Objek berdebu misterius yang ditemukan oleh para astronom menggunakan Pemburu Planet TESS NASA

Konsep artis tentang objek misterius dan misterius.

Satelit survei exoplanet transit, kambing jantanDiluncurkan pada 2018 dengan tujuan untuk menemukan planet-planet kecil di sekitar bintang-bintang terdekat dengan Matahari. TESS sejauh ini telah menemukan 172 exoplanet yang dikonfirmasi dan menyusun daftar 4.703 kandidat exoplanet. Kamera sensitifnya menangkap gambar yang mencakup bidang pandang yang luas, lebih dari dua kali luas konstelasi Orion, dan TESS juga telah menyusun TESS Input Catalog (TIC) dengan lebih dari satu miliar objek. Studi tindak lanjut dari objek TIC telah menemukan bahwa mereka disebabkan oleh pulsasi bintang, guncangan dari supernova, planet yang membusuk, bintang biner self-lensing gravitasi, gerhana sistem bintang tiga, eksentrisitas cakram, dan banyak lagi.

CfA Astronom Karen Collins adalah anggota tim besar yang menemukan objek variabel misterius TIC 400799224. Mereka mencari katalog menggunakan alat komputasi berbasis pembelajaran mesin yang dikembangkan dari perilaku yang diamati dari ratusan ribu objek variabel yang diketahui; Metode yang sebelumnya menemukan planet dan benda yang membusuk mengeluarkan debu, misalnya. Sumber yang tidak biasa TIC 400799224 diamati secara kebetulan karena penurunan kecerahan yang cepat, sekitar 25% dalam beberapa empat jam, diikuti oleh beberapa perbedaan tajam dalam kecerahan yang masing-masing dapat ditafsirkan sebagai gerhana.

TIK 400799224

Gambar optik/inframerah dekat dari langit di sekitar objek TESS Input Catalog (TIC) TIC 400799224 (garis silang menunjukkan lokasi objek, lebar bidang pandang diberikan dalam menit busur). Para astronom menyimpulkan bahwa variasi periodik misterius dalam cahaya dari objek ini disebabkan oleh objek yang mengorbit secara berkala memancarkan awan debu yang mengaburkan bintang. Kredit: Powell et al., 2021

Para astronom telah mempelajari TIC 400799224 dengan berbagai fasilitas, termasuk beberapa yang telah memetakan langit lebih lama dari yang telah dikerjakan TESS. Mereka menemukan bahwa objek ini mungkin sistem bintang biner, dan salah satu bintang berdenyut dengan periode 19,77 hari, mungkin dari objek yang mengorbit yang secara berkala memancarkan awan debu yang mengaburkan bintang. Tapi sementara periodisitasnya ketat, selimut debu bintang tidak teratur dalam bentuk, kedalaman, dan periode, dan hanya dapat dideteksi (setidaknya dari Bumi) dalam waktu sekitar sepertiga waktu atau kurang.

READ  `` Sesuatu yang belum pernah kami lihat sebelumnya '' - penjelajah Mars kembali ke selfie dari saat sebelum mendarat

Sifat objek yang diorbitnya membingungkan karena jumlah debu yang dipancarkan sangat banyak; Jika itu dihasilkan oleh disintegrasi objek seperti asteroid Ceres di tata surya kita, itu hanya akan bertahan sekitar delapan ribu tahun sebelum menghilang. Namun, luar biasa bahwa selama enam tahun objek ini diamati, periodisitasnya tetap ketat dan objek yang mengeluarkan debu tampaknya tetap sama.

Tim berencana untuk terus mengamati objek dan menggabungkan pengamatan historis langit untuk mencoba menentukan variasinya selama beberapa dekade.

Referensi: “Objek pemancar debu misterius yang mengorbit TIC 400799224” oleh Brian B. Eugene Chiang, Joseph E. Rodriguez, Nicholas M. Law, Thomas Barclay, Robert Gagliano, Andrew Vanderberg, Greg Olmschenk, Ethan Cross, Joshua E. Childer, Alan Vásquez Soto, Erin Goecki, Thomas L. Jacobs, Marty H. Christiansen, Daryll M. LaCourse, Mark Omohundro, Hans M. Schwengeler, Ivan A. Terentev dan Allan R. Schmitt, 8 Desember 2021, Tersedia di sini. Jurnal Astronomi.
DOI: 10.3847 / 1538-3881 / ac2c81

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *