkasa pada empat kesempatan berbeda selama 20 tahun karirnya di NASA, dan berada di puncak untuk menjadi astronot pertama dalam sejarah yang memimpin misi luar angkasa manusia sipil dan komersial. Pathai dan Stipe, keduanya investor, akan berperan sebagai spesialis misi.

Awak Ax-1 (dari kiri ke kanan): Larry Connor, Michael Lopez Allegria, Mark Pathy dan Eitan Stipe.

Awak Ax-1 (dari kiri ke kanan): Larry Connor, Michael Lopez Allegria, Mark Pathy dan Eitan Stipe.
gambar: Ruang Aksioma

Awak Ax-1 semuanya laki-laki, tetapi mantan astronot NASA Peggy Whitson berfungsi sebagai komandan cadangan misi. Pada catatan itu, Whitson saat ini dijadwalkan untuk mengambil alih komando misi Ax-2, yang dijadwalkan awal 2023.

Ini adalah tugas “pengantar”.

Aksioma Menggambarkan Ax-1 sebagai “Pengantar” misi astronot khusus. Ini adalah yang pertama dari empat misi yang diusulkan, yang semuanya dianggap sebagai batu loncatan bagi perusahaan karena ingin membangun posisi orbitnya sendiri, dijuluki Stasiun Aksioma. Pembangunan terminal dijadwalkan akan dimulai pada 2024; Serangkaian modul akan ditambahkan secara bertahap ke Harmony Node dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Di pensiun Dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada tahun 2030, stasiun ruang angkasa akan melepaskan diri dari pos terdepan “untuk membentuk stasiun ruang angkasa bentuk bebas, dikembangkan secara pribadi, tersedia secara internasional pertama di dunia – simpul pusat dari jaringan penelitian, manufaktur, dan perdagangan dalam waktu dekat. orbit Bumi rendah,” menurut Aksioma.

Foto stasiun Axiom yang terpasang pada unit Harmoni ISS.

Foto stasiun Axiom yang terpasang pada unit Harmoni ISS.
gambar: Ruang Aksioma

Awak Ax-1 akan menghabiskan 10 hari di luar angkasa, delapan di antaranya akan berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional bagian Amerika. Para kru akan melakukan eksperimen sains, melakukan beberapa kegiatan komersial, dan mempromosikan pendidikan STEM. Para kru tidak akan membuang waktu, karena mereka berencana untuk melakukan 25 eksperimen berbeda hanya dalam 100 jam. Tim darat ditempatkan di Pusat Kontrol Misi Luar Angkasa Aksioma Di Houston Anda akan memberikan dukungan sepanjang waktu.

Misi ini bertujuan untuk membawa kita lebih dekat ke luar angkasa

Para kru telah bermitra dengan beberapa organisasi untuk melakukan serangkaian sEksperimen dan tes ilmiah dan teknologi. Beberapa dari mereka membawa implikasi penting bagi manusia yang hidup di Bumi, tetapi mereka terutama diarahkan untuk memungkinkan eksplorasi ruang angkasa lebih lanjut. Seperti yang dijelaskan oleh Aksioma dalam A versi baru: “Data yang dikumpulkan selama penerbangan akan mempengaruhi pemahaman fisiologi manusia di Bumi dan di orbit serta menentukan kegunaan teknologi baru yang dapat digunakan dalam penerbangan luar angkasa manusia dan manusia di masa depan di Bumi.”

Helm luar angkasa yang mendukung EEG.

Helm luar angkasa yang mendukung EEG.
Foto: otak. luar angkasa

Contoh yang baik dari ini adalah helm EEG, yang akan diuji dan dioperasikan oleh awak Ax-1. Bekerja dengan Universitas Ben-Gurion, tim akan merekam dan menganalisis sinyal otak dalam upaya mengidentifikasi potensi perbedaan neurologis pada manusia saat bekerja di luar angkasa. Pada akhirnya, tujuannya adalah untuk memberikan misi luar angkasa jangka panjang dengan helm yang nyaman dan mudah digunakan dan membangun “perangkat akurat untuk pengukuran harian kompetensi astronot,” menurut otak. luar angkasaperusahaan Israel di balik helm.

Para kru juga akan bereksperimen dengan TESSERAE, atau struktur ruang elektromagnetik berlapis mosaik untuk menjelajahi lingkungan yang adaptif dan mudah beradaptasi. Ini adalah hal yang futuristik, karena teknologi ini pada akhirnya dapat menghasilkan satelit yang dapat dirakit sendiri. Dinamakan setelah mosaik Romawi, TESSERAE dirancang untuk terhubung untuk membuat struktur yang lebih besar, seperti kamar dan cermin parabola. Selama Ax-1, tim akan menguji prototipe yang mampu merasakan kualitas ikatan antar ubin.

Gambar stasiun ruang angkasa TESSERAE rakitan masa depan di orbit sekitar Mars.

Gambar stasiun ruang angkasa TESSERAE rakitan masa depan di orbit sekitar Mars.
gambar: Inisiatif Eksplorasi Luar Angkasa MIT / TU Dortmund Fraunhofer

Kolaborasi yang melibatkan Mayo Clinic, Cleveland Clinic dan Montreal Children’s Hospital akan mempelajari efek gayaberat mikro pada penuaan, kesehatan jantung, tulang belakang dan jaringan otak, nyeri kronis dan gangguan tidur. Tim juga akan “memanfaatkan aspek penuaan yang dipercepat dari lingkungan gayaberat mikro untuk menilai kanker dini dan perubahan kanker pada organel tumor,” dan menguji sistem pemurnian udara baru, di antara tugas-tugas lainnya.

Semuanya dimulai pada hari Jumat, jika cuaca memungkinkan. Butuh beberapa saat, tetapi kita telah sepenuhnya memasuki era di mana orang – meskipun individu yang sangat istimewa – dapat terbang ke orbit Bumi yang rendah dan menggunakan ruang angkasa sebagai taman bermain pribadi mereka dan tempat untuk berbisnis. Kami berharap mereka mengingat kami semua.

Apakah Anda memiliki tip atau komentar untuk saya tentang industri penerbangan luar angkasa? Anda dapat menghubungi saya di [email protected]

READ  Data Hubble menunjukkan bahwa 'sesuatu yang aneh' sedang terjadi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.