NASA Tidak Akan Mengubah Nama Teleskop Luar Angkasa James Webb Meskipun Ada Kontroversi

NASA mengatakan tidak memiliki rencana untuk mengganti nama Teleskop Luar Angkasa James Webb, yang diambil dari nama mantan direktur yang mengizinkan pemerintah mendiskriminasi karyawan gay dan lesbian.

Berbicara kepada NPR, direktur NASA Bill NelsonClarence (Bill) William Nelson NASA tidak akan mengganti nama Teleskop Luar Angkasa James Webb meskipun kontroversi Badan Penerbangan Federal AS (FAA) memperkenalkan sistem baru untuk mengurangi waktu bagi pesawat ke jalur taksi. Dia berkata, “Saat ini kami tidak menemukan bukti yang membenarkan perubahan nama Teleskop Luar Angkasa James Webb.”

Teleskop tersebut merupakan penerus Teleskop Luar Angkasa Hubble dan diperkirakan akan diluncurkan pada akhir tahun ini.

Namun, lebih dari seribu orang menandatangani petisi awal tahun ini yang menyerukan agar teleskop diganti namanya atas tuduhan bahwa Webb terlibat dalam pembersihan kaum gay dari layanan pemerintah, yang dikenal sebagai “Lavender Scare.”

NS Pesan Bunyinya bahwa “Di bawah kepemimpinan Webb, kaum homoseksual dianiaya. Mereka yang memaafkan kegagalan Webb dalam kepemimpinan tidak dapat pada saat yang sama memberinya penghargaan atas administrasi Apollo-nya.”

Setelah pesan itu diumumkan, NASA membuka penyelidikan untuk memeriksa klaim terhadap Webb.

“Kami telah melakukan semua yang kami bisa pada saat ini dan menghabiskan upaya penelitian kami,” Karen Fox, kepala petugas komunikasi sains, mengatakan kepada National Public Radio (NPR).

Dia menambahkan bahwa “upaya ini tidak mengungkapkan bukti yang menjamin perubahan nama.”

NPR mencatat bahwa keputusan untuk menamai teleskop setelah Webb – yang mematahkan tradisi penamaan teleskop dengan nama ilmuwan terkenal – dibuat oleh mantan Administrator NASA Sean O’Keefe.

O’Keefe, yang menyukai Webb juga tidak berasal dari latar belakang ilmiah, mengatakan dia memutuskan untuk menamai teleskop tersebut dengan nama Webb setelah percakapan informal dengan karyawan NASA lainnya dan mengatakan orang lain sepertinya menyukai ide tersebut. Sementara O’Keefe terkejut dengan kemarahan itu, dia mengatakan dia memahami kekhawatirannya.

READ  ADPH mengatakan 8 warga Alabama telah tertular varian COVID-19 di Inggris

“Ini adalah pertanyaan historis yang penting, untuk memahami bagaimana kita dapat menoleransi pembersihan profesional berbakat berdasarkan preferensi pribadi mereka,” kata O’Keefe kepada NPR. “Ini sangat tidak pantas. Tidak ada keraguan tentang itu, dan saya memuji upaya untuk memunculkan visi dan kesadaran akan hal itu.”

Namun, dia menambahkan bahwa dia belum melihat bukti yang melibatkan Webb secara langsung dalam pembersihan kaum homoseksual dari pekerjaan pemerintah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *