New Delhi menutup sekolah dan lokasi konstruksi di tengah kabut tebal yang menutupi kota

Langit tertutup kabut asap tebal berwarna abu-abu. Monumen dan gedung-gedung tinggi ditelan kabut. Orang-orang berjuang untuk bernapas.

Di ibu kota India, saat itu tahun lagi.

Indeks kualitas udara kota jatuh ke kategori “sangat buruk” pada hari Minggu, menurut SAFAR, badan pemantauan lingkungan utama India, dan di banyak daerah, tingkat partikel mematikan mencapai sekitar enam kali ambang batas keamanan global.

Citra satelit NASA juga menunjukkan bahwa sebagian besar dataran utara India tertutup kabut tebal.

Di antara banyak kota India yang menakjubkan, New Delhi menempati urutan teratas setiap tahun. Krisis ini diperburuk, terutama di musim dingin, ketika pembakaran sisa tanaman di negara-negara tetangga bertepatan dengan suhu yang lebih dingin yang memerangkap asap mematikan. Asap ini menyebar ke New Delhi, menambah polusi di kota berpenduduk lebih dari 20 juta orang dan memperburuk krisis kesehatan masyarakat yang sudah ada.

Lokasi konstruksi dan sekolah ditutup selama 4 hari

Pemerintah New Delhi pada Sabtu memerintahkan penutupan sekolah selama seminggu dan lokasi konstruksi untuk jangka waktu empat hari mulai Senin. Kantor-kantor pemerintah juga telah diminta untuk pergi bekerja dari rumah selama seminggu untuk mengurangi jumlah kendaraan di jalan.

Arvind Kejriwal, pemimpin terpilih paling senior di ibu kota, mengatakan kemungkinan penutupan kota sepenuhnya, tetapi keputusan itu akan diambil setelah berkonsultasi dengan pemerintah federal.

Masalah polusi India tidak terbatas pada ibu kota.

Orang-orang bermain kriket saat kabut asap menyelimuti langit di pinggiran New Delhi pada hari Minggu. (Altaf Qadri/The Associated Press)

Emisi dari industri tanpa teknologi pengendalian polusi dan batu bara, yang membantu menghasilkan sebagian besar listrik negara, telah dikaitkan dengan kualitas udara yang buruk di daerah perkotaan lainnya.

Kebutuhan energi India diperkirakan akan tumbuh lebih cepat dalam beberapa dekade mendatang dibandingkan negara lain. Sebagian dari permintaan ini diharapkan dapat dipenuhi dengan mencemari tenaga batu bara, sumber utama emisi karbon yang mencemari udara.

Itulah sebabnya India pada hari Sabtu menuntut perubahan menit terakhir pada kesepakatan akhir pada pembicaraan iklim penting di Glasgow, Skotlandia, menyerukan “penurunan bertahap” daripada “penghapusan” tenaga batu bara.

Menteri Lingkungan Hidup India Bhubandar Yadav menentang klausul penghapusan batu bara, dengan mengatakan bahwa negara-negara berkembang “memiliki hak atas penggunaan bahan bakar fosil yang bertanggung jawab”.

Banyak ahli mengkritik langkah tersebut. Mereka khawatir bahwa ini telah melemahkan kesepakatan akhir dan juga dapat menghambat perjuangan India melawan perubahan iklim dan kualitas udara yang memburuk.

“Ini benar-benar tidak diinginkan,” kata Samrat Sengupta, direktur Program Perubahan Iklim dan Energi di Pusat Sains dan Lingkungan, sebuah think tank. Namun dia juga mengatakan bahwa India membutuhkan “ruang karbon” yang cukup di atmosfer untuk memenuhi kebutuhan perkembangannya untuk hidup berdampingan dengan ambisi global untuk membatasi pemanasan hingga 1,5°C sejak masa pra-industri.

Penghapusan batubara secara bertahap ‘secara teknis tidak mungkin’

“Penghapusan batubara secara teknis tidak mungkin saat ini. Tidak ada skenario yang dapat memprediksi bahwa India tidak akan memiliki ketergantungan pada batubara pada tahun 2050,” kata Sengupta.

Pekan lalu, Perdana Menteri Narendra Modi mengumumkan bahwa negara itu akan bertujuan untuk menghentikan penambahan gas rumah kaca ke atmosfer pada tahun 2070 – dua dekade setelah AS, dan setidaknya 10 tahun setelah China.

Cadangan batubara di India mengandung proporsi abu yang tinggi yang terbakar secara tidak efisien dan menyebabkan peningkatan polusi udara. Tetapi jutaan orang India bergantung pada batu bara untuk mata pencaharian mereka.

“Di negara kita, ini satu-satunya cara untuk mencari nafkah. Jika negara asing mengatakan kita harus berhenti menggunakan batu bara, apa yang akan kita makan?” kata Hari Ram, pedagang batu bara.

READ  Virus Corona: Apa yang terjadi di Kanada dan di seluruh dunia pada hari Senin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *