NASA membagikan gambar pertama Teleskop Luar Angkasa Hubble sejak misteri itu

Itu Teleskop Luar Angkasa Hubble Dia kembali, dan NASA memiliki foto untuk membuktikannya.

Observatorium yang mengorbit Bumi berhenti pada 13 Juni dan tetap seperti itu selama lebih dari sebulan sementara para insinyur berjuang untuk mengidentifikasi kesalahan misterius. NASA belum mengumumkan penyebab pasti dari masalah tersebut, tetapi para insinyur agensi telah berhasil mengatasinya Membawa Hubble kembali ke Internet Dengan mengaktifkan beberapa perangkat cadangannya pada hari Kamis.

Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk NASA, mengatakan: Video wawancara hari Jumat Dengan Nzinga Tull, yang memimpin tim Hubble selama pemecahan masalah. “Kita semua tahu ini lebih berbahaya daripada yang biasanya kita lakukan.”

Hubble perlahan-lahan menyalakan instrumen sainsnya lagi selama akhir pekan dan menjalankan pemeriksaan sistem untuk memastikan semuanya masih berfungsi. Kemudian dia mengambil foto pertamanya sejak seluruh bencana dimulai.

Teleskop memfokuskan lensanya pada sekelompok galaksi yang tidak biasa pada hari Sabtu. Salah satu gambar barunya menunjukkan sepasang galaksi bertabrakan perlahan. Gambar lainnya menunjukkan galaksi spiral dengan lengan panjang terentang. Kebanyakan galaksi spiral memiliki jumlah lengan yang genap, tetapi galaksi-galaksi ini hanya memiliki tiga.

Gambar galaksi hitam putih dari Teleskop Luar Angkasa Hubble

Gambar pertama teleskop Hubble setelah pulih dari kesalahan selama sebulan menunjukkan beberapa galaksi yang tidak biasa.


Sains: NASA, ESA, STScI, Julianne Dalcanton (UW) Pemrosesan gambar: Alyssa Pagan (STScI)



Hubble juga mengamati cahaya utara dan selatan Jupiter, atau aurora, serta gugusan bintang yang sempit. NASA belum membagikan gambar dari pengamatan itu.

“Saya senang melihat bahwa Hubble telah mempertimbangkan kembali alam semesta, sekali lagi menangkap jenis gambar yang telah menggelitik dan menginspirasi kami selama beberapa dekade,” kata Bill Nelson, Administrator NASA. jumpa pers. “Ini adalah momen untuk merayakan keberhasilan tim yang benar-benar berdedikasi pada misi tersebut. Melalui upaya mereka, Hubble akan melanjutkan penemuannya yang ke-32 tahun, dan kami akan terus belajar dari visi transformatif observatorium.”

Bug misterius yang membutuhkan waktu sebulan untuk diperbaiki

Teleskop Luar Angkasa Hubble yang mengorbit Bumi

Teleskop Luar Angkasa Hubble mengorbit di atas Bumi.


NASA



Hubble, teleskop ruang angkasa paling kuat di dunia, diluncurkan ke orbit pada tahun 1990. Diluncurkan difoto Kelahiran dan Kematian Bintang, melihat bulan baru yang mengorbit Pluto, dan melacak dua objek antarbintang yang meluncur melalui tata surya kita. Pengamatannya memungkinkan para astronom untuk menghitung usia dan perluasan alam semesta dan untuk melihat galaksi yang terbentuk tak lama setelah Big Bang.

Tetapi komputer yang membawa muatan teleskop tiba-tiba berhenti bekerja pada 13 Juni. Komputer ini, dibangun pada 1980-an, mirip dengan otak Hubble – ia mengontrol dan memantau semua instrumen ilmiah di pesawat ruang angkasa. Insinyur telah mencoba dan gagal untuk membuatnya kembali online beberapa kali. Akhirnya, setelah melakukan lebih banyak tes diagnostik, mereka menyadari bahwa komputer bukanlah masalah sama sekali – beberapa perangkat keras lain di pesawat ruang angkasa menyebabkan shutdown.

Ninja Tall duduk di depan komputer di ruang kontrol NASA yang mengerjakan Teleskop Luar Angkasa Hubble

Nzinga Tull, Manajer Respon Anomali Sistem Hubble di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, bekerja di ruang kontrol pada 15 Juli untuk mengembalikan Hubble ke operasi sains penuh.


NASA GSFC / Rebecca Roth



Masih belum sepenuhnya jelas perangkat keras mana yang menjadi biang keladinya. Insinyur menduga bahwa keselamatan kesalahan di unit kontrol daya teleskop (PCU) memerintahkan komputer muatan untuk dimatikan. PCU mungkin mengirimkan tegangan yang salah ke komputer, atau kunci kesalahan itu sendiri mungkin rusak.

NASA siap untuk masalah seperti itu. Setiap instrumen Hubble memiliki kembaran pra-instal pada teleskop jika gagal. Jadi para insinyur mengalihkan semua suku cadang yang rusak ke suku cadang itu. Sekarang teleskop kembali dalam mode observasi penuh.

“Saya merasa sangat senang dan lega,” kata Toll setelah pertukaran perangkat keras. “Saya senang berbagi kabar baik.”

Meskipun cacat ini telah diperbaiki oleh NASA, ini adalah tanda bahwa usia Hubble mungkin mulai mengganggu sainsnya. Teleskop belum ditingkatkan sejak 2009, dan beberapa instrumennya berusia lebih dari 30 tahun.

“Ini adalah mesin tua, dan itu memberi tahu kami: Lihat, Anda menjadi agak tua di sini, bukan? Ini berbicara kepada kami,” kata Zurbuchen, Jumat. “Namun, lebih banyak sains terbentang di depan, dan kami bersemangat tentang hal itu.”

READ  NASA mengatur ulang tugas awak astronot komersial karena penundaan Starliner

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *