Opini: Indonesia kemungkinan besar akan bersiap untuk menghadapi China dan menuntut kepemimpinan Islam “moderat”, opini dan berita blogging

Perombakan kabinet baru-baru ini oleh Presiden Joko Widodo menunjukkan bahwa Indonesia dapat mengambil sikap yang lebih kritis terhadap China dan memperkuat dukungan pemerintah terhadap upaya Nahdlatul Ulama, gerakan Islam terbesar di dunia, untuk mereformasi Islam dan memposisikan negara Asia Tenggara sebagai pemain utama dalam pertempuran dengan saingan dari Timur Tengah Untuk semangat Islam.

Jokowi merujuk pada kemungkinan langkah politiknya dengan menunjuk Duta Besar untuk Amerika Serikat Mohamed Lotfi sebagai Menteri Perdagangan dan pejabat senior di Nahdlatul Ulama, Yaqut Shaleil Qamas, sebagai Menteri Agama.

Penunjukan Lotfy terjadi dua bulan setelah kunjungan Mike Pompeo ke Jakarta pada bulan Oktober atas undangan Renaissance, di mana menteri luar negeri memperluas akses Indonesia ke pengaturan tarif preferensial dan membuka pintu ke perjanjian perdagangan bebas dengan Amerika Serikat. .

Dalam pembicaraannya dengan Widodo dan dalam pidatonya di Renaissance Konferensi Ulama, Pompeo menekankan perlunya menantang klaim teritorial China di Laut China Selatan serta tindakan keras brutal terhadap Muslim Turki di provinsi Xinjiang barat laut Rakyat. Republik Tiongkok.

Indonesia, negara demokrasi terbesar di dunia dengan mayoritas Muslim, menyerahkan kepada China tiga orang Uighur, kelompok etnis Turki yang dominan di Xinjiang, hanya beberapa hari sebelum kedatangan Pompeo.

Pengangkatan Tn. Qemas penting bukan hanya karena latar belakangnya yang luar biasa di zaman Renaisans, tetapi juga karena fakta bahwa ia adalah salah satu pemimpin sayap paling berpengaruh dari gerakan yang telah mengambil sikap keras terhadap penindasan Tiongkok terhadap orang Uyghur.

Indonesia sejauh ini berusaha untuk mengambil langkah tegas dalam meningkatkan ketegangan antara Amerika Serikat dan China, termasuk dengan menolak untuk berbicara di depan umum tentang penderitaan orang Uighur. Indonesia juga berusaha menyeimbangkan penolakan klaim maritim China di perairan Indonesia dengan keinginan untuk menarik investasi China.

READ  Tur hemiplegia | Atlet Bulu Tangkis Indonesia Leni Ratri Oktila mengawali perburuan medali dengan kemenangan langsung di babak kualifikasi

Peneliti Islam sekaligus pimpinan Gerakan Pemuda GP Ansor Nahdlatul Ulama, Bapak Qamas bersama adiknya, Yahya Shellil Staqaf, Sekretaris Jenderal Universitas NU, menjadi motor penggerak dalam mempromosikan konsep gerakan Islam yang manusiawi, berlandaskan pada prinsip toleransi, pluralisme dan merangkul Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia.

Promosi Nahlal Ulema yang didukung pemerintah telah menempatkannya dalam persaingan langsung dengan upaya besar Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Turki, dan Iran untuk mendapatkan kekuatan lunak religius dengan mempromosikan interpretasi negara terhadap agama.

Ini adalah interpretasi yang mengatakan dalam kasus Kerajaan dan UEA bahwa mereka mematuhi toleransi dan dialog antaragama, tetapi membutuhkan ketaatan mutlak kepada penguasa. Turki dan Iran mendorong tafsir agama yang mendukung unsur politik Islam di samping aturan otoriter.

Dalam salah satu pernyataan awalnya sebagai seorang menteri, Tn. Qamas tampak menantang sayap tradisional Renaisans dengan menyatakan dalam pernyataannya selama kunjungan ke Gereja Protestan bahwa dia akan melindungi hak-hak Syiah dan Ahmadiyah, dua minoritas, dalam posisi defensif. di tengah kekhawatiran meningkatnya intoleransi di Indonesia.

Tokoh Nahdlatul Ulama masih memandang Syiah, yang hanya mencapai 1,2 persen dari populasi Indonesia, sebagai salah satu ancaman domestik utama bagi keamanan nasional Indonesia dan ketergesaan Iran kelima. Demikian pula, banyak di Nahdlatul Ulama menolak untuk mendefinisikan Ahmadi sendiri sebagai Muslim karena sekte tersebut menolak untuk mengakui akhir dari Nabi Muhammad.

“Saya tidak ingin Syiah dan Ahmadiyah terusir dari rumah mereka karena keyakinan mereka. Mereka adalah warga negara (hak mereka harus dilindungi). Kementerian Agama akan memfasilitasi dialog yang lebih intens untuk mengatasi perbedaan,” kata Qamas, merujuk pada untuk menyerang minoritas.

Sayap pemuda Nahdhat al-Ulama Qamas, bersama dengan lima juta orang milisinya yang kuat, telah memainkan peran utama dalam melawan kelompok militan Islam, seperti Hizbut Tahrir dan Front Pembela Islam (FDI).

READ  Acara olahraga di Singapura (30 Mei

Pejabat GP Ansor bangga telah merekayasa posisi yang pada tahun 2017 mengarah pada pelarangan Hizbut Tahrir, sebuah gerakan global kontroversial yang menyerukan pemulihan kekhalifahan.

Bulan lalu, pemerintah melarang investasi asing langsung, yang dibentuk sebagai kelompok main hakim sendiri yang merupakan penyelenggara utama protes massa pada tahun 2016 yang menyebabkan kekalahan Basuki Tahaja Purnama, seorang Kristen Tionghoa yang dikenal sebagai Ahok, dalam pemilihan walikota Jakarta. dan akibatnya. Dihukum karena penistaan ​​agama.

Larangan itu datang beberapa minggu setelah pemimpin FDI Riziq Shihab kembali ke Indonesia dari pengasingannya di Arab Saudi. Mr. Shuhayeb ditangkap karena diduga melanggar batasan virus Corona.

Pelarangan Hizbut Tahrir dan investasi asing langsung berdasarkan keputusan presiden yang memungkinkan pemerintah untuk melewati prosedur hukum dan mempercepat pelarangan terhadap kelompok yang dianggap sebagai ancaman keamanan telah mendorong kelompok hak asasi manusia untuk memperingatkan bahwa Indonesia merusak hak kebebasan berekspresi. . Korelasi dan ekspresi.

Wakil Menteri Kehakiman Edward Omar Sharif Hayareg mengatakan kepada wartawan bahwa Front Rakyat Indonesia dilarang karena sekitar 30 anggota kelompok tersebut telah dihukum atas tuduhan terkait terorisme dan karena kelompok tersebut telah menantang ideologi negara Indonesia, Pancasila, yang mengedepankan persatuan dan kesatuan. perbedaan.

Larangan investasi asing langsung datang setelah pemilihan pada bulan November Mufteshul Akhyar, seorang ulama dari Nahdhat al-Ulama, sebagai presiden Majelis Ulama Indonesia (MUI) untuk menggantikan Maarouf Amin, wakil presiden dari Widodo yang di masa lalu telah mengambil tindakan tegas terhadap minoritas. Dia membela posisi Muslim Ortodoks Sunni. Pak Akhyar adalah pembimbing spiritual bagi kebangkitan ulama.

Pemilu menghapus banyak ulama dari pimpinan Dewan yang mendukung demonstrasi anti-Ahoc. Mereka digantikan oleh setidaknya satu pendukung Islam yang manusiawi, Masoud Masoudi, serta ulama dari Muhammadiyah, gerakan Islam terbesar kedua di Indonesia, yang dianggap progresif.

READ  11.500 warga Jakarta mendapatkan Jabs COVID-19 di Stadion Gelora Bung Karno

Namun, beberapa analis menunjukkan bahwa dewan, sangat berbeda dengan Qamas, tidak akan mematahkan sikap diskriminatifnya terhadap minoritas.

“Dalam hal minoritas yang terpinggirkan, kita bisa mengharapkan kepemimpinan baru MUI untuk mempertahankan status konservatifnya. Ulama Islam arus utama – termasuk mereka yang ada di MUI – cenderung terlibat,” kata Alexander R. Arrivanto, seorang peneliti Indonesia di S. Sekolah Studi Internasional Rajaratnam di Singapura. Keyakinan konservatif dalam interpretasi agama mereka terhadap kelompok-kelompok ini. “

(Penafian: Pendapat penulis tidak mewakili pandangan WION atau ZMCL. Baik WION maupun ZMCL tidak mendukung pandangan penulis.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.