Obesitas memperburuk Govit-19. Sudah saatnya Indonesia serius untuk mengatasinya.

Foto David Korla di Flickr.

Banyak studi Orang yang kelebihan berat badan atau obesitas telah terbukti lebih rentan terhadap penyakit berbahaya dengan COV-19.

Akumulasi lemak di sekitar perut dan tulang rusuk dan diafragma Dapat mengurangi kemampuan dada untuk mengembangMengontrol pernapasan normal. Obesitas dikaitkan dengan perubahan buruk pada jaringan adiposa, umumnya dikenal sebagai lemak tubuh Dapat menyebabkan peradangan kronis dan melemahnya sistem kekebalan tubuh. Ini akan membuat Covid-19 lebih buruk. Selain itu, orang yang mengalami obesitas memiliki penyakit lain seperti diabetes dan penyakit jantung, yang juga dapat menyebabkan efek buruk jika terinfeksi virus.

Indonesia baru-baru ini menandai tonggak penting dalam perang melawan Kovit-19, dengan kematian resmi melebihi 136.000, meskipun ahli epidemiologi percaya Jumlah sebenarnya akan sangat tinggi Kurangnya pengujian. Kata ekonom baru-baru ini Korban tewas bisa lima kali lebih tinggi dari angka resmi, diperkirakan 280.000 hingga 1,1 juta lebih.

Ini tidak membantu penyebaran obesitas di kalangan orang dewasa Indonesia Telah berlipat ganda dalam dua dekade terakhir, Menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam kejadian penyakit tidak menular (PTM) seperti penyakit jantung, diabetes dan beberapa jenis kanker. Yang lebih mengkhawatirkan, obesitas pada masa kanak-kanak terus meningkat, dengan 18,8% anak usia sekolah dasar mengalami kelebihan berat badan atau obesitas. Ada anak gemuk Berisiko tinggi Tumbuh PTM di awal kehidupan, menjadi orang dewasa gemuk.

Obesitas merupakan penentu penting dari efek samping COV-19 dan ada kebutuhan mendesak untuk mengatasi epidemi yang berkembang ini juga.

Indonesia membutuhkan pendekatan top-down yang kuat

Selama beberapa tahun terakhir, Kementerian Kesehatan telah melakukan beberapa upaya di bidang ini. Telah mencanangkan program promosi kesehatan nasional yang disebut Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (Gerakan masyarakat hidup sehat, kuman), Mendorong masyarakat untuk mengikuti pola hidup sehat yang meliputi aktivitas fisik secara teratur dan konsumsi buah dan sayuran segar. Ini mendanai program deteksi dini yang penting di pusat kesehatan masyarakat (Puskesmas), Sebagai Bagian dari upaya Certic-nya. Pemerintah daerah juga telah bekerja sama Komunitas Mendorong individu dan keluarga untuk mengikuti gaya hidup sehat.

READ  Indonesia menerima pinjaman $ 1,3 miliar dari Bank Dunia sebagai imbalan atas reformasi Pemerintah-19 karena penjualan sepeda motor meningkat pada bulan Mei

Langkah-langkah lokal dan berpusat pada komunitas sangat penting dan upaya pemerintah dalam hal ini harus diakui. Tetapi pendorong bisnis obesitas sangat berpengaruh, memerlukan kebijakan yang sangat kuat – dan beberapa undang-undang yang ketat. Tidaklah cukup hanya mengandalkan kampanye kesadaran dan pendidikan publik yang menargetkan perubahan perilaku dan motivasi individu atau sosial.

Mencerminkan kesempatan untuk memperkenalkan undang-undang dan kebijakan untuk mengatasi masalah epidemi secara lebih serius dan membatasi akses ke makanan dan minuman yang tidak sehat.

Segera setelah epidemi dimulai, Kementerian Keuangan mengadakan diskusi dengan negara Legislatif (DPR) mengenakan pajak minuman manis (SSB) dan makanan ultra-olahan. Tetapi sedikit kemajuan telah dibuat sejak itu. Belum ada perbaikan dalam istilah pelengkap seperti pelabelan depan untuk membantu konsumen mengidentifikasi produk yang tidak sehat atau istilah yang membatasi iklan dan pemasaran makanan untuk anak-anak.

Padahal, minimnya peraturan perundang-undangan pangan di Indonesia menjadikan negara tersebut sebagai negara utopis bagi industri produk tidak sehat. Bahkan di negara dengan hukum yang ketat, a Analisis BMJ terbaru Anggaran periklanan dan pemasaran industri telah terbukti mengerdilkan program promosi kesehatan pemerintah.

Industri ini juga dikenal Gunakan trik yang dirancang untuk melambangkan kebajikan, Terutama melalui tanggung jawab sosial perusahaan dan inisiatif filantropi. Strategi-strategi ini ditujukan untuk memberikan cahaya moral yang positif kepada perusahaan dan membangun dukungan dalam komunitas, sementara perusahaan menghabiskan miliaran untuk mempromosikan produk berbahaya mereka.

Misalnya, Montales International, yang mengembangkan produk populer seperti Canterbury Chocolates, Oreo dan Ritz Bermitra dengan sekolah-sekolah di Indonesia Melalui program ‘Sekolah Sukacita’, sekolah ini bertujuan untuk mengajarkan anak-anak tentang nutrisi dan olahraga. Sementara itu, Nestl yang memproduksi produk tidak sehat seperti KitKat bar dan minuman Milo telah menyelenggarakan lebih dari satu kejuaraan sepak bola. 10.000 anak sekolah dasar Secara nasional, dengan dukungan Kementerian Pemuda dan Olahraga. Begitu pula dengan Coca-Cola yang telah bermitra dengan Pemprov DKI Jakarta Untuk membiayai perbaikan fasilitas olahraga Di sekitar monumen nasional.

READ  Aurasia Beauty diluncurkan di Malaysia dan Indonesia, menawarkan diskon 50% di Klang Valley hingga 12 Mei

Trik ini dapat mengalihkan perhatian dari ini Kontribusi perusahaan terhadap obesitas Dan kompromi dalam membangun rezim hukum dan kebijakan pangan yang kuat. Industri ini bernilai US $ 17.090 juta dan telah diuntungkan darinya Pertumbuhan pasar yang berkelanjutan. Rata-rata jumlah SSB per orang yang dikonsumsi pada tahun 2021 adalah 39 liter.

Negara-negara lain telah mengambil tindakan yang jauh lebih kuat daripada Indonesia. Filipina menerapkan cukai pada SSB pada tahun 2019, meskipun telah bertahun-tahun Kampanye industri makanan Terhadap usulan tersebut. Garis itu kemudian membantu Konsumsi SSB rendah rata-rata 8,7%. Negara-negara Asia Tenggara lainnya Mereka juga telah menggunakan kebijakan harga untuk memerangi obesitas. Perpajakan SSB karena kandungan gula sudah berlaku di Thailand sejak 2017, Brunei mengajukan permohonan Cukai SSB mulai 2017 dan seterusnyaDan pemerintah Malaysia Memperkenalkan tindakan serupa pada tahun 2019.

Di luar Asia Tenggara, negara-negara Amerika Latin memberikan beberapa contoh yang sangat baik tentang penerapan undang-undang dan kebijakan yang kuat untuk mencegah obesitas. Pada 2012, Senat Chili menyetujui undang-undang tentang pelabelan dan periklanan makanan, meskipun ada tentangan kuat dari industri makanan. Ini memperkenalkan peraturan makanan yang komprehensif termasuk makanan apa yang bisa dijual di sekolah, penerimaan label ‘tanda berhenti’ hitam dan putih yang tidak terbatas, risiko kesehatan dari makanan yang tidak sehat dan pembatasan pada konsumen. Menjual permen dan makanan ringan dalam karton dengan karakter kartun dan mainan serta minuman untuk menarik konsumen muda.

Undang-undang ini sudah ada sejak mulai berlaku pada tahun 2016 Diskon 25% untuk pembelian SSB dan diskon 9% untuk pembelian sugar sweet grain. Banyak produk dilarutkan dengan kadar gula dan natrium yang rendah.

READ  Mitradal Indonesia memilih bank untuk IPO $ 1 miliar

negara-negara Afrika Mereka juga telah memajukan pengenaan pajak gula untuk mencegah obesitas. Tahun lalu, Maroko memperkenalkan kembali pajak konsumsi internal untuk SSB seperti Seychelles dan Mauritius. Pada tahun 2017, pemerintah Afrika Selatan Memperkenalkan pajak SSB sebesar 10%, diikuti dengan potongan Pembuatan produk dan jumlah minuman yang dibeli.

Obesitas adalah masalah serius, tetapi merupakan faktor risiko yang dapat berubah. Untuk menangani obesitas secara efektif, pemerintah Indonesia harus belajar dari undang-undang dan peraturan yang berhasil di negara lain dan menjaga agenda politik mereka pada tingkat tertinggi.

Sekitar tahun 1825, filsuf Jean-Antelm Brillட்t-Sauer menulis bahwa “nasib suatu bangsa tergantung pada cara mereka makan.”. Obesitas tidak hanya merugikan kehidupan individu, tetapi juga membebankan biaya berdasarkan biaya perawatan kesehatan yang berlebihan, kehilangan produktivitas, dan memajukan pertumbuhan ekonomi.

Epidemi Kovit-19 harus menjadi peringatan bagi pembuat kebijakan Indonesia untuk mengatasi akar penyebab komersial obesitas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *