Negara-negara sama sekali tidak bisa menghentikan perubahan iklim ‘bencana’ | Berita Perubahan Iklim

Komitmen untuk menghentikan emisi gas rumah kaca saat ini sama sekali tidak menghentikan malapetaka terburuk perubahan iklim di tahun-tahun mendatang, sebuah laporan baru menunjukkan pada hari Rabu, ketika para pemimpin dunia bersiap untuk menawar tindakan apa yang harus diambil dan siapa yang akan membayarnya.

Bahkan jika negara memenuhi komitmen mereka – yang masih sangat signifikan – ini hanya akan mengurangi emisi bahan bakar fosil sebesar 40 persen pada tahun 2050, Dia berkata Badan Energi Internasional (IEA).

Itu berarti kenaikan suhu sekitar 2,7 derajat Celcius (4,8 derajat Fahrenheit) pada tahun 2100 – angka yang baru-baru ini dikatakan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa akan menjadi “bencana” bagi planet ini dan semua penghuninya.

Will Stephen, pakar iklim di Australian National University, mengatakan laporan IEA menunjukkan bahwa target saat ini “emisi nol bersih” pada tahun 2050 – seperti yang dilakukan banyak negara – terlalu sedikit dan terlalu terlambat.

“Sekarang kita harus bergerak sangat cepat dan tegas menuju energi terbarukan. Saya pikir kita benar-benar perlu fokus pada 2030, dan saya pikir secara global kita perlu mengurangi emisi hingga 50 persen – memotongnya menjadi dua – dalam dekade ini jika kita ingin memilikinya. peluang untuk mempertahankan kenaikan suhu kurang dari dua derajat Celcius,” kata Stephen kepada Al Jazeera.

“Ini benar-benar waktu yang sulit. Ini akan membutuhkan banyak investasi, tetapi itu harus terjadi sekarang. Kita tidak bisa begitu saja membicarakannya sebagai sesuatu di masa depan.”

Revolusi Rendah Emisi

Dalam Perjanjian Iklim Paris 2015, negara-negara menetapkan target untuk tetap berada di bawah 2 °C (3,6 °F), sebaiknya di bawah 1,5 °C (2,7 °F), di atas tingkat pra-industri.

READ  Kecelakaan Kereta Taiwan: Jaksa meminta surat perintah penangkapan terkait bencana | Taiwan

Jika tidak, konsensusnya adalah bahwa cuaca ekstrem, termasuk kekeringan dan banjir, akan menjadi lebih umum, permukaan laut akan naik, es Arktik akan berkurang, dan banyak tumbuhan dan hewan tidak akan dapat bertahan hidup.

Badan Energi Internasional mencatat bahwa bahan bakar fosil seperti batu bara, gas alam, dan minyak menyumbang hampir 80 persen dari pasokan energi dunia pada 2020, sementara energi terbarukan hanya 12 persen.

“Revolusi rendah emisi sudah lama tertunda,” kata laporan itu.

Dia menyerukan ekspansi besar-besaran pembangkit energi bersih, khususnya penamaan angin dan tenaga surya. Badan Energi Internasional telah memperingatkan bahwa energi terbarukan – seperti matahari, angin, hidro dan bioenergi – perlu memperhitungkan bagian yang jauh lebih besar dalam investasi energi, yang harus tiga kali lipat pada akhir dekade jika dunia ingin memerangi perubahan iklim. efektif. .

Badan Energi Internasional telah mengindikasikan bahwa energi terbarukan akan menyumbang lebih dari dua pertiga investasi dalam kapasitas energi baru tahun ini, tetapi keuntungan besar dalam penggunaan batu bara dan minyak telah menyebabkan peningkatan tahunan terbesar kedua dalam emisi karbon perubahan iklim.

“Tanda yang tidak salah lagi”

Laporan tersebut muncul sesaat sebelum Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (COP26) yang diadakan di Glasgow, Skotlandia, dari 31 Oktober hingga 12 November.

Dia menggambarkan pertemuan Glasgow sebagai “kesempatan untuk memberikan” sinyal tegas “untuk mempercepat transisi ke energi bersih di seluruh dunia”.

Penghasil emisi utama, termasuk China, India dan Arab Saudi – yang menghasilkan sekitar sepertiga dari emisi global – belum mencapai target pengurangan emisi, meskipun tekanan meningkat untuk melakukannya menjelang KTT iklim COP26 PBB.

Tetapi negara-negara maju – yang bertanggung jawab untuk memompa sebagian besar emisi ke atmosfer sejak Revolusi Industri – harus membayar dan membantu negara-negara berkembang dengan puluhan miliar dolar per tahun untuk membantu beradaptasi dengan bencana iklim dan mengubah ekonomi yang didorong oleh bahan bakar fosil.

READ  Trump berbicara di CPAC pada penampilan pertamanya pasca-Gedung Putih

“Negara-negara maju harus dengan cepat meningkatkan pendanaan iklim mereka,” kata Claire Faison, pakar kebijakan iklim di Climate Analytics, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Berlin.

Faison mengatakan janji saat ini untuk mengurangi emisi dan komitmen nol bersih menempatkan dunia di jalur pemanasan sekitar 2,4°C (4,3°F) pada akhir abad ini. “Ini menakutkan mengingat efek yang sudah kita lihat pada 1,1°C (2°F),” katanya. Memberi tahu Yayasan Thomson Reuters.

Kebakaran hutan yang tidak terkendali di seluruh dunia telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir [File: Amanda Perobelli/Reuters]

efek liar

Analis mengatakan mengamankan rencana yang lebih ambisius untuk mengurangi emisi dan menyediakan dana untuk mempraktikkannya sangat penting di COP26.

Konferensi tersebut digambarkan sebagai kesempatan terakhir untuk memobilisasi upaya kolektif yang diperlukan untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5°C di atas masa pra-industri – atau menghadapi konsekuensi terburuk dari perubahan iklim.

Mencapai target 1,5°C tidak akan mencegah memburuknya kondisi cuaca ekstrem atau naiknya permukaan laut, tetapi dipandang penting untuk menghindari dampak tak terkendali pada manusia dan planet ini, termasuk kelaparan yang meluas, migrasi massal, dan kekacauan umum.

Panel Ilmu Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan emisi pemanasan planet harus turun 45 persen dari tingkat 2010 pada tahun 2030, kemudian mencapai nol bersih pada pertengahan abad untuk memiliki peluang bagus untuk menjaga pemanasan pada 1,5°C.

Pengurangan 25 persen diperlukan dekade ini untuk membatasi pemanasan planet hingga dua derajat Celcius, batas tertinggi dalam Perjanjian Paris.

Tetapi sebuah laporan pada bulan September oleh Panel Perubahan Iklim PBB, yang menilai rencana aksi iklim dari 113 negara yang diajukan pada bulan Juli, mengatakan komitmen tersebut akan mengurangi emisi gas rumah kaca hanya sebesar 12 persen pada tahun 2030.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *