NATO sedang menguji kemampuannya untuk mendukung Eropa dalam krisis dengan operasi luas melintasi Atlantik

Itu adalah jenis latihan yang dilakukan secara teratur di kedalaman terdalam dari Perang Dingin dengan bekas Uni Soviet.

Faktanya, sudah hampir empat dekade sejak negara-negara NATO sebagai sebuah kelompok menjalankan tugas organisasi dan logistik yang kompleks dari pasukan dan peralatan yang bergerak cepat melintasi Atlantik yang berpotensi memusuhi penguatan Eropa.

Selama dua minggu terakhir, kapal perang, kapal selam, dan pesawat dari aliansi militer Barat telah menggunakan metode peperangan untuk menjaga jalur komunikasi laut tetap terbuka jika terjadi permusuhan di Eropa.

Latihan yang dikenal dengan Steadfast Defender 2021 itu dilakukan dalam tiga tahap.

Pelaut Spanyol memberi hormat kepada HMCS Halifax selama latihan NATO, Steadfast Defender. (Layanan Distribusi Informasi Video Pertahanan AS / Perwira Kecil Angkatan Laut Spanyol Laura Pons Miles)

Armada Kedua AS yang baru direformasi, yang berbasis di Norfolk, Virginia, bertanggung jawab untuk memindahkan pasukan dan peralatan dengan aman antara pelabuhan Amerika Utara dan Eropa. Sebagian besar aktivitas terjadi di perairan lepas Portugal.

“Atlantik, untuk sebagian besar karir saya, adalah ruang yang tak terbantahkan,” kata Laksamana Kanada Steve Waddell, yang memimpin bagian angkatan laut dari latihan di laut dan bekerja dengan Amerika sebagai wakil komandan Armada Kedua AS. “Sejak akhir Perang Dingin, situasinya telah cukup hangat dalam hal arus bebas barang, perdagangan, dan informasi.”

Dia mengatakan bahwa karena persaingan kekuatan besar yang diperbarui dalam beberapa tahun terakhir, NATO melihat perlunya para anggotanya bersiap untuk bekerja sama di teater Atlantik yang mungkin tidak intim di masa depan.

Sebelum penyebaran pandemi virus Corona pada Februari 2020, Angkatan Laut AS melakukan latihan pendahuluan sendiri yang berfokus pada pengorganisasian konvoi untuk membantu Eropa dalam keadaan darurat – pertama kali sejak 1986 latihan semacam itu dilakukan.

Latihan NATO telah membawa konsep ini ke tingkat berikutnya selama dua minggu terakhir, dengan 20 kapal dari 11 negara, termasuk fregat HMCS Halifax Kanada. Lebih dari 5.000 pelaut, marinir, penerbang, dan personel militer lainnya dari seluruh aliansi berpartisipasi dalam latihan tersebut, dan fase pertama ditutup pada hari Minggu.

HMCS Halifax berpartisipasi dalam Latihan Pertahanan Keteguhan NATO di perairan Portugal pada pertengahan Mei 2021. (Layanan Distribusi Informasi Visual Pertahanan AS)

Komandan dan kapalnya menerapkan berbagai skenario secara real time, termasuk yang terkait dengan pertahanan anti-kapal selam. Hal ini mencerminkan fokus NATO untuk mempertahankan kabel serat optik transatlantik yang menjadi jalur pergerakan sebagian besar perdagangan di dunia Barat.

Analis pertahanan melihat kabel ini sebagai kelemahan strategis, terutama mengingat dominasi ekonomi digital. Kemampuan Rusia untuk merusak kabel-kabel ini di dasar laut telah menjadi perhatian yang berkembang.

“Lingkungan saat ini multidisiplin,” kata Waddell. “Kami tidak hanya melihat langsung permukaan air dan di bawah permukaan tempat kapal selam beroperasi. Sekarang kami sedang melihatnya.” [the domain] Dari dasar laut ke luar angkasa. “

Di antara kapal perang lain yang berpartisipasi, kapal induk Inggris terbaru, HMS Queen Elizabeth, dengan melengkapi pesawat tempur siluman F-35B.

Fase latihan berikutnya akan menguji kemampuan NATO untuk dengan cepat mengoordinasikan dan memindahkan pasukan dan peralatan yang mendarat di seluruh Eropa. Pada saat yang sama, gugus tugas aliansi yang sangat siap – terdiri dari 4.000 tentara dan dipimpin oleh Turki – akan dikirim ke Rumania untuk menyelesaikan latihan.

Pelaut Kanada berpartisipasi dalam ketahanan pelatihan NATO. (Layanan Distribusi Informasi Video Pertahanan AS)

Manuver itu dilakukan menjelang pertemuan puncak antara Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin. Itu juga terjadi setelah pengumuman baru-baru ini Rusia bahwa mereka akan secara permanen mengerahkan kekuatan militer besar di perbatasan baratnya dan mengaktifkan kembali kepemimpinan militer yang sudah lama tidak aktif di era Perang Dingin untuk mengontrol dan mengoordinasikan pasukan ini.

Meskipun Rusia kemungkinan besar tetap melakukan latihan tersebut, kata Waddle, armada NATO tidak memiliki kontak langsung dengan militer Rusia selama latihan tersebut.

READ  Penguasa Media Hong Kong Lai membekukan sahamnya berdasarkan Undang-Undang Keamanan | Berita protes Hong Kong

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *