NASA Menghentikan Penggunaan JWST Setelah Memperluas Tabir Surya

WASHINGTON – NASA mengambil hari libur untuk menyebarkan Teleskop Luar Angkasa James Webb setelah berhasil memperluas lengan pelindung pesawat ruang angkasa itu.

NASA mengatakan pada 1 Januari bahwa mereka akan menunggu sehari sebelum memulai proses pengencangan pelindung matahari lima lapis, menyelesaikannya dan memastikan lapisan-lapisannya terpisah. Upaya ini, yang sekarang dijadwalkan akan dimulai pada 2 Januari, akan memakan waktu setidaknya dua hari untuk diselesaikan.

Manajer pesawat ruang angkasa menambahkan jeda dalam penempatan pelindung matahari setelah bekerja hingga larut malam tanggal 31 Desember untuk memperluas dua struktur “ledakan sedang” di kedua sisi pesawat ruang angkasa. Mutasi tersebut memperluas tabir surya ke ukuran penuhnya. Proses ini dimulai terlambat ketika sensor menunjukkan bahwa pelindung matahari belum sepenuhnya terbungkus. Pengendali memutuskan untuk melanjutkan penyebaran boom karena data lain, termasuk dari sensor suhu dan giroskop, konsisten dengan pelepasan penutup.

“Tim melakukan apa yang telah kami latih dalam situasi seperti ini: jeda, evaluasi, dan lanjutkan secara sistematis dengan sebuah rencana,” Keith Parrish, direktur Observatorium JWST di Goddard Space Flight Center, mengatakan dalam sebuah pernyataan 31 Desember. “Kami masih memiliki jalan panjang dalam seluruh proses penyebaran.”

Kerusakan sensor ini telah menjadi satu-satunya masalah dalam rangkaian penyebaran pesawat ruang angkasa sejak peluncurannya pada 25 Desember. NASA mencatat dalam sebuah pernyataan bahwa penyebaran pelindung matahari bergantung pada 107 perangkat pelepas membran, yang masing-masing harus bekerja dengan tabir surya agar dapat meregang dengan benar. Agensi menyatakan bahwa 107 berhasil dibebaskan.

Dan NASA mengatakan istirahat satu hari dalam menyelesaikan pengangkatan pelindung kemungkinan akan mendorong aktivitas lain kembali. Pemasangan sekrup adalah langkah terakhir dalam menyelesaikan pemasangan pelindung matahari, setelah itu pengontrol akan mengarahkan perhatian mereka ke pemasangan cermin teleskop. Namun, keterlambatan satu hari akan memiliki dampak jangka panjang yang kecil pada misi, yang akan menghabiskan enam bulan untuk menyelesaikan teleskop dan instrumennya.

READ  Tes laboratorium mengungkapkan tidak ada jejak cacar dalam botol yang meragukan di fasilitas Merck di Pennsylvania.

“Hari ini adalah contoh mengapa kami terus mengatakan kami tidak percaya jadwal penyebaran kami dapat berubah, tetapi kami mengharapkannya,” kata Parrish dalam pernyataan 31 Desember tentang penyebaran booming.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *