Nilani naik ke dua tempat di peringkat “Jalan Menuju Olimpiade” – Al Jazeera

Kurangnya kompetisi mengurangi peluang atlet di Olimpiade

Oleh Remus Fernando

Meskipun cuaca basah menghalangi dia untuk mencapai penampilan terbaiknya di acara atletik minggu lalu, superstar Nilani Ratnayake naik dua tempat dalam peringkat “Jalan Menuju Olimpiade” dengan harapan mendapatkan tiket ke Tokyo.

Atletik Dunia memperbarui peringkat dan peringkat dunia “Road to Olympics” pada hari Rabu. Menurut peringkat baru, Ratnayake berada di peringkat ke-32 dalam peringkat Jalan Menuju Olimpiade. Pencapaiannya dalam waktu 9: 53,96 detik untuk mempertahankan gelar nasional pada hari Jumat membantunya meningkatkan peringkatnya dengan menyalip China Shuangzhuang Shuo dan Amy Pratt dari Inggris Raya. Itu adalah peringkat 34 dalam kualifikasi Olimpiade sebelum acara minggu lalu.

Dia sekarang menduduki peringkat kedua Asia dalam acara hewan peliharaan. Atlet Bahrain Winfried Motel Yaffe adalah motel dengan rating tertinggi di Asia.

Namun, meski berada di peringkat global yang dibutuhkan untuk memesan tiket Olimpiade saat ini, ketidakpastian tentang acara di masa depan dapat mengganggu rencananya. Sementara rekan-rekannya di Eropa dan negara-negara lain cenderung berjuang keras untuk meningkatkan peringkat mereka, itu hanya akan mencetak gol di trek dan lapangan militer untuk mencoba waktu yang lebih baik. Situasi Covid 19 saat ini di Tanah Air membuat pihak penyelenggara kesulitan untuk mengadakan acara tersebut.

Hanya 45 atlet wanita yang akan dipilih untuk bertanding di nomor lari gawang putri di Olimpiade Tokyo. 19 di antaranya dipilih dari mereka yang mencapai kriteria masuk sulit 9: 30.00 detik. Atlet yang tersisa dipilih oleh pusat peringkat dunia.

Sebagian besar kontestan yang diperingkat tanpa Nilani Ratnayake kemungkinan besar memiliki kesempatan untuk bertanding sebelum batas waktu kualifikasi Olimpiade berakhir.

READ  Indonesia melarang kelompok militan Front Pertahanan Islam, World News

Meski finis kedua di belakang mantan pemegang rekor Waruna Lakshan di kejuaraan nasional, bomber lempar lembing Sumida Ranasinghe mempertahankan tempat ke-41 dalam peringkat “Road to the Olympics”. Ranasingei mengamankan poin pertamanya tahun ini dalam kompetisi pekan lalu setelah ia melewatkan uji coba seleksi pada April karena cedera.

Sementara itu, pelari Italia Yupon Abicon dan pelompat tinggi AS Auchan Tivanka berencana meningkatkan peringkat mereka berkat kompetisi yang tersedia bagi mereka di Eropa dan AS.

Abicon, pemegang rekor nasional nomor 100m putra, menempati peringkat ke-58 dalam rating Road to Olympics. Abeykoon, yang mencetak prestasi yang dibantu oleh angin 10,09 detik pekan lalu, harus kembali dengan waktu 10,05 detik jika ingin mendapatkan kualifikasi langsung atau mengamankan posisi dunia di 56 pemain teratas. Lintasan balap 100 meter putra akan menampilkan 56 atlet di stadion. Olimpiade Tokyo.

Auchan Thivanka saat ini menduduki peringkat ke-48 dalam peringkat “Jalan Menuju Olimpiade”. Kemungkinan akan mencoba untuk mencapai standar masuk langsung 2,33 meter di AS pada hari Jumat. Olimpiade Tokyo memiliki stadion dengan 32 atlet lompat tinggi putra.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *