On My Best Trip: Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Traveloka (Bagian 1 dari 2)

Sepuluh tahun yang lalu, Ferry Onardie adalah seorang mahasiswa di Harvard Business School. Berasal dari Padang, sebuah kota di Sumatera Barat, Yunardi mengalami kesulitan setiap kali bersiap melakukan perjalanan antara kampung halamannya dan Amerika Serikat.

Prosesnya adalah Bizantium. Pulang ke rumah, Onardi memesan penerbangan dari Boston ke Jakarta. Dia mengatakan dia hanya bisa membeli tiket tambahan untuk bepergian ke Padang setelah dia tiba di ibu kota Indonesia gengsi majalah 2018. Itu rumit, memakan waktu dan sulit untuk merencanakan masa depan.

Frustrasi dengan masalah yang harus dia hadapi sebagai orang yang sering bepergian antara AS dan Indonesia selama hampir delapan tahun, Onardi melenturkan otot kewirausahaannya dan mulai mengurai prosesnya sendiri, percaya ini bisa menjadi bisnis. Ia berkolaborasi dengan mantan teman sekelasnya bernama Driianto Kusuma, serta seorang teman lama dari sekolah bernama Albert (hanya Albert). Leonardi mengundurkan diri dari Universitas Harvard. Setahun kemudian, ketiganya secara resmi mendirikan Traveluca di Jakarta.

Nama perusahaannya adalah Portmanteau untuk bisnis utamanya dan Luca, Kata Sansekerta yang berarti “dunia” atau “alam semesta”. Seorang juru bicara perusahaan mengatakan Traveloka seharusnya diartikan secara harfiah sebagai “dunia perjalanan”.

Maju cepat ke tahun 2021. Traveloka sekarang menjadi biro perjalanan online terbesar di Indonesia. Aplikasinya telah diunduh lebih dari 60 juta kali, dan platform ini memiliki sekitar 40 juta pengguna aktif bulanan. Perusahaan juga menyatakan memiliki lebih dari 150 maskapai mitra dengan total 200.000 rute baik untuk penerbangan internasional maupun domestik. Selain itu, lebih dari 800.000 hotel, vila, dan wisma terdaftar di 100 negara.

Traveloka memiliki penilaian $ 3 miliar USD. Unardi berniat memindahkan Traveloka ke pasar saham AS tahun ini, kemungkinan melalui merger SPAC untuk menghindari proses IPO tradisional. Sebelum itu terjadi, inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang perusahaan.

Apa yang dilakukan Traveluca?

Anggap Traveloka sebagai mitra Asia Tenggara untuk Expedia. Daftar lokasi mencakup hampir setiap elemen dari rencana perjalanan – penerbangan, hotel, atraksi, dan aktivitas. Pengguna dapat sepenuhnya menyesuaikan rencana perjalanan dan membayarnya di platform. Layanannya mencakup Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand, Singapura, Vietnam dan Australia.

READ  Secret Number Dita berbagi pengalamannya sebagai anggota grup K-pop Indonesia - Hiburan

Traveloka dimulai sebagai situs untuk mencari dan membandingkan penerbangan, karena mengotomatiskan sebagian tugas yang sebelumnya dilakukan oleh agen perjalanan yang harus diberikan Unardi saat masih di Harvard. Dengan kejutan tunai dari East Ventures pada tahun 2012 – beberapa tahun sebelum ledakan startup di Indonesia – ketiga pendiri membangun fungsionalitas situs mereka. Tidak lama kemudian mereka menyadari bahwa pelanggan mereka menginginkan lebih dari sekedar hasil pencarian. Pokoknya hilang: Jika orang bisa memesan tiket pesawat dan membayar hanya dengan beberapa klik, Traveloka benar-benar bisa menjadi biro perjalanan online. Kenyamanan yang belum pernah terjadi sebelumnya adalah kuncinya.

Pergeseran itu terjadi pada 2013, namun tim tidak berhenti sampai di situ. Tahun berikutnya, Traveloka menambah reservasi hotel secara vertikal dan meluncurkan aplikasi untuk Android dan iOS. Hal ini sesuai dengan perubahan adat istiadat di Indonesia – ponsel menjadi tersebar di mana-mana, dan begitulah cara orang menemukan cara mereka online. Traveloka bersiap untuk melayani kelompok muda pelanggan yang merasa nyaman melakukan pembelian dengan perangkat pribadi mereka.

Tapi Traveluca telah berkembang pesat melampaui dua suku kata pertama dari namanya. Perusahaan memasuki fintech, memastikan bahwa pelanggannya memiliki saluran untuk membayar apa yang Traveloka jual. Yang terpenting, ini juga penting untuk memfasilitasi transaksi skala besar skala besar setiap hari.

Dikatakan bahwa perusahaan Saya mengakuisisi perusahaan pembayaran digital lokal Dimo Pay pada 2018, namun Traveloka belum mengakui perannya dalam kesepakatan tersebut. Bagaimanapun, Traveloka segera merilis fitur PayLater, yang dikembangkan bersama dengan pemberi pinjaman peer-to-peer Danamas. Saat itu, Traveloka merupakan perusahaan non-fintech pertama di Indonesia yang memasuki layanan “beli sekarang, bayar nanti”. Langkah tersebut menegaskan bahwa Traveloka memiliki cara untuk menarik pengguna baru yang bukan klien lembaga keuangan formal dan tradisional.

READ  "Proyek impian" resor Donald Trump di Indonesia dikatakan akan berjalan tanpa itu

“Kami memulai dengan fintech untuk memfasilitasi pemesanan perjalanan oleh konsumen di Indonesia yang mungkin tidak memiliki kartu kredit atau uang tunai untuk membayar seluruh biaya awal pemesanan perjalanan. Karena banyak klien kami menggunakan aplikasi kami dalam berbagai transaksi, kami percaya pada wawasan pengguna kami memperoleh Dengan melakukan ini, ini memungkinkan kami untuk mengelola penawaran pinjaman dengan tepat. “ Kursi. Dia mengatakan perusahaan telah memfasilitasi lebih dari 6 juta pinjaman melalui layanan tersebut. Dan tidak berhenti di situ: Traveloka bermitra dengan Bank BRI pada 2019, dan keduanya merilis kartu kredit yang dirancang untuk pengguna terdaftarnya. Tahun lalu, Traveluca menjalin kerjasama serupa dengan Bank Mandiri.

Mengapa perusahaan sangat berharga?

Traveloka mendapatkan status unicorn pada Juli 2017, ketika memperoleh investasi $ 350 juta dari Expedia, yang awalnya ingin ditiru oleh Unardi. Daftar pendukungnya juga termasuk Global Founders Capital, sovereign wealth fund Singapura, GIC, dan Qatar Investment Authority.

Saat ini, nilai perusahaan dibenarkan oleh keragamannya, tetapi Traveloka memiliki banyak pesaing saat memasuki area baru fintech. “Traveluca tidak unik dalam mencoba menangkap nilai peluang fintech di Asia Tenggara,” kata Hurston Powers, managing partner pada 1982 Ventures, yang berinvestasi di fintech dan perusahaan rintisan perjalanan.

Namun, pergerakan ini dapat memulai fase konsolidasi baru di Asia Tenggara. Bowers mengatakan bahwa dengan semakin banyaknya perusahaan yang memasuki bidang fintech, akan ada peluang baru bagi startup fintech untuk menjalin hubungan dengan pemain yang sudah mapan dan mencari jalan keluar melalui merger dan akuisisi.

Front baru memperluas kedatangan Traveluca. Pada 2019, jajaran asuransi perusahaan Traveloka Protect diluncurkan. Ini juga telah mengembangkan program asuransi kesehatan sesuai Syariah yang disebut Bebas Handal untuk klien Muslim bersama dengan FWD Group yang berbasis di Hong Kong.

Fintech mungkin terbukti menjadi tempat tahan bencana di mana Traveloka dapat berkembang lebih dalam. Ke depannya, perseroan berniat untuk fokus di segmen ini. Dalam wawancara dengan Kursi Tahun lalu, salah satu pendiri Albert Traveluca mengatakan bahwa Traveluca akan memperluas penawaran fintechnya “secara vertikal dan geografis”. Perusahaan juga dikatakan sedang mempersiapkan layanan keuangan domestik untuk Thailand dan Vietnam juga. Baru-baru ini mereka membentuk usaha patungan dengan salah satu bank terbesar di Thailand untuk pengembangan fintech baru, meskipun detailnya masih dirahasiakan.

READ  Prospek keuangan mikro BRI mendorong pertumbuhan positif di sektor keuangan mikro dan UKM Indonesia

berita

Di luar fintech

Sebagai investor awal, Wilson Kwaka, Managing Partner East Ventures, optimis dengan posisi Traveloka sebagai perusahaan multi-sektor yang muncul sebagai perusahaan multinasional. “Traveloka memperkenalkan produk“ beli sekarang, bayar nanti ”, produk kartu kredit, dan pembayaran digital kepada pelanggannya dua tahun lalu.“ Platformnya sangat matang dan canggih, jadi sudah waktunya untuk memperluas layanan keuangan ke Vietnam dan Thailand, ”kata Kwaka .

Selain fintech, Travelocity juga meluncurkan layanan lifestyle dan entertainment. Halaman direktori restoran, Kuliner Traveloka, diluncurkan pada 2018. Them, a Sub-merek bernama Xperience diluncurkan pada tahun 2019. Sub-merek tersebut mencantumkan hampir 15.000 aktivitas di lebih dari 60 negara, termasuk acara dan film, serta kelas dan lokakarya khusus.

Dan seperti platform besar lainnya yang memudahkan pemesanan makanan dengan beberapa klik aplikasi, Traveloka Eats kini menawarkan layanan antar ke beberapa lokasi, meski belum mengambil pangsa pasar yang besar dari Grab Food dan GoFood Gojek, keduanya. yang populer di Asia Tenggara. Namun demikian, Traveluca sedang bergerak untuk menjadi toko serba ada untuk layanan perjalanan dan gaya hidup di wilayah tersebut, dan hub terampil perusahaan telah memberinya kecepatan untuk menavigasi penerbangan internasional yang penuh lubang pada tahun 2020.

Bagian 2 mencakup perjalanan Traveluca melalui tahun yang penuh gejolak yang membuka jalan untuk dimasukkan ke dalam daftar AS.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.