Obama menegur China dan Rusia di COP26 karena ‘kurangnya urgensi yang serius’ tentang perubahan iklim

Mantan Presiden AS Barack Obama berbicara selama KTT Iklim COP26 di Glasgow pada 8 November. Obama mengatakan terserah pada AS dan Eropa untuk memimpin penyebab perubahan iklim, tetapi dia juga meminta negara-negara seperti India, Afrika Selatan dan Brasil untuk menjadi pemimpin juga.Jane Barlow/The Associated Press

Mantan Presiden AS Barack Obama memilih Rusia dan China karena menunjukkan “kurangnya urgensi yang serius” pada perubahan iklim, menyalahkan para pemimpin negara-negara itu karena tidak menghadiri COP26 di Glasgow.

“Saya harus mengakui bahwa sangat mengecewakan melihat para pemimpin dua penghasil emisi terbesar di dunia, China dan Rusia, bahkan menolak untuk menghadiri sesi tersebut,” kata Obama kepada delegasi pada konferensi iklim pada hari Senin. Rencana nasional mereka sejauh ini mencerminkan apa yang tampak sebagai kurangnya urgensi yang serius, dan keinginan untuk mempertahankan status quo di pihak pemerintah tersebut. Itu memalukan.”

Obama mengatakan terserah kepada Amerika Serikat dan Eropa untuk memimpin perang melawan perubahan iklim. Namun dia meminta negara-negara seperti India, Afrika Selatan dan Brasil untuk meningkatkan upaya mereka juga. “Kami tidak bisa mengambil siapa pun di sela-sela,” katanya.

Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden China Xi Jinping termasuk di antara sedikit pemimpin dunia yang tidak menghadiri KTT, dan kedua negara mendapat kecaman karena bergerak lambat dalam mengatasi perubahan iklim. Putin merekam pernyataan video yang dipresentasikan pada konferensi tersebut, dan Xi mengirim catatan tertulis. Kedua negara memiliki delegasi di COP26.

Xi belum meninggalkan China sejak wabah COVID-19, dan juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbein menegur Amerika Serikat minggu ini karena menganggap China bertanggung jawab. “Amerika Serikat, sebagai penghasil emisi kumulatif terbesar dari gas rumah kaca, harus memikul tanggung jawab historisnya dan menunjukkan ambisi yang lebih besar untuk mengurangi emisinya… slogan bukanlah pengganti tindakan,” katanya.

READ  Trump memberi tahu para pendukungnya untuk 'keluar dan memilih' Yongkin dalam pemilihan gubernur Virginia

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov membela program iklim Rusia, dengan mengatakan negaranya mengambil langkah-langkah “koheren, disengaja dan serius”.

Mr Obama menerima perlakuan bintang rock di KTT pada hari Senin. Dia disambut setibanya di tempat tersebut dan menerima tepuk tangan meriah setelah sambutannya.

Sebelumnya ia menghadiri seminar dengan perwakilan dari negara-negara kepulauan yang mulai merasakan dampak perubahan iklim. “Saya anak pulau,” katanya kepada orang banyak setelah memikirkan masa mudanya di Hawaii. Dia mengatakan negara-negara kepulauan “dalam banyak hal adalah kenari di tambang batu bara” dalam hal pemanasan global.

Obama menjabat ketika AS menandatangani Perjanjian Paris pada tahun 2015, dan pada hari Senin ia mengatakan perjanjian itu sebagian besar berhasil dalam menetapkan kerangka kerja untuk tindakan lebih lanjut.

Pada saat Perjanjian Paris, ia berkomitmen untuk mengurangi emisi AS hingga setidaknya 26 persen di bawah tingkat 2005 pada tahun 2025. Namun, emisi turun hanya 4 persen pada akhir masa jabatannya, dan kemudian meningkat setelah pemilihan Donald Trump pada tahun 2016. , menurut Climate Action Tracker , yang dikembangkan oleh sekelompok kelompok ilmiah nirlaba. Presiden Joe Biden telah berjanji untuk mengurangi emisi hingga 50 persen di bawah tingkat 2005 pada tahun 2030.

Obama mengatakan bahwa meskipun ada kemunduran di tingkat nasional – termasuk empat tahun “permusuhan aktif” terhadap ilmu perubahan iklim di bawah Trump – banyak negara bagian dan kota AS telah mengejar program pengurangan karbon. Dia juga mengutip tindakan negara lain, termasuk Kanada, dan perusahaan telah diambil sejak 2015 sebagai bukti bahwa kesepakatan Paris berhasil. “Paris telah menunjukkan kepada dunia bahwa kemajuan itu mungkin,” katanya.

Namun, katanya, dunia perlu melangkah lebih jauh dari itu. “Kami tidak dekat dengan tempat yang kami butuhkan,” katanya. Dia menambahkan bahwa menerapkan rencana nasional yang akan membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat di atas tingkat pra-industri “akan sangat sulit.” “Hal yang kami berikan kepada Anda adalah bahwa umat manusia telah melakukan hal-hal sulit sebelumnya.”

READ  Ledakan Shenzhou-12 China dengan tiga astronot di stasiun luar angkasa | berita luar angkasa

Dia juga menargetkan aktivis lingkungan, mendesak mereka untuk mendengarkan dengan seksama orang-orang yang memiliki kekhawatiran yang sah tentang biaya memerangi perubahan iklim. Dia mengatakan bahwa sementara protes diperlukan untuk meningkatkan kesadaran, para aktivis harus menghabiskan lebih banyak waktu untuk memenangkan orang-orang yang tidak setuju dengan masalah iklim atau acuh tak acuh. “Kami tidak bisa meneriaki mereka atau mengatakan bahwa mereka tidak tahu apa-apa,” katanya. “Tidak cukup mengganggu mereka dengan memblokir lalu lintas di sebuah demonstrasi. Kita harus benar-benar mendengarkan keberatan mereka dan memahami keengganan beberapa orang biasa untuk melihat negara mereka bergerak terlalu cepat dalam menghadapi perubahan iklim.”

Penampilan Obama di COP26 tidak diterima secara universal. Beberapa aktivis lingkungan telah mengkritiknya atas kegagalan Amerika Serikat dan negara-negara kaya lainnya untuk berkomitmen menghabiskan $100 miliar per tahun untuk membantu negara-negara berkembang mengatasi dampak perubahan iklim. Komitmen keuangan seharusnya dimulai pada tahun 2020, tetapi tenggat waktu itu terlewatkan, dan kepala COP26 Alok Sharma mengatakan kemungkinan tidak akan dimulai sebelum 2023.

“Saya berusia tiga belas tahun ketika saya menjanjikan $100 miliar dalam pendanaan iklim untuk negara-negara miskin,” kata aktivis Vanessa Nakati di Twitter. Amerika Serikat mengingkari janji itu, dan itu akan menelan korban jiwa di Afrika. Negara terkaya di dunia tidak memberikan kontribusi yang cukup untuk uang yang menyelamatkan jiwa. Anda ingin bertemu orang-orang muda. Kami ingin bekerja.”

Intervensi Obama datang saat COP26 memasuki hari-hari terakhirnya yang krusial. Delegasi berusaha keras untuk menyelesaikan kesepakatan tentang berbagai masalah, termasuk bagaimana menciptakan sistem perdagangan kredit karbon, bagaimana menilai apakah negara-negara memenuhi komitmen emisi mereka, dan bagaimana menetapkan standar umum untuk janji-janji itu di masa depan.

READ  Utusan Inggris mencari bantuan Kanada tentang perubahan iklim pada pembicaraan PBB di Glasgow

Selama konferensi pers pada hari Senin, Sharma mengakui bahwa mendapatkan konsensus tentang topik ini “tidak akan mudah.” “Harus ada rasa urgensi dalam semua negosiasi kita,” tambahnya.

Buletin Morning Updates dan Evening Updates kami telah ditulis oleh editor Globe, memberi Anda ringkasan singkat tentang berita utama hari ini. Daftar hari ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *