NASA mencari proposal untuk fase berikutnya dari layanan pendaratan di bulan Artemis meskipun ada protes dari industri

WASHINGTON — NASA sedang mencari proposal untuk memulai fase berikutnya dari layanan pendarat bulan Artemis, dan bergerak cepat meskipun ada protes yang belum terselesaikan atas pilihan SpaceX untuk mengembangkan pendarat bulan.

NASA mengeluarkan permintaan proposal pada 1 Juli untuk apa yang disebutnya “Studi Berkelanjutan dari Sistem Pendaratan Manusia dan Pengurangan Risiko.” Permintaan, Lampiran N dari NASA Next Space Technologies Program for Exploration Partnerships (NextSTEP), akan mendanai studi awal kendaraan pendarat untuk mendukung fase selanjutnya dari program Artemis setelah pendaratan awal Artemis 3.

Studi tersebut akan memungkinkan perusahaan untuk mematangkan desain mereka untuk pendarat bulan berawak dan memberikan umpan balik kepada NASA tentang standar dan spesifikasi yang diusulkan, seperti serangkaian studi komersial pada aspek arsitektur probe. Studi ini juga akan mendukung aktivitas pengurangan risiko spesifik yang diajukan perusahaan kepada pemasang mereka.

NASA Mengumumkan rencana untuk NextSTEP Appendix N pada akhir April, Setelah beberapa saat Kontrak senilai $2,9 miliar diberikan kepada SpaceX sebagai pemenang tunggal kompetisi Sistem Pendaratan Manusia (HLS) Untuk mengembangkan pendarat dan satu misi demonstrasi dengan para astronot. NextSTEP Appendix N bertujuan untuk menjadi langkah pertama dalam program LETS di masa depan untuk memperoleh layanan pendaratan setelah misi Artemis 3.

“Pengumuman ini adalah kesempatan bagi sektor swasta perintis untuk mengklaim sahamnya dalam ekonomi bulan yang sedang berkembang dan membuat sejarah dengan NASA,” kata Lisa Watson Morgan, manajer program HLS di NASA, dalam sebuah pernyataan kepada agensi tentang RFP baru.

Pada Hari Industri pada 3 Mei, Watson Morgan mengatakan bahwa NASA mengharapkan untuk menawarkan “sedikit” hadiah masing-masing sekitar $15 juta. RFP akan mendukung proposal senilai hingga $45 juta, atau hingga $100 juta jika opsi lembur dilaksanakan. NASA belum mengungkapkan jumlah total dana yang tersedia.

READ  Berapa banyak atom yang ada di alam semesta yang terlihat?

NASA dijadwalkan untuk mempresentasikan tawaran pada 2 Agustus, dengan penghargaan diharapkan pada musim gugur. Batas waktu ini telah menimbulkan kekhawatiran di industri karena datang hanya dua hari sebelum batas waktu Kantor Akuntabilitas Pemerintah untuk menilai protes yang dibuat oleh Blue Origin dan Dynetics atas pemilihan SpaceX NASA untuk penghargaan HLS tunggal. Sementara Kantor Akuntabilitas Pemerintah dapat memutuskan protes kapan saja sebelum 4 Agustus, kompleksitas protes telah membuat pengamat industri dan pejabat NASA, termasuk Administrator Bill Nelson, mengharapkan keputusan pada 4 Agustus.

Sebuah sumber industri, berbicara di latar belakang, mencatat bahwa NASA merilis permintaan NextSTEP Appendix N untuk proposal tanpa merilis versi draf untuk komentar. Ini memberi kesan, kata orang itu, tentang upaya NASA untuk terburu-buru sebelum Kantor Akuntabilitas Pemerintah menilai protes atau sebelum Kongres mempertimbangkan program tersebut.

Sebuah RUU otorisasi NASA termasuk dalam undang-undang persaingan yang lebih luas yang disahkan oleh Senat pada 8 Juni Ini akan mengarahkan NASA untuk memilih HLS kedua, memungkinkan sekitar $ 10 miliar untuk total program HLS hingga 2025. House, bagaimanapun, belum mengadopsi tagihan NASA, dan pengalokasi baru sekarang mulai mengerjakan tagihan pengeluaran untuk tahun fiskal 2022.

“Mereka berusaha mewujudkannya,” kata sumber itu tentang upaya NASA untuk bergerak maju dengan program layanan pendarat bulan. “Aku belum pernah melihat agensi melakukan hal seperti ini sebelumnya.”

Seorang ahli dari luar setuju bahwa cara kompetisi diatur membuat Blue Origin dan Dynetics terikat. “Waktunya dapat memaksa pengunjuk rasa untuk pada dasarnya ‘konsesi’ untuk berpartisipasi dalam proses yang ditentukan NASA yang mengarah ke LETS,” kata Greg Autry, seorang profesor di Sekolah Manajemen Global Thunderbird Arizona State University dan mantan penghubung Gedung Putih NASA selama masa Trump. . Administrasi. Perusahaan-perusahaan ini “pasti akan merasakan tekanan untuk merespons hanya untuk tetap dalam permainan.”

READ  Pemantauan luar angkasa: NASA sedang mencari obat untuk masalah Hubble | Teleskop Luar Angkasa Hubble

Namun, Autry mengatakan dia lega bahwa NASA bergerak maju dengan upaya LETS. Keputusan agensi untuk memilih hanya satu perusahaan, dengan hanya satu pendaratan yang dijamin, “membuat saya khawatir bahwa agensi tersebut mempertimbangkan ‘sentuh-dan-pergi’ di Bulan” tanpa kehadiran permanen sebelum mengalihkan fokus ke misi Mars manusia.

“Secara khusus, ada baiknya melihat kata ‘berkelanjutan’ dan ‘berkelanjutan’ di seluruh dokumen ini,” katanya tentang petisi tersebut. “Saya pikir ini secara diam-diam mengakui keberadaan pasca Artemis 3. Struktur ini juga menjawab kritik saya terhadap Single Seller Award karena setiap aktivitas jangka panjang di Bulan didasarkan pada satu sistem yang tidak aman dan non-kompetitif. pasar tidak akan terjangkau dalam jangka panjang.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *