Oligarki Indonesia mempertahankan kekayaan mereka dengan mengorbankan demokrasi

Luhut Binsar Panjitan dan Presiden Joko Widodo. Foto oleh Antara / OOC 2018 / Prasitiya Fouzani.

Presiden Joko “Jokowi” Widodo bekerja untuk menyelesaikan Upaya untuk memperpanjang waktunya di kantor Dia melampaui batas mandatnya yang dipaksakan oleh Konstitusi dengan dua periode. Pada rapat kabinet pada 11 April – sehari sebelum protes besar-besaran mahasiswa yang direncanakan terhadap proposal – Jokowi Perintah menterinya Berhenti menyerukan perpanjangan batas masa jabatannya atau penundaan pemilihan presiden 2024.

Sementara banyak pengamat menyimpulkan bahwa sikap Jokowi yang kuat akhirnya membuat masalah ini tertidur, tidak ada jaminan bahwa para menteri dan partai politiknya akan mengindahkan seruannya. Oligarki Indonesia memiliki kepentingan besar untuk mempertahankan Jokowi tetap berkuasa selama mungkin: melestarikan manfaat materi yang mereka nikmati selama masa kepresidenannya.

Dan bahkan jika perintah Jokowi kepada pemerintah adalah akhir dari semuanya, fakta bahwa diskusi telah berjalan sejauh ini menjadi peringatan serius tentang sejauh mana demokrasi Indonesia Jokowi telah dibajak oleh elit politik dan bisnis.

Mengungkapkan narasi

Para pendukung mengandalkan sejumlah argumen lemah untuk memperpanjang masa jabatan presiden atau menunda pemilihan: Jokowi membutuhkan lebih banyak waktu untuk mengelola pandemi Covid-19 yang sedang berlangsung; akan mendorong pemulihan ekonomi; Ini akan memungkinkan pemerintah untuk menyelesaikan rencana pembangunan yang tertunda akibat pandemi. Sepertinya begitu Ketidakstabilan global yang disebabkan oleh serangan Rusia ke Ukraina Hal itu menjadi alasan untuk memperpanjang masa jabatan Jokowi.

Apa pun alasannya, perpanjangan masa jabatan presiden hanya dapat dilakukan “secara hukum” melalui amandemen konstitusi. Tetapi melakukan hal itu tetap merupakan kesalahan, tidak peduli bagaimana para pendukung mencoba untuk membenarkannya. Bahkan pembacaan paling tradisional dari teori amandemen konstitusi menyatakan bahwa perpanjangan masa jabatan presiden dilarang. Amandemen konstitusi seharusnya bertujuan untuk membatasi, bukan memperluas, kekuasaan, khususnya di Indonesia.

READ  Dow Jones futures: Pasar reli bahkan dengan hasil tinggi sekarang; Tesla Rival Xpeng On Tap

Menulis ulang UUD 1945 adalah salah satu tuntutan utama partai Rivasi yang menggulingkan Suharto pada tahun 1998, untuk memastikan bahwa ekses rezim rezim baru tidak akan terulang. Proses amandemen konstitusi empat tahun yang dimulai pada tahun 1999 menyebabkan pemisahan kekuasaan, penghapusan militer dari politik, pengenalan pemilihan umum yang bebas, perlindungan hak asasi manusia yang kuat, pembongkaran sistem pemerintahan yang sangat terpusat dari rezim baru dan, mungkin yang paling penting, pembatasan dua periode masa jabatan presiden, Untuk mencegah kembalinya diktator lain.

Mengingat sejarah kelam Indonesia, pembatasan masa jabatan presiden merupakan reformasi mendasar pasca-Soeharto. Amandemen Konstitusi untuk memperpanjang masa jabatan presiden harus dianggap tabu konstitusional yang tidak dapat dilanggar.

Mempertahankan Kekayaan

Untuk memahami mengapa oligarki begitu terlihat dalam upayanya untuk mengubah konstitusi dan melanggar mandatnya RivasiPenting untuk melihat lebih dekat minat mereka.

Sarjana oligarki terkemuka Jeffrey Winters mendefinisikan individu oligarki sebagai aktor dengan konsentrasi besar sumber daya material, yang mereka gunakan untuk mempertahankan atau meningkatkan kekayaan dan posisi eksklusif mereka dalam masyarakat. Singkatnya, oligarki beroperasi melalui logika “mempertahankan kekayaan”. Mereka melakukan ini melalui kontrol yang efektif (langsung atau tidak langsung) terhadap partai politik, penegak hukum, media, dan pemerintah.

Pemerintahan Jokowi memberikan banyak manfaat bagi oligarki, sehingga wajar jika mereka melihat pergantian kekuasaan berpotensi menghambat akumulasi kekayaan mereka. Kebijakan Pengeditan Hebat Ditetapkan selama masa kepresidenan Jokowi, sebagai undang-undang komprehensif yang kontroversial tentang penciptaan lapangan kerja, undang-undang tersebut telah sangat menguntungkan oligarki Indonesia dan akan memungkinkan mereka untuk mengumpulkan lebih banyak kekayaan dengan mengorbankan hak asasi manusia dan perlindungan lingkungan.

Ini bukan hanya tebakan. Beberapa pendukung perpanjangan masa jabatan Jokowi mengatakan bagian yang tenang dengan lantang. Misalnya, Menteri Investasi Jokowi, Bahleel Lahdalia, diumumkan Dukungannya untuk memperpanjang masa jabatan Jokowi hingga 2027 didasarkan pada kepentingan bisnis.

READ  Saham dan komoditas menyamakan kerugian, tetapi pertumbuhan mengkhawatirkan ekspektasi awan

Alasan lain yang dikemukakan untuk memperpanjang masa jabatan Jokowi adalah rencana pemindahan ibu kota Indonesia ke Kalimantan. Banyak elit politik dan oligarki memiliki saham investasi dalam mega proyek tersebut. mereka khawatir Bahwa jika presiden baru terpilih pada 2024, proyek itu bisa dibatalkan di tengah jalan.

Suka Majalah Tempo memperhatikanSalah satu tokoh sentral yang mengatur dorongan untuk menjaga Jokowi tetap berkuasa setelah tahun 2024 adalah Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjitan yang kuat. diklaim Dia memiliki ‘data besar Tampaknya 110 juta orang Indonesia mendukung penundaan pemilu 2024. Meskipun ada tuntutan luas untuk mengungkapkan sumbernya, termasuk dari Indonesia Corruption Watch (ICW), yang mengajukan aplikasi resmi ke kantornyaDia menolak untuk melakukannya.

Luhut menikmati keuntungan dan peluang politik yang luas untuk mengumpulkan kekayaan yang signifikan di bawah Jokowi. seperti ICW Lainnya mencatat bahwa Lohot menjabat sebagai Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi – peran yang mencakup mengawasi sektor pertambangan dan energi – sementara juga memiliki saham di Tuba Sejhetra, sebuah perusahaan dengan anak perusahaan yang terlibat dalam pertambangan batu bara dan pembangkit listrik tenaga batu bara.

Apalagi saat menjabat sebagai Wakil Ketua Panitia yang dibentuk untuk memimpin penanganan Covid-19 dan pemulihan ekonomi di Indonesia, Luhut ditemukan oleh ICW Bergabung dengan perusahaan pengujian PCR melalui sahamnya di Genomik Solidaritas Indonesia.

kontrak luhut Banyak posisi strategis lainnya Selama masa jabatan Jokowi, yang melibatkan konflik kepentingan besar. Sementara hukum Indonesia belum mencegah tokoh politik memiliki investasi, ada tumpang tindih yang signifikan antara aset ekonomi Hoot dan posisi politik strategis yang dia pegang.

READ  Wall Street ditutup naik tajam setelah Federal Reserve menaikkan suku bunga, kata Powell

realisme oligarki Indonesia

Anda tidak perlu gelar dalam ilmu politik untuk menyimpulkan bahwa pemerintah Indonesia dan para legislatornya dengan senang hati tunduk pada kehendak oligarki. Mereka telah mengesahkan undang-undang dan menerapkan kebijakan yang menghilangkan atau mengurangi hambatan peraturan, yang memungkinkan oligarki di sektor pertambangan, khususnya, untuk mengekstraksi sumber daya alam dengan cepat dan tidak berkelanjutan, dengan pertimbangan minimal terhadap konservasi atau hak asasi manusia. Pengesahan Undang-Undang Pertambangan dan undang-undang selimut kontroversial tentang penciptaan lapangan kerja pada tahun 2020 adalah dua contohnya.

Semakin jelas bahwa di Indonesia pada masa pemerintahan Jokowi, para oligarki tidak hanya memiliki suara mereka, tetapi juga keinginan mereka disajikan kepada mereka di piring perak.

Mark Fisher mempromosikan konsep “realisme kapitalis”- gagasan bahwa kapitalisme telah begitu merajalela sehingga tidak mungkin membayangkan sistem politik dan ekonomi alternatif yang koheren. Indonesia dapat digambarkan berada dalam suasana “realisme oligarki” – oligarki telah begitu mengakar dalam kehidupan politik Indonesia bahwa sulit untuk membayangkan sebuah sistem di mana kepentingan oligarki tidak menang.

Benar saja, sekarang seolah-olah apa pun yang dikatakan oligarki akan terjadi. Bahkan jika memenuhi kebutuhan mereka juga berarti menghancurkan fondasi demokrasi konstitusional Indonesia yang diperoleh dengan susah payah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.