NICKMERCS mengungkapkan bagaimana zona perang secara bertahap ‘jatuh’

Nick NICKMERCS Kolcheff mungkin adalah salah satu pemain Call of Duty: Warzone online paling populer saat ini. Sayangnya, dia mengungkapkan kekecewaannya dengan judul tersebut di salah satu streaming terbarunya dan mengungkapkan seperti apa judulnya “jatuh.”

zona perangSeperti Battle Royales lainnya, ia tidak kebal terhadap cheat dan peretas. Banyak gamer profesional dan pembuat konten telah berbicara panjang lebar tentang masalah ini. Meskipun judulnya menjadi hit besar bagi Raven dan Activision, pemain merasa bahwa judulnya tidak semenarik yang mereka kira.

Ini karena cheater mengganggu gelar bahkan setelah upaya Raven yang tak terhitung jumlahnya untuk mengatasi masalah tersebut. NICKMERCS bergabung dengan daftar beberapa pencipta elit yang telah berbicara tentang masalah ini.

Dalam salah satu salurannya baru-baru ini, operator Amerika mengatakan:

“Banyak orang di obrolan, banyak orang di media sosial saya membicarakannya, apakah Warzone sekarat? Masalah terbesar saat ini adalah peretasan. Tidak ada anti-kecurangan, itu tidak mengejutkan. Anda tahu itu, saya tahu itu. . Sangat sulit untuk bermain Warzone karena satu, ada banyak orang yang curang dan dua, Anda tidak pernah tahu siapa yang curang. Itu menjadi sulit.”

NICKMERCS juga mengisyaratkan bahwa pencipta lain dapat meninggalkan Warzone untuk padang rumput yang lebih hijau. Dia mengutip TimTheTatman yang memainkan New World sebagai contoh sempurna untuk ini. Baru-baru ini, Dr. Disrupt juga, Zona perang tidak terpasang Setelah dia mengklaim itu membosankan.

Selain itu, streamer berusia 30 tahun itu juga mencatat bahwa Fortnite adalah surganya. Sayangnya, bahkan adegan kompetitif kurang lebih mati dengan tuduhan banyak profesional mencurangi.


Selain Warzone, Valorant dan CS: GO juga bergelut dengan hacker

Valorant dari Riot Games juga berjuang untuk mencegah para cheater saat diperkenalkan ke sirkuit game.

READ  Cola ditemukan mendapatkan hasil positif palsu untuk virus Corona di Eropa

Namun, para pengembang segera memperkenalkan Vanguard untuk mengatasi masalah ini. Valorant telah, dengan satu atau lain cara, berhasil menjauhkan para penipu dan peretas dari judulnya.

Aman untuk mengasumsikan bahwa Valorant belajar dari CS:GO, yang memiliki masalah yang sama.

Valorant dan CS: GO juga bergelut dengan cheater (Gambar via Activision)
Valorant dan CS: GO juga bergelut dengan cheater (Gambar via Activision)

Beberapa profesional terlibat dalam skandal kecurangan pada tahun 2020. Sementara masyarakat masih belum pulih dari dampaknya, skandal “pelatih” menjadi berita utama.

Memang benar bahwa judul seperti Valorant dan CS:GO tidak memenuhi syarat untuk menjadi BR. Tapi contoh hanya mengulangi bagaimana judul di bawah sektor yang berbeda telah berjuang untuk mempertahankan kecurangan anti-cheat.

Sebelum mengakhiri pernyataannya, NICKMERCS juga mencatat bahwa Warzone bisa diselamatkan jika Activision dan Raven datang dengan ide yang lebih baik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *