Model menunjukkan penyebaran COVID akan melambat musim dingin ini jika dua syarat penting ini terpenuhi :: WRAL.com

Perkiraan baru dari seorang ahli epidemiologi di University of North Carolina di Chapel Hill melukiskan gambaran positif tentang kekebalan kelompok dan lebih sedikit kasus COVID-19 selama musim dingin mendatang.

Justin Lessler adalah salah satu Koordinator File Pusat Pemodelan Skenario COVID-19, upaya kolaboratif nasional antara universitas yang mengambil proyeksi dari tim di seluruh negeri dan menyeimbangkannya secara statistik.

Perkiraan terbaru Carolina Utara mengatakan kita telah mencapai puncak infeksi virus corona dari varian delta.

Kasus dan kematian COVID-19 baru yang dilaporkan di Carolina Utara

Kasus dan kematian baru yang dikonfirmasi laboratorium didasarkan pada pelaporan harian dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan NC melalui agensi Dasbor COVID-19. Dasbor mulai menerbitkan jumlah kasus pada 13 Maret dan jumlah kematian pada 26 Maret. Karena jumlah kasus dan kematian ini dapat sedikit tertinggal tergantung pada berapa lama waktu yang dibutuhkan laboratorium untuk memproses tes dan pejabat kesehatan untuk mengonfirmasi kasus, kami juga menghitung rata-rata bergulir tujuh hari untuk menunjukkan kurva kasus. Catatan: Grafik ini sekarang mencakup kasus dan kematian yang diidentifikasi melalui pengujian antigen, yang mulai dilaporkan DHHS di dasbor mereka pada 25 September. Baca lebih lanjut tentang koreksi dan bandingkan perubahannya di sini.

Sumber: NC DHHS
Gambar: Tyler Dukes, WRAL

Dia menunjukkan bahwa jika anak-anak divaksinasi dan jika jenis baru yang lebih menular tidak muncul, epidemi mungkin sering menjadi kenangan pada musim semi berikutnya.

Lessler dan timnya optimis bahwa begitu banyak orang di Amerika Serikat telah divaksinasi atau tertular virus corona. “Ini menciptakan kekebalan, dan kekebalan itu pada akhirnya memiliki efek menjauhkan orang dari virus, yang semacam mengonsumsi bahan bakar virus api,” katanya. “Ini menyebabkan virus mulai surut.”

READ  Di dalam Konsekuensi Serius dari Kesalahan Luar Angkasa Rusia

Dan dia memperingatkan bahwa dua keadaan darurat – vaksinasi anak-anak dan kehadiran varian baru – membuat perbedaan besar.

Sebuah proyeksi yang melibatkan pengembangan varian baru yang lebih menular menunjukkan lonjakan kasus pada awal 2022. Ahli virologi UNU Chapel Hill Dirk Dittmann percaya skenario ini kemungkinan karena perjalanan liburan dan karena virus selalu berkembang.

“Kemungkinan kita akan melihat varian lain menyebar lebih baik,” katanya. “Namun, apakah alternatif ini mengarah ke rawat inap lebih lanjut adalah masalah lain sepenuhnya.”

Tingkat vaksinasi dan kekebalan yang lebih tinggi akan membantu membuat gelombang berikutnya tidak terlalu mematikan, kata Dittmann.

Kasus baru COVID-19 dilaporkan di Amerika Serikat

Data dikumpulkan dan diperbarui setiap hari oleh Universitas Johns Hopkins Pusat Sumber Daya Coronavirus menunjukkan kasus baru dan rata-rata sirkulasi tujuh hari di Amerika Serikat sejak 24 Februari, ketika negara itu memecahkan sekitar 100 total kasus.

Sumber: Johns Hopkins CSSE
Seri: Tyler Dukes dan Alex Phillips, WRAL

Dia berkata, “Jika kita tidak mencapai tingkat vaksin, atau jika vaksin tidak bertahan sejauh yang kita pikirkan, itu akan disetel ulang seluruhnya ke nol. Dan itulah skenario paling mengerikan yang saya khawatirkan.” .

Lessler lebih optimis, tapi dia tidak ingin orang berpikir mereka bisa santai. Gelombang delta belum berakhir.

“Apa yang dia katakan kepada saya adalah bahwa segala sesuatunya buruk sekarang, tetapi segalanya akan menjadi lebih baik. Jadi, luangkan beberapa minggu atau bulan ekstra untuk berhati-hati. Anda akan dapat memulai, Anda tahu, dan sedikit bersantai di akhir, ” dia berkata.

Vaksin Virus Corona di Carolina Utara

READ  Krim pemulihan kulit Avene mengobati eksim dan rosacea

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *